Rabu 11 Januari 2023, 17:43 WIB

Abu Erupsi Gunung Marapi Mulai Hujani Lahan di Tanah Datar

Yose Hendra | Nusantara
Abu Erupsi Gunung Marapi Mulai Hujani Lahan di Tanah Datar

ANTARA
Aktivitas vulkanik Gunung Marapi terlihat dari Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat.

 

ABU erupsi Gunung Marapi mulai menghujani dan menyelimuti dedaunan di areal lahan pertanian dan perkebunan warga di Nagari Padang Laweh, Kecamatan Sungai Tarab, Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat, Rabu (11/1).

Meski abu vulkanik mulai menyelimuti, aktivitas warga setempat yang mayoritas bertani masih terlihat normal dan tetap berkegiatan sebagaimana biasanya.

"Kalau aktivitas warga tidak terganggu, tetap ke sawah atau ke ladang. Namun tentunya kita tetap waspada," kata salah seorang petani di Nagari Padang Laweh, Syafrial, saat ditemui di Padang Laweh, Rabu (11/1).

Justru ia mengaku abu erupsi Gunung Marapi bagus untuk tanaman karena bisa menjadikan tanaman menjadi subur.

Namun, di sisi lain, abu erupsi Gunung Marapi tidak baik untuk ternak, karena abu yang menempel di rumput bila dimakan bisa membuat ternak batuk dan bocor.

"Rumput kalau ada abu itu harus dibasuh sebelum diberikan untuk dimakan ternak, kalau tidak ternak itu bisa sakit perut atau bocor," kata Syafrial.


Baca juga: Gunung Marapi Erupsi, Masyarakat Diminta Waspada


Sementara itu, warga Padang Laweh lainnya, Hendri Dunan, mengatakan Gunung Marapi diharapkan tidak mengeluarkan awan panas seperti yang pernah terjadi di daerah lainnya di Indonesia seperti di Gunung Semeru di Jawa Timur dan Sinabung di Sumatra Utara.

Meski berjarak sekitaran 6 kilometer dari kawah Gunung Marapi, ia dan masyarakat setempat tetap waspada dan mengikuti imbauan Bupati Tanah Datar.

"Kalau erupsi seperti ini biasa, bahkan bagus untuk tanaman, dulu-dulu juga pernah erupsi," katanya.

Sebelumnya, Bupati Tanah Datar Eka Putra mengimbau masyarakat terkait kesiapsiagaan terhadap bencana erupsi Gunung Marapi yang tiga hari terakhir mengalami aktivitas cukup intens.

Imbauan dikeluarkan Bupati usai melakukan peninjauan ke beberapa titik di sekitaran kaki Gunung Marapi juga berdasarkan informasi dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) terkait aktivitas erupsi yang semakin meningkat serta hasil koordinasi dengan Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Sumbar.

"Saya mengimbau kepada para pendaki dan masyarakat kita terutama kepada petani untuk menghentikan dulu aktivitas dengan radius tiga kilometer dari puncak gunung, dan tetap waspada," kata Eka Putra. (Ant/OL-16)
 

Baca Juga

Dok MI

Irma Chaniago: DPR Pertanyakan Pemerintah Soal Tambang Harita Nikel di Pulau Obi

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 12:35 WIB
Irma mengatakan pemerintah melalui dana CSR perusahaan tersebut wajib menyediakan air bersih dan membangun perumahan bagi...
MI/Retno Hemawati

Ratusan Tatung Ramaikan Perayaan Cap Go Meh di Singkawang

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 12:20 WIB
Ratusan tatung atau dukun Tionghoa yang kerasukan roh leluhur, Sabtu (4/2) pagi, melakukan ritual cuci jalan di dalam Kota Singkawang...
dok.ist

Tekan Angka Stunting dam Kemiskinan, Ganjar Luncurkan Program 'Kancing Merah'

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Februari 2023, 12:04 WIB
GUBERNUR Jateng meluncurkan program Gerakan Cegah Stunting Masa Depan Cerah (Kancing Merah) dalam rangka menekan angka stunting untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya