Senin 09 Mei 2022, 15:10 WIB

Beras C-Par Kabupaten Badung Lebih Murah dari Bulog, Kualitas Premium

Arnold Tanti | Nusantara
Beras C-Par Kabupaten Badung Lebih Murah dari Bulog, Kualitas Premium

MI/Arnold
Beras C-Par produksi petani di Kabupaten Badung, Bali.

 

INOVASI yang dilakukan Kabupaten Badung untuk petani padi patut diapresiasi. Dimotori oleh Ketua DPRD Badung Putu Parwata, diluncurkan beras C-Par di Padi Club and Restauran Canggu, kemarin.

Dalam Soft Launching beras C-PAR dijual Rp7.000/kilogram kepada masyarakat Canggu. Harga ini jauh lebih murah dibanding dengan harga Bulog selama ini. Parwata menegaskan, beras C-PAR ini adalah manifestasi dari lahirnya beras di Kabupaten Badung. Seluruh hasil padi di Badung akan
diproduksi beras dengan C-PAR, dimulai dari Subak Uma Desa Canggu.

"Jadi subak Uma desa ini adalah satu percontohan yang kita ambil di Kuta Utara. Dengan C-PAR ini dan mengambil obyek pekaseh yang ada di subak Uma Desa ini sejumlah 78 hektar," kata Putu Parwata, Senin (9/5).

Parwata menerangkan, untuk seluruh gabah dari pada hasil panen akan dibeli dan diolah sehingga berasnya itu namanya C-PAR. Hasilnya dikembalikan kepada masyarakat. "Jadi produksi masyarakat disini meningkat hampir 80 sampai 100 persen dan hasil gabahnya kita beli dan berasnya kita kembalikan dengan beras murah, harganya hanya Rp7 ribu perkilo," terangnya

Untuk kualitas beras, menurutnya, di atas beras Bulog. Namun, dari sisi harga beras C-PAR ini lebih murah daripada beras Bulog. Sebab pihaknya melakukan peningkatan produksi. Ini merupakan percontohan dan model pertanian yang diberikan serta bisa memfasilitasi peningkatan pendapatan petani.

"Jadi istilah kami ini adalah bangkitnya petani padi sekarang ini dan inilah yang kami fasilitasi. Dengan demikian kami akan kaitkan dengan beberapa model, jadi disamping dia bisa menjual harga gabah dengan maksimal sesuai patokan pemerintah dan petani juga kita akan berikan 5 jaminan sosial," ujarnya.

Lima jaminan sosial tersebut kata Parwata, akan dibayarkan oleh PT. Padi Alam Semesta (PT. PAS), sehingga petani tidak ragu-ragu jika ada kecelakaan kerja, ada yang sakit, anaknya sekolah kemudian hari tua dan kematian semuanya ditanggung karena petani menjadi stakeholder dari PT PAS.

"PT PAS inilah yang menjamin petani itu termasuk gagal panen mereka. Nah, ini desain yang akan kita buat untuk membangkitkan petani. Sehingga petani bangkit masyarakat itu bisa sejahtera. Nah ini salah satu model yang kami berikan, semoga Ida Sang Hyang Widhi Wasa akan memberikan jalan yang baik karena niatan baik kita untuk membantu petani," pungkasnya. (OL-13)

Baca Juga: Bulog Klaim Stok dan Harga Beras Terjaga Selama Libur Lebaran

Baca Juga

MI/DJOKO SARDJONO

Bakti Sosial Jumat Berkah, Polres Klaten Bagikan 650 Paket Beras Kepada Warga Terdampak Penaikan Harga BBM

👤Djoko Sardjono 🕔Jumat 30 September 2022, 13:30 WIB
Kegiatan bakti sosial Jumat Berkah yang dipimpin langsung oleh Kapolres Klaten, juga melibatkan unsur TNI, pemerintah daerah, pers,...
MI/MARCEL KELEN

Keluarga Persilakan KPK Periksa Lukas Enembe di Jayapura

👤Marcel Kelen 🕔Jumat 30 September 2022, 13:25 WIB
Pihak keluarga tak akan mengizinkan Lukas Enembe untuk keluar dari kediaman dan mempersilakan penyidik KPK untuk datang memeriksanya di...
MI/VOUCKE LONTAAN

Archi Indonesia Raih Penghargaan Tertinggi Aspek Keselamatan Pertambangan

👤Voucke Lontaan 🕔Jumat 30 September 2022, 13:15 WIB
Dalam ajang ini,  PT MSM dan PT TTN, juga  meraih penghargaan pada tiga aspek untuk pemegang Kontrak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya