Kamis 24 November 2022, 20:19 WIB

Meski ada Pemekaran, Papua Minta Prioritas Alokasi APBD 2023 Karena Ikut Topang Daerah Otonom Baru

Thomas Harming Suwarta | Nusantara
Meski ada Pemekaran, Papua Minta Prioritas Alokasi APBD 2023 Karena Ikut Topang Daerah Otonom Baru

Dok. Pribadi
Anggota DPR Papua Boy Markus Dawir

 

SEKRETARIS Fraksi Partai Demokrat DPR Provinsi Papua Boy Markus Dawir meminta Kementerian Keuangan untuk tetap memberikan prioritas alokasi APBN 2023 untuk Provinsi induk Papua. 

Hal itu, kata Boy, bukan tanpa alasan karena Provinsi induk di Jayapura masih menjadi pusat pelayanan pendidikan dan kesehatan di seluruh Papua. Bukan hanya itu, saat ini Anggota DPR Provinsi Papua dan MRP yang berasal dari Dapil Provinsi pemekaran baru masih menjadi tanggung jawab APBD Provinsi Papua.

"Kami mendorong Ibu Menteri Keuangan, di tengah upaya memberikan alokasi dana APBN untuk 4 DOB baru, untuk tetap memberi prioritas pada Provinsi Induk Papua. Faktanya saat ini pelayanan dasar kesehatan dan pendidikan itu masih terpusat di Provinsi Papua, maka tentu saja butuh intervensi yang cukup dari sisi anggaran," ungkap Boy kepada wartawan, Kamis (24/11).

Selain itu, khusus untuk DPR Papua dan MRP, kata dia, juga tetap mengakomodir semua anggota termasuk yang berasal dari Dapil Otonomi Baru. 

"Artinya tanggung jawab APBD untuk DPR Provinsi dan MRP masih tetap sama karena komposisinya tidak berubah. Saat ini ada 69 anggota DPR Provinsi dan 51 anggota MRP. Ini yang harus jadi perhatian Ibu Menteri," ucap Boy.

Baca juga : DPP NasDem Diingatkan Harus Cermat Tentukan Ketua NasDem Papua Tengah

Karena itu Boy meminta pemerintah pusat agar alokasi anggaran untuk 3 provinsi Baru di Papua yang bersumber dari APBN tidak mengurangi alokasi yang sudah diterima oleh Pemerintah Provinsi Papua selama ini. 

"Karena itu tadi faktanya banyak pelayanan dasar masyarakat masih terpusat di Provinsi induk. Ini yang perlu dicermati baik oleh pemerintah pusat," tukasnya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani memastikan tiga provinsi Daerah Otonomi Baru (DOB) Papua akan mendapatkan anggaran dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2023 melalui Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) yang akan disampaikan Presiden Joko Widodo.

"Untuk Papua yang tiga Papua pertama, karena UU (pemekaran) muncul sebelum UU APBN 2023, kita akan masukkan di dalam perpres terkait DIPA sehingga penganggaran untuk pelaksanaan provinsi baru akan masuk dalam DIPA yang akan disampaikan Presiden di 2023," kata Sri Mulyani di Jakarta, Rabu.

Ia mengatakan, nantinya Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus (DAK), Dana Bagi Hasil (DBH), dan Dana Otonomi Khusus (Otsus) yang selama ini diberikan kepada Provinsi Papua akan mengalami perubahan untuk menyesuaikan dengan pemekaran provinsi. (OL-7)

Baca Juga

MI/Moh Irfan.

30 Ribu Warga Riau Tunggu Kedatangan Anies Baswedan Besok

👤Fitra Asrirama 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 13:08 WIB
Sekitar 30 ribu warga menunggu kedatangan Anies Baswedan di Provinsi Riau. Berbagai persiapan dilakukan untuk menyambut bakal calon...
dok.ist

Di Tasikmalaya, UKM Sahabat Sandi Stabilkan Harga Gelar Bazar Sembako Murah

👤Kristiadi 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 13:06 WIB
UKM Sahabat Sandi tergerak menstabilkan ekonomi rumah tangga, dengan membagikan ratusan kupon sembako murah di Kabupaten...
dok.ist

Dukungan dan Doa untuk Ganjar Pranowo di Kota Serdang Bedagai

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 11:55 WIB
DUKUNGAN dan doa untuk Ganjar Pranowo terus mengalir di berbagai penjuru tanah air. Kali ini datang dari ujung barat Indonesia dalam...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya