Sabtu 24 April 2021, 19:25 WIB

Pemkab Hati-Hati Tentukan Lahan Relokasi Korban Bencana Adonara

Gabriel Langga | Nusantara
Pemkab Hati-Hati Tentukan Lahan Relokasi Korban Bencana Adonara

MI/Gabriel Langga
Bupati Flores Timur Anton Hadjon

 

PEMERINTAH Kabupaten Flores Timur (Flotim), Nusa Tenggara Timur (NTT) berhati-hati dalam penentuan lahan relokasi warga korban banjir bandang dan tanah longsor di Pulau Adonara. Hal ini dilakukan untuk meminimalisir terjadi konflik mengingat di Adonara sering terjadi konflik tanah yang berujung perang antarwarga.

Bupati Flores Timur Anton Hadjon mengatakan ada tiga lokasi yang sudah dipersiapkan oleh pemerintah sebagai calon relokasi. Dari tiga lokasi itu, jelasnya, baru satu yang sudah pasti dan akan dilakukan serah terima yakni lahan di Desa Oyangbarang, Kecamatan Wotan Ulumado dengan seluas 1,4 hektare.

Lokasi lainnya ada di Desa Nelelamadike seluas sekitar 1,5 hektare. Namun, pemerintah setempat akan memastikan lebih dulu terkait status lahan tersebut. Sementara lahan relokasi bagi pengungsi di Desa Waiburak sampai saat ini belum bisa ditentukan lokasi relokasi dan masih tahap pembicaraan.

"Sampai saat ini, calon lahan relokasi bagi pengungsi di Waiburak belum ada karena kita sangat hati-hati. Kalau salah, warga bisa berperang. Jadi kita sangat hati-hati untuk lahan relokasi bagi pengungsi bencana di Waiburak. Tetapi, kita sudah melakukan pendekatan. Calon lahan itu ada di Desa Seusina dengan luas 4 hektare" ujar Anton Hadjon, Sabtu (24/4).

Ia juga menyampaikan rata-rata para pengungsi tidak mau direlokasi di luar dari desanya. "Para pengungsi ingin relokasi tetapi harus di desa lamanya. Mereka tidak mau keluar dari desanya. Hal ini dikarenakan mereka adalah tua-tua adat di desanya," tandas Anton Hadjon.

Meski begitu, kata dia bahwa pemerintah daerah akan berusaha secara maksimal dengan melakukan pendekatan secara budaya disini sehingga para pengungsi bencana ini dapat direlokasi. Hal ini juga sesuai permintaan Presiden Joko Widodo agar warga terdampak bencana agar segera direlokasi.

Anton Hadjon menambahkan pemerintah pusat hanya menyiapkan rumah bagi
korban terdampak bencana, sedangkan untuk lahan disiapkan oleh pemerintah daerah setempat. "Kita dapat jatah 300 unit rumah dari pemerintah pusat. Rumah ini akan dibangun oleh PUPR. Rumah itu akan dibangun di tiga desa terdampak yakni, Desa Nelelamadike, Desa Waiburak dan Desa Oyangbarang," papar dia. (OL-15)

Baca Juga

Ist

Relawan Ganjar dari NTT Gemakan Ganjar Jadi Capres 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 20 Juni 2021, 18:45 WIB
Deklarasi dukungan terhadap gubernur nyentrik berambut putih itu datang dari Sekretariat Center Relawan Ganjar di Kelurahan Danga,...
Antara

Abaikan Prokes, Fan Euro 2020 Gelar Konvoi di Jalanan Sorong

👤Ant 🕔Minggu 20 Juni 2021, 18:13 WIB
Negara Eropa nan jauh di sana yang bertanding, kita yang sibuk...
Ist

Ganjar Ingatkan Bahaya Penularan Covid-19 kepada Masyarakat

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 20 Juni 2021, 13:29 WIB
Gubernur Ganjar Pranowo berpesan kepada seluruh elemen masyarakat untuk saling menjaga diri dengan menerapkan protokol kesehatan agar tak...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Perlindungan Ganda terhadap Virus Korona dan Flu

DALAM perlombaan vaksin, perusahaan AS Novavax terlambat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya