Rabu 25 Mei 2022, 20:52 WIB

Standard Chartered-Plan Kucurkan Rp4,3 M untuk Latih Anak Muda dan Disabilitas

Palce Amalo | Nusantara
Standard Chartered-Plan Kucurkan Rp4,3 M untuk Latih Anak Muda dan Disabilitas

MI/Palce Amalo
Standard Chartered Indonesia bekerja sama dengan Plan Indonesia meningkatkan keahlian dan ekonomi kaum muda dan perempuan serta disabiltas

 

STANDARD Chartered Indonesia bekerja sama dengan Yayasan Plan International Indonesia (Plan Indonesia) meluncurkan program Futuremakers di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (25/5).

Program ini berlangsung sampai 2023 dan bertujuan meningkatkan keahlian sekaligus ekonomi kaum muda dan perempuan serta disabiltas di empat kabupaten yakni Timor Tengah Selatan, Nagekeo, Kota Kupang, dan Lembata. Anggaran yang dikucurkan sebesar USD300.000 atau Rp4,3 miliar berasal dari Standard Chartered Foundation

"Kami melatih 400 anak muda, 60% atau 250 orang di antaranya anak perempuan dan 100 orang disabilitas untuk industri craft dan akan berkembang lebih jauh," kata Program Manager Kewirausahaan dan Ketenagakerjaan Kaum Muda Plan Indonesia Wahyu Sadewo kepada wartawan seusai peluncuran.

Dia mengatakan, potensi yang dikembangkan di Kota Kupang adalah anyaman, sedangkan di Timor Tengah Selatan dan Nagekeo lebih pada bidang pertanian.

Peserta program Futuremakers akan menjalani pelatihan dan pendampingan bisnis mikro berbasis pasar di sektor kerajinan berupa anyaman ramah lingkungan.

Selanjutnya, sebanyak 200 orang muda dari Kota dan Kabupaten Kupang diharapkan dapat membuka usaha di sektor kerajinan yang ramah lingkungan, seperti bisnis anyaman bambu atau tanaman purun yang biasa ditemukan di dekat rawa.

Teknik bisnis ramah lingkungan ini diajarkan kepada peserta melalui kemitraan dengan Du Anyam yang bergerak di bidang kriya ramah lingkungan, organisasi Persani NTT, dan organisasi disabilitas lainnya di NTT. Program Futuremakers ini mendapat sambutan hangat dari pemerintah.

Gubernur NTT Viktor Laiskodat menyampaikan upaya Standard Chartered dan Plan Indonesia melalui Futuremakers dapat menjadi alternatif penghasilan baru bagi kaum muda NTT.

"Pemerintah Provinsi NTT mendorong penuh upaya Standard Chartered dan Plan Indonesia dalam hal pemberdayaan ekonomi kaum muda. Kami berharap program ini dapat menjadi bagian dari upaya kolektif untuk menurunkan angka pengangguran terbuka di NTT yang mencapai 3,30% pada 2022," ujar Viktor.

Baca juga: Plan Indonesia Kaji Cepat Kebutuhan Penyintas Banjir di Lembata

Head of Corporate Affairs, Brand & Marketing, Indonesia & ASEAN Markets (AU, BN, PH) Standard Chartered Diana Mudadalam mengatakan melalui fokus pada 'Lifting Participation' Standard Chartered secara global berupaya untuk meningkatkan taraf kehidupan satu miliar orang dan komunitas mereka dengan memaksimalkan potensi keuangan perempuan serta usaha-usaha kecil di pasar-pasar inti tempat mereka beroperasi.

Upaya ini direalisasikan khususnya di Indonesia antara lain lewat beragam program-program Futuremakers yang telah berlangsung sejak tahun 2019.

"Sehubungan dengan pandemi covid-19 yang melanda dunia, Standard Chartered secara global mendonasikan USD25 juta atau Rp366,3 miliar untuk program Economic Recovery untuk membantu masyarakat dalam pemulihan ekonomi pascapandemi. Khusus untuk Indonesia, Standard Chartered telah mengalokasikan USD1,1 juta atau Rp16,1 miliar untuk berbagai program pelatihan yang berfokus pada wirausaha perempuan dan kaum muda yang terimbas oleh pandemi," ucap Diana.

"Program di NTT ini merupakan bagian dari program-program tersebut dan menjadi salah satu bagian dari kontribusi kami untuk membantu pemulihan perekonomian Indonesia paska pandemi," imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Plan Indonesia Dini Widiastuti, usai peluncuran Futuremakers di Kupang, mengatakan, program ini diharapkan bisa menjadi solusi ekonomi yang inklusif bagi kaum muda di Nusa Tenggara Timur. Para peserta Futuremakers juga diharapkan bisa menjadi contoh praktik bisnis ramah lingkungan yang tetap menguntungkan kaum muda di lingkungan sekitar.

Futuremakers merupakan sebuah inisiatif global Standard Chartered untuk mengatasi ketidaksetaraan dengan mempromosikan perekonomian inklusif di setiap negara di mana Standard Chartered beroperasi. Futuremakers mendukung kaum muda yang kurang beruntung, terutama anak perempuan dan orang-orang dengan gangguan penglihatan untuk mempelajari keterampilan baru dan meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan pekerjaan atau memulai bisnis mereka sendiri.

Di Indonesia, Futuremakers pertama kali diluncurkan pada tahun 2019 dan hingga kini telah mendukung lebih dari 1.000 penerima manfaat lewat berbagai ragam inisiatif seperti Goal, Youth To Work dan Entrepreneur. Diharapkan, melalui program Futuremakers, kaum muda memiliki kemampuan ekonomi yang komperhensif untuk terus berdaya dan melanjutkan kehidupan secara bermakna.(OL-5)

Baca Juga

MI/HO

Rumah Sakit Siloam Palembang Terbakar

👤Gonti Hadi Wibowo 🕔Selasa 05 Juli 2022, 03:56 WIB
Diduga api berasal dari genset di ruangan lantai dua rumah...
ANTARA/Francisco Carolio

Pemerintah Akan Bangun Tanggul Banjir Rob di Kawasan Belawan

👤Yoseph Pencawan 🕔Senin 04 Juli 2022, 22:58 WIB
PEMPROV Sumatera Utara (Sumut) akan merealisasikan pembangunan tanggul untuk menanggulangi banjir rob yang kerap menggenangi kawasan...
Metro TV/Yohanes Manasye.

Pemkab Manggarai Timur Tanggung Biaya Pengobatan Bayi yang Ditahan RSUD Ben Mboi

👤Yohanes Manasye 🕔Senin 04 Juli 2022, 22:45 WIB
KELUHAN keluarga Karolina Fatima Keluru, 16, dan Sabinus Jampung, 18, akhirnya sampai ke Pemkab Manggarai Timur...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya