Jumat 20 Januari 2023, 11:05 WIB

Penyidik Diduga akan Ringankan Polisi Pengeroyok ODGJ, Ini Indikasinya

Alexander P. Taum | Nusantara
Penyidik Diduga akan Ringankan Polisi Pengeroyok ODGJ, Ini Indikasinya

MI/Alexander P Taum
Pengacara Mathias Stiphout Bala Kayun, SH. MH.

 

LAMBANNYA penanganan kasus oknum belasan polisi keroyok orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) di Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur, memunculkan spekulasi adanya dugaan pengalihan pasal tindak pidana yang dapat meringankan para terduga pelaku.

Pengacara muda asal Lembata, Mathias Stiphout Bala Kayun, SH. MH, mengatakan, penerapan pasal 170 ayat 1, Subsider 351 ayat 1 junto 55 ayat 1, pasal 64 ayat 1 dalam kasus pengeroyokan terhadap ODGJ oleh Penyidik Polisi, sangat tidak tepat.

"Kalau korban mengalami luka, maka jelas sangkaan yang tepat adalah pasal 170 ayat 2e. Kalau ayat 1 itu kan kekerasan secara umum. Karena  itu harus dikawal biar korban dan keluarga tidak dirugikan", ujar Mathias, kemarin.

Dia juga tidak setuju jika subsider yang disangkakan adalah pasal 351 yang disebut sebagai penganiayaan ringan, karena pasal 170 ayat 2e ancaman hukumannya 7 tahun dan tidak akan sinkron dengan subsider 351 yang adalah penganiayaan ringan.

Menurutnya, subsider yang tepat adalah pasal 353 ayat 1 yaitu penganiayaan yang didahului dengan sebuah perencanaan dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara, karena berdasarkan keterangan saksi, sebelum melakukan pengeroyokan, para terduga pelaku mendatangi rumah korban,
mencari dan mengancam keluarga  korban.

"Apalagi sudah diingatkan kalau korban adalah orang dengan gangguan jiwa. Itu artinya mereka dengan tahu dan mau, melakukan tindakan melawan hukum secara bersama-sama. Bersama-sama setelah ada perkelahian yang hanya melibatkan sebagian kecil diantara mereka, ini jelas ada
mobilisasi, berarti ada rencana", jelas Mathias.

Mathias juga menegaskan, jika 170 ayat 1 tetap digunakan maka ada indikasi untuk melindungi terduga pelaku dari jeratan pasal yang seharusnya.

"Dan perlu diingat bahwa jika di pengadilan nanti penyidik tidak bisa atau dengan sengaja  tidak membuktikan unsur-unsurnya maka pasal 170 ayat 1 pun bisa gugur. Nah, kalau pasal primer 170 ayat 1 ini gugur dan subsidernya 351 maka apakah itu adil? Ini korbannya mengalami luka kok, itu jelas, sehingga 170 ayat 2e dengan subsidernya 353 itu yang paling tepat", jelasnya.

Karena itu, putra Ilekimok, Atadei ini meminta  penyidik untuk mendalami unsur-unsur dari pasal 170 ayat 2 angka 1e yakni jika bersama-sama dengan sengaja merusakkan barang atau jika kekerasan yang dilakukannya itu menyebabkan sesuatu luka.

"Kita semua mengerti hukum jadi Saya minta penyidik jangan main-main dengan hukum. Kita tahu saat ini institusi Polri kian mengalami kemerosotan kepercayaan dari publik, sehingga jangan sampai masyarakat menilai skenario kasus Ferdy Sambo adalah cerminan perilaku aparat di
tubuh Polri dari atas ke bawah", tutup Mathias.

Pihak Mapolres Lembata sendiri mengonfirmasi, gelar perkara kasus pengeroyokan terhadap Yosef Kapaso Bala Lata Ledjab, alias Balbo (33) akan dilakukan hari ini, Jumat (20/1/2023). Sementara pengumuman tersangka, dijadwalkan pada Senin, 23 Januari 2023.

Demikian disampaikan Kapolres Lembata AKBP Dwi Handono Prasanto kepada wartawan perihal kasus pengeroyokan yang diduga kuat dilakukan sekelompok anggota Polres Lembata, Selasa malam, 27 Desember 2022 lalu. (OL-13)

Baca juga:

Baca Juga

MI/HO-Penrem Korem 161 Wira Sakti.

Pejabat Komandan Korem 161/Wira Sakti Kol.Inf Fabriel Buyung Dilantik

👤Palce Amalo 🕔Rabu 01 Februari 2023, 12:25 WIB
PANGDAM IX/Udayana Mayjen Sonny Aprianto menyerahkan tugas, wewenang dan tanggung jawab pejabat Komandan Korem 161/Wira Sakti kepada...
MI/Gabriel langga

Peternak di Sikka Sebut Penanganan Virus Babi hanya Proyek Semata

👤Gabriel Langga 🕔Rabu 01 Februari 2023, 12:16 WIB
ADANYA virus babi ini dimanfaatkan oleh pemerintah untuk melakukan banyak kegiatan sehingga terkesan menghamburkan...
Antara/Hendra Nurdiyansyah

Maksimalkan Potensi Daerah, Pemda dan Pelaku Pariwisata di DIY Siapkan Paket Wisata Untuk Peserta ATF 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Februari 2023, 11:17 WIB
dengan menampilkan 3 paket yang masing-masing bertajuk: “Heritage Tour of Yogyakarta”, “Discovering The Theme of...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya