Senin 28 November 2022, 05:05 WIB

Membangun Budaya Damai melalui Umpan Balik

Asrita Guru Sekolah Sukma Bangsa Bireuen | Opini
Membangun Budaya Damai melalui Umpan Balik

MI/Duta
Ilustrasi MI

 

SERING kali kita mendengar hasil pembelajaran siswa akan sangat baik jika guru mampu memberikan umpan balik terhadap peserta didik mereka. Itu menunjukkan guru memahami dengan baik proses pembelajaran yang dilalui siswa mereka. Umpan balik yang memberi dampak positif kepada peserta didik dapat digunakan sebagai sarana untuk membangun budaya damai di sekolah.

Umpan balik seperti apa yang harus seorang guru berikan terhadap peserta didik agar mampu memberikan pesan positif? Bagaimana umpan balik mampu membangun budaya damai di sekolah?

 

Umpan balik

Wening (2012) menjelaskan umpan balik merupakan tindakan guru untuk membantu setiap peserta didik yang mengalami kendala belajar secara individu dengan cara menanggapi hasil kerja peserta didik sehingga lebih menguasai materi yang disampaikan guru. Umpan balik dapat dianggap sebagai salah satu bentuk asesmen yang dapat dilakukan guru untuk melihat perkembangan peserta didik ketika proses kegiatan belajar-mengajar berlangsung. Umpan balik juga digunakan untuk mengajak peserta didik menerima masukan sehingga mampu mengkritisi pendapat mereka sendiri, memperbaiki kesalahan pemahaman, tanpa melukai harga diri mereka (Perwitasari, 2019).

Proses memberikan umpan balik diharapkan membawa pengaruh positif terhadap pencapaian peserta didik walaupun di perjalanannya kadang kala berpengaruh terhadap hubungan peserta didik dengan guru. Seperti disampaikan Timperley dan Hattie (2007), umpan balik merupakan salah satu cara untuk memengaruhi proses belajar dan pencapaian peserta didik meskipun dampak yang diperoleh bisa saja positif ataupun negatif.

Itu dapat terjadi jika peserta didik yang diberi umpan balik tidak dapat memahami manfaat umpan balik. Peserta didik akan merasa seperti dihakimi guru sehingga akan membuka peluang munculnya rasa benci terhadap guru. Dengan demikian, pemberian umpan balik haruslah memperhatikan nilai-nilai budaya damai agar pesan positif dapat tersampaikan kepada peserta didik.

 

Nilai-nilai budaya damai

Pemahaman tentang damai sering kali diartikan dalam makna sempit. Kedamaian akan terwujud jika yang berkonflik/bermasalah sudah saling memaafkan. Namun, dengan berjalannya waktu, pemahaman damai itu semakin berkembang menjadi pemahaman yang lebih luas. Eliasa (2017) menjelaskan pada dasarnya damai merupakan salah satu kebutuhan manusia yang mencakup kebahagian, keadilan, dan kesehatan. Galtung (1995) mengemukakan damai sebagai ketiadaan kekerasan dan kehadiran keadilan sosial sehingga terwujud kesejahteraan manusia dan lingkungan mereka.

Budaya damai kemudian menjadi salah satu concern dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Wujud nyatanya ialah adanya Deklarasi PBB pada 1999 tentang budaya damai yang dimaknai sebagai seperangkat nilai, sikap, tradisi, dan cara berperilaku yang merefleksikan dan menginspirasi untuk mewujudkan masyarakat damai. Nilai, sikap, tradisi, dan cara berperilaku tersebut di antaranya respek terhadap diri sendiri dan orang lain, penerimaan atas kebebasan berekspresi, opini dan informasi, penghormatan terhadap prinsip-prinsip kebebasan, keadilan, demokrasi, toleransi, dan kerja sama.

Nilai-nilai budaya damai itulah yang perlu diterapkan dalam lingkungan sekolah. Sekolah merupakan salah satu tempat yang diharapkan mampu membangun pengaruh positif terhadap setiap peserta didik.

 

Umpan balik yang berbudaya damai

Guru di Sekolah Sukma Bangsa (SSB) berusaha menerapkan budaya damai di setiap denyut nadi proses pembelajaran yang dilakukan. Itu sejalan dengan visi sekolah, yaitu menciptakan lingkungan pendidikan yang positif dan berkelanjutan bagi warga belajar untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang memiliki kemampuan akademis terampil dan berakhlak mulia. Memberi umpan balik yang positif dan produktif kepada peserta didik menjadi salah satu cara membangun budaya damai.

Cara guru SSB memberikan umpan balik yang berbudaya damai dapat dilihat dengan menggunakan cara pandang yang ditawarkan Wening (2012). Wening memaparkan tiga fungsi umpan balik. Pertama fungsi informasi. Umpan balik dapat memperbarui informasi tentang kemajuan pencapaian dan tingkat pemahaman peserta didik. Guru memberikan umpan balik berupa penjelasan berdasarkan hasil tes, tugas, dan proyek yang telah diselesaikan peserta didik.

Guru menyediakan informasi secara terbuka terkait dengan pencapaian peserta didik. Keterbukaan informasi diharapkan mampu mendorong kerja sama antara guru dan peserta didik untuk memperoleh hasil yang lebih baik. Ketika peserta didik memahami pentingnya keterbukaan informasi dan nilai kerja sama untuk mencapai hasil yang baik, mereka diharapkan mampu memegangnya dan menjadikannya sebagai modal dasar di kemudian hari dalam hidup bermasyarakat.

Fungsi kedua ialah motivasi. Pada bagian ini umpan balik memberikan dorongan kepada peserta didik untuk berbuat sesuatu yang lebih baik. Guru memberikan kalimat-kalimat pendorong agar peserta didik membangun menghargai diri sendiri kemudian berusaha memperbaiki kualitas proses pembelajaran yang mereka lalui. Guru memberikan umpan balik secara spesifik untuk setiap peserta didik bukan dengan cara membandingkan hasil pekerjaan peserta didik yang satu dengan yang lain. Hal itu akan menumbuhkan sikap menghargai dari para peserta didik sehingga mereka menjadi orang-orang yang selalu mampu berpikir positif, berdaya, dan membantu membangkitkan semangat sesama.

Terakhir, fungsi komunikasi. Umpan balik menjadi sarana komunikasi guru dan peserta didik yang tidak hanya dibangun ketika kegiatan belajar-mengajar di kelas, tetapi juga dilakukan ketika aktivitas belajar telah selesai dilaksanakan. Guru mengambil waktu di sela-sela waktu istirahat untuk membuka percakapan santai sambil mengingatkan peserta didik untuk terus belajar atau berlatih di luar jam belajar.

Bentuk komunikasi yang disampaikan dengan pemilihan bahasa yang sopan dan santun tanpa merendahkan mampu membawa suasana nyaman untuk peserta didik. Hal demikian membuat peserta didik mendapat contoh cara membangun komunikasi dan interaksi yang baik dengan orang lain, yang selalu mengedepankan bahasa yang baik, sehingga mereka kemudian juga mengadopsinya ketika berkomunikasi dengan siapa saja.

Untuk membangun budaya damai haruslah dengan unsur kesengajaan, termasuk ketika kita ingin menggunakan umpan balik sebagai salah satu cara membangun budaya damai. Dari awal, guru harus memiliki pola pikir untuk menerapkan budaya damai. Dengan begitu, ketika guru merancang strategi pemberian umpan balik, sudah dipikirkan juga cara dan isi umpan balik yang diberikan agar sekaligus mampu menanamkan nilai-nilai damai kepada peserta didik. Ketika guru mampu menerapkan budaya damai dengan penuh kesadaran, peserta didik juga akan punya pemahaman yang sama tentang budaya damai.

Baca Juga

Dok. Pribadi

Transfer

👤Syamsir Alam Dewan Pengawas Yayasan Sukma 🕔Senin 06 Februari 2023, 05:15 WIB
TRANSFER merupakan kemampuan untuk memperluas dan menerapkan pengetahuan/keterampilan yang telah dipelajari dalam satu konteks ke...
MI/Ebet

Merawat Ruang Publik

👤Adiyanto Wartawan Media Indonesia 🕔Minggu 05 Februari 2023, 05:30 WIB
Pandai-pandailah memilah karena sebagian di antara informasi yang kini melimpah ialah...
DOK pribadi.

Festival Kopi: sebuah Langkah Besar Media Indonesia

👤Bagas Hapsoro, Dubes RI untuk Swedia (2016-2020), Staf Ahli Asosiasi Kopi Indonesia 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 15:30 WIB
Kepedulian terhadap kopi tidak akan berarti tanpa perhatian penuh kepada para...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya