Selasa 06 September 2022, 09:50 WIB

Mahasiswa UGM Terapkan Teknologi Pemagnetisasi Air di Bantul

Agus Utantoro | Nusantara
Mahasiswa UGM Terapkan Teknologi Pemagnetisasi Air di Bantul

MI/Agus Utantoro
Teknologi pemagnetisasi air yang telah banyak dikembangkan di berbagai negara ini dapat meningkatkan kualitas sistem irigasi di perkebunan.

 

LIMA mahasiswa Universitas Gadjah Mada yang tergabung dalam Tim Program Kreativitas Mahasiswa Bidang Penerapan IPTEK (PKM-PI) beranggotakan lima mahasiswa UGM menerapkan teknologi pemagnetisasi air atau magnetized water device pada salah satu agrowisata di Kabupaten Bantul, Jogja Anggur. Teknologi pemagnetisasi air yang telah banyak dikembangkan di berbagai negara ini dapat meningkatkan kualitas sistem irigasi di perkebunan.

"Teknologi ini banyak dikembangkan di luar negeri dan berhasil meningkatkan kualitas tanaman perkebunan, sayangnya di Indonesia sendiri masih sangat awam dalam penerapannya," ujar Ketua Tim Maulana Istar.

Didampingi empat anggota lainnya, Maulana, Aristo Bima, Petrus Kurniawan Kleden, dan Muhammad Naufal Rozaan dan Hanin Aulia Rahma dan dibimbing oleh Dr. Nur Abdillah Siddiq, S.T. ini menjadi salah satu tim PKM UGM yang menerima pendanaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Maulana Istar menerangkan lebih lanjut, dengan penggunaan alat ini, molekul air menjadi lebih halus dan terstruktur sehingga dapat pH tanah yang sesuai dan mempercepat penyerapan air oleh akar. "Pertumbuhan tanaman menjadi lebih cepat baik dari segi batang, akar, daun, bunga,
maupun buah, dan tanaman menjadi lebih resistan terhadap patogen seperti powdery mildew dan hama trips," tegasnya.

Meski teknologi ini bukan hal yang baru, ungkap dia, naman dalam hal ini timnya melakukan berbagai pengembangan sesuai dengan kebutuhan mitra. Seperti, kebaruan dari pemagnetisasi air yang mereka rancang adalah integrasi dengan sistem pendingin temperatur air dan sistem elektronis sebagai sumber energi untuk pengoperasian peralatan dari panel surya.

"Alat ini sebenarnya sudah ada, kami rancang lebih lanjut untuk inovasi dengan sistem pendingin dan elektroniknya. Hal ini disesuaikan juga dengan kebutuhan mitra dari Jogja Anggur," kata Maulana.

Pimpinan Agrowisata Jogja Anggur, Danang, mengungkapkan bahwa hama trips dan powdery mildew memang menjadi persoalan yang banyak ditemukan di kebun. Selain itu, ada beberapa kendala yang juga kerap terjadi terkait penyiraman tanaman. "Terkadang ada pemadaman dadakan sehingga kami tidak dapat menyiram tanaman," ujar Danang.

Penerapan teknologi pemagnetisasi air ini diharapkan mampu memecahkan permasalahan yang ada di mitra. Dari hasil pemantauan sementara, penyiraman tanaman menggunakan teknologi ini berhasil mempercepat pertumbuhan tanaman dibanding penyiraman dengan air biasa. Kecepatan ini dilihat dari jumlah daun dan tinggi batang pada bibit tanaman anggur.

Dengan perbaikan kualitas tanaman, harapannya teknologi ini dapat meningkatkan profit yang didapatkan oleh mitra di waktu mendatang. "Teknologi ini dapat meningkatkan kualitas tanaman sehingga dapat meningkatkan produktivitasnya," imbuh Petrus. (OL-13)

Baca Juga: Teliti Komunikasi Seksual, Santi Delliana Raih Gelar Doktor

 

Baca Juga

dok.ist

Masalah Lukas Enembe Berdampak Luas Pada Pembangunan Papua

👤Selamat Saragih 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 20:17 WIB
PERSOALAN Gubernur Papua ini merupakan persoalan penegakan hukum yang berdampak sangat luas terhadap tersendatnya pembangunan di Papua itu...
DOK MI.

Mayat Diduga Korban Pembunuhan Gegerkan Warga Temanggung

👤Kiswantoro 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 20:17 WIB
Sesosok mayat perempuan menggemparkan warga di Temanggung, Tawa tengah. Jenazah tersebut dikubur di belakang rumah warga dan diduga...
MI/ALEXANDER P TAUM

BPS Lembata Perkuat Program Perlindungan Sosial

👤Alexander P Taum 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 20:10 WIB
Program perlindungan sosial, target dan akurasi, serta cakupannya masih sangat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya