Kamis 28 April 2022, 16:03 WIB

Polda Kaltara Tangkap 14 Orang Terkait Kasus Penyalahgunaan BBM Bersubsidi di Nunukan

Mediaindonesia.com | Nusantara
Polda Kaltara Tangkap 14 Orang Terkait Kasus Penyalahgunaan BBM Bersubsidi di Nunukan

MI/ HO
Pengungkapan penyalahgunaan BBM bersubsidi di Nunukan, Kaltara

 

SUBDIT 4 Direktorat Kriminal Khusus Polda Kalimantan Utara mengungkap kasus dugaan penyalahgunaan pengangkutan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi di Sebuku Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Selasa (26/4). 

Berdasarkan hasil penyelidikan, ditemukan dugaan penyalahgunaan atau penjualan BBM bersubsidi berupa bio solar dan pertalite di sekitar Anak Sungai Sebuku, Desa Pembeliangan, Kecamatan Sebuku, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Kasus tersebut terungkap atas dasar laporan masyarakat soal kelangkaan BBM bio solar dan pertalite di Nunukan.

Sesuai dokumen DO, penyaluran atau penjualan BBM bersubsidi berupa bio solar dan pertalite tersebut, seharusnya ke SPBU 65774004 PT Saini Naik Pasulangi, Nunukan. Tetapi, BBM tersebut malah disalurkan ke kapal SPOB Walesta Brother sebanyak 128.000 liter pertalite dan 28.000 liter bio solar.

“Saat ini, semua barang bukti masih diamankan dan selanjutnya koordinasi dengan Pertamina dan rencana pemeriksaan ahli dari Ditjen Migas,” ujar Dirkrimsus Polda Kalimantan Utara AKBP Hendy F Kurniawan dalam keterangannya Kamis (28/4).

Hendy menambahkan, dalam kasus tersebut polisi mengamankan belasan orang, yakni: 

1. Jumhari (Tarakan, 18 Januari 1993) warga Jalan Aki Balak Rt 010/ 000 Desa Juata Kerikil, Kecamatan Tarakan Utara, Kota Tarakan, Kaltara sebagai masinis kapal.

2. Sultan (Limpo, 19 September 1991) warga Desa Lompo Riaja Kecamatan Tanete Riaja, Kabupaten Barru, Sulawesi Selatan sebagai nakhoda Kapal.

3. Muhammad Akbar, (Salutubu, 15 Mei 1981), karyawan swasta asal Jalan P. Aji Iskandar Rt 006/000 Desa Juata Kerikil Kecamatan Tarakan Utara, Kota Tarakan, Kaltara sebagai juru mudi kapal.

4. Suriadi HB, (30 Maret 1992) mahasiswa asal Pulau Kulambing, Rt 003/001 Desa Mattiro Uleng Kecamatan Liukang Tupabbiring Utara Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan, Sulsel sebagai Chip Kapal

5. Andika (Tarakan, 11 Nov 2000) mahasiswa asal Selumit Pantai Rt 026/ 005 Desa Selumit Pantai Kecamatan Tarakan Tengah, Kota Tarakan, Kaltara sebagai holder kapal.

6. Rahman (Sidrap, 3 Mei 1967) buruh harian lepas asal Jembatan Besi Rt 011/002 Desa Lingkas Ujung Kecamatan Tarakan Timur, Kota Tarakan, Kaltara sebagai pengawas kapal.

7. Jamaludin, (Malaysia, 8 September 2000) mahasiswa asal Kampung Baru Rt 001/002 Desa Buttu Sawe Kecamatan Duampanua Kabupaten Pinrang, Sulsel sebagai koki/juru masak kapal.

8. Tuang Appo, (Bone, 16 Mei 1978) wiraswasta asal Lingkas Ujung Rt 015/000 Desa Lingkas Ujung Kecamatan Tarakan Timur Kota Tarakan, Kaltara sebagai kepala mesin kapal.

9. Suparudin alias Pardi, (Buton, 10 April 1989) wiraswasta asal Desa Harapan Jalan Kenangan Kecamatan Sebuku Kabupaten Nunukan, Kaltara sebagai pengawas SPBU.

10. Fajar Ibrahim alias Fajar (Tarakan, 21 Maret 2005) mahasiswa asal Apas Rt 002/ 000 Desa Apas Kecamatan Sebuku Kabupaten Nunukan, Kaltara sebagai sopir mobil tangki BBM warna biru.

11. Muhammad Ridzwansyag alias Wawan (Nunukan, 3 November 2002) warga asal Desa Harapan Jalan Reski, Kecamatan Sebuku Kabupaten Nunukan, Kaltara sebagai kernet mobil tangki BBM warna biru.

12. Asril, (Bulukumba, 20 Desember 1999) warga asal Dusun Tunrungen Kecamatan Lonrong, Kabupaten Bulukumba, Sulsel sebagai sopir mobil tangki BBM warna merah.

13. Roy Raditya alias Roy (Bulukumba, 28 Mei 2001) petani asal Desa Harapan, Kecamatan Rilau Ale, Kabupaten Bulukumba, Sulsel sebagai kernet truk warna kuning.

14. Hasanuddin alias Kacung, (Tanjung Selor, 9 Januari 1966) petani asal  Desa Naputih, Kecamatan Tulin Onsoi, Kabupaten Nunukan, Kaltara sebagai sopir truk warna kuning. (OL-8)

Baca Juga

DOK MI

Pemkab Bandung Barat Data Jumlah Ternak Mati Akibat PMK

👤Depi Gunawan 🕔Senin 04 Juli 2022, 18:43 WIB
PEMKAB Bandung Barat, Jawa Barat masih melakukan pendataan jumlah hewan ternak yang mati karena terjangkit penyakit mulut dan kuku...
Antara

Hewan Kurban di Sulawesi Tengah Cukup dan Bebas PMK

👤M. Taufan SP Bustan 🕔Senin 04 Juli 2022, 18:28 WIB
Pemprov Sulawesi Tengah mencatat potensi ketersediaan hewan kurban pada tahun ini, yakni sapi 6.758 ekor, kambing 1.789 ekor dan domba 108...
Metro TV/Yohanes Manasye.

Orangtua tidak Mampu Bayar, Bayi Ditahan RS Manggarai NTT

👤Yohanes Manasye 🕔Senin 04 Juli 2022, 18:28 WIB
Karolina hanya ibu rumah tangga. Sabinus, suaminya, hanya seorang petani yang kadang-kadang bekerja serabutan dengan penghasilan tak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya