Rabu 08 September 2021, 09:10 WIB

Suplai Berkurang Harga Ikan Laut di Aceh Tinggi

Amiruddin A.R | Nusantara
Suplai Berkurang Harga Ikan Laut di Aceh Tinggi

MI/AMIRUDDIN ABDULLAH REUBEE
Nelayan sedang menjala ikan di tepi pantai Pulo Aceh, Kabupaten Aceh Besar, beberapa waktu lalu.

 

HARGA ikan laut segar di Provinsi Aceh sejak sebulan terakhir bertahan mahal. Tingginya harga harga bahan pokok yang kaya nutrisi, protein,
meneral, omega 3, vitamin K dan lemak sehat itu karena hasil tangkapan nelayan berkurang.

Dari penelusuran Media Indonesia, Selasa (7/9), kawasan yang krisis hasil tangkapan nelayan itu diantaranya meliputi Kabupsten Pidie, Pidie Jaya,
Bireuen, Kota Lhok Seumawe, Aceh Timur dan Kota Langsa. Itu merupakan kawasan yang nelayannya beraktivitas mencari ikan  perairan laut Selat
Malaka.

Di Pasar Grosir Ikan Segar, Koota Sigli Ibukota Kabupaten Pidie misalnya, harga ikan tongkol yang biasanya berkisar Rp 18.000 hingga Rp 20.000 per kg (kilogram), sekarang naik menjadi Rp 28.000 hingga 30.000 per kg.

Lalu ikan gembung yang niasanya Rp 20.000 hingga 25.000, sekarang berkisar Rp 35.000 hingga Rp 40.000 per kg. Ikan dencis yang harga biasanya berkisar Rp 18.000 hingga Rp 25.000 kini bertahan sekitar 35.000 hingga Rp 40.000 per kg.

Hal itu terjadi karena hasil tangkapan nelayan di perairan Selat Malaka berkurang sejak sepekan terakhir. Ini diduga karena sering terjadi cuaca
buruk seperti gelombang dan arus laut.

"Modal kami sangat mahal dan tidak mungkin menjual murah. Bahkan kalau kondisi seperti ini, kami sering rugi karena daya beli konsumen berkurang. Apalagi ditengah pandemi Covid-19, warga lebih mengutamakan kebutahan beras dan biaya sekolah anak dari pada membeli ikan dengan harga tinggi" tutur Ikhwan, penjual ikan di Kota Sigli, Ibokota Kabupaten Pidie.

Karena rendahnya hasil tangkapan, sebagian nelayan tradisional berhenti melaut. Mereka kadang lebih memilik menjala ikan di tepi pantai.

"Untuk menjala ikan, tidak harus mengeluarkan biaya, cukup menggunakan jaring jala yang ada di rumah. Tapi kalau pergi ke laut berlayar dengan
perahu harusengisi bajan bakar minyak. Kan rigi bila tidak ada hasil tanglapan" tutur Abdullah, nelayan di pesisir Pasi Rawa, Kota Sigli.
(OL-13)

Baca: Kasus Positif Covid-19 di Klaten Bertambah 17 Orang, 30 Sembuh

 

Baca Juga

DOK MAN 1 Kulon Progo

Ada Kecenderungan Penurunan Kreativitas Anak Sekolah

👤Siswantini Suryandari 🕔Jumat 03 Desember 2021, 11:41 WIB
OSIS di beberapa sekolah mengalami penurunan aktivitas dan...
MI/Adi Kristiadi

Minyak Goreng Sumbang Inflasi Terbesar di Priangan Timur

👤Adi Kristiadi 🕔Jumat 03 Desember 2021, 10:50 WIB
MINYAK goreng dan telur penyumbang inflasi terbesar di Priangan Timur pada November...
DOK BP BATAM

Gesa Implementasi Green Port, Kemenko Marves dan BP Batam Gelar Rakor Pengelolaan Limbah B3

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 Desember 2021, 10:43 WIB
Rakor ini dilaksanakan dalam rangka koordinasi, pengendalian dan pengelolaan limbah B3 pada kegiatan perkapalan untuk mengakselerasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya