Jumat 23 Oktober 2020, 11:20 WIB

PUPR Berdayakan Warga Terdampak Covid-19 Lewat Padat Karya

Benny Bastiandy | Nusantara
PUPR Berdayakan Warga Terdampak Covid-19 Lewat Padat Karya

MI/Benny Bastiandy
Pengerjaan fisik pembangunan jaringan irigasi tersier melalui P3-TGAI di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

 

PELAKSANAAN Program Percepatan Peningkatan Tata Guna Air Irigasi (P3-TGAI) di Desa Cinangsi, Kecamatan Cikalongkulon, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, ternyata mampu memberdayakan masyarakat setempat. Pasalnya, pengerjaan dilakukan secara swakelola oleh Perkumpulan Petani Pemakai Air Mitra Cai (P3A Mitra Cai) setempat, sehingga warga yang terdampak pagebluk covid-19 bisa ikut diberdayakan karena mengedapkan program padat karya.

Ketua P3A Mitra Cai Sauyunan Sejahtera, Asep Sukarma, mengapresiasi program pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat serta Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum yang sudah menunjuk titik lokasi pengerjaan jaringan irigasi di wilayahnya. Selain infrastruktur irigasi itu akan bermanfaat bagi lahan pertanian, khususnya padi sawah milik masyarakat, pelaksanaan pengerjaan pun dilakukan secara padat karya dengan pelibatan masyarakat setempat.

"Program ini mampu memberdayakan masyarakat, terutama bagi yang terdampak covid-19. Tak sedikit masyarakat di sini yang kena PHK. Kita berdayakan dalam program ini," kata Asep saat dihubungi, Jumat (23/10).

Asep mengatakan, pengerjaan P3-TGAI kali ini merupakan tahap ketiga di Desa Cinangsi yang pelaksanaannya dikelola P3 Mitra Cai Sauyunan Sejahtera. Sebelum proses pelaksanaan, terlebih dulu dilaksanakan survei dan perencanaan yang matang.

"Survei dilaksanakan dua kali yang dilakukan korlap (koordinator lapangan). Hal ini dilakukan karena ada dua pengerjaan. Satu bersumber dari P3-TGAI dan satu lagi akan dikerjakan bersumber dari Dana Desa," terang Asep.

Nilai anggaran pelaksanaan pekerjaan lebih kurang sebesar Rp198 juta. Pencairan anggarannya dilakukan dua tahap.

"Pencairan pertama sebesar 70% atau sekitar Rp130 juta lebih. Pencairan tahap kedua sebesar 30% atau sekitar Rp50 juta lebih," tuturnya.

Asep pun memastikan anggaran tersebut diterima utuh P3 Mitra Cai Sauyunan Sejahtera sebagai pengelola di lapangan. Artinya, tidak ada pungutan dalam bentuk apapun.

"Tidak ada hal-hal yang negatif. Bahkan kami ucapkan banyak terima kasih kepada BBWS yang sudah membantu dengan adanya P3-TGAI ini," tegasnya.

Asep pun menyebut tidak ada kendala signifikan di lapangan pada pelaksanaan pekerjaannya. Kalaupun ada, kata dia, secara teknis bisa diatasi.

"Alhamdulillah, semua berjalan lancar sesuai target, tujuan, dan harapan. Pelaksanaan pengerjaannya pun mengedepankan penerapan protokol kesehatan," pungkasnya.

Tim Pelaksana Balai Kabupaten Cianjur BBWS Citarum, Muhammad Mahmud urniawan, menjelaskan programP3-TGAI merupakan kegiatan program untuk mendukung kedaulatan pangan sebagai wujud kemandirian masyarakat dengan sasaran pemberdayaan petani. Pada pelaksanaannya, pengerjaan kegiatan P3-TGAI dikerjakan secara swakelola atau padat karya.

"Pelaksanaannya berada pada jaringan irigasi tersier pada kewenangan pengelolaan irigasi pusat, provinsi, maupun kabupaten dan pada jaringan irigasi perdesaan," terang Kurniawan, Jumat (23/10).

Pelaksanaan pengerjaan kegiatan P3-TGAI diserahkan pengelolaannya kepada P3A Mitra cai sebagai lembaga otonom mandiri. Azas P3A Mitra Cai sendiri dari, oleh, dan untuk mereka atau secara partisipatif.

baca juga: Pemkot Tebing Tinggi Bentuk Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah

Tahun ini, Kabupaten Cianjur yang merupakan bagian dari BBWS Citarum, mendapat bantuan P3-TGAI sebanyak 76 titik tersebar di sejumlah kecamatan. Bantuan tersebut dilaksanakan dalam tiga tahap yaitu pertama sebanyak 61 titik, kedua 3 titik, dan ketiga 12 titik.

Saat ini merupakan pelaksanaan tahap ketiga yang tersebar di 12 titik. Sebaran lokasinya berada di Desa Gudang, Desa Majalaya, dan Desa Cinangsi di Kecamatan Cikalongkulon, Desa Murnisari di Kecamatan Mande, Desa Panyusuhan dan Mekarjaya di Kecamatan Sukaluyu, Desa Mulyasari di Kecamatan Cilaku, Desa Sindangsari di Kecamatan Ciranjang, Desa Sukasari di Kecamatan Kadupandak, Desa Pananggapan di Kecamatan Cibinong, Desa Mekarjaya di Kecamatan Cikalongkulon, dan Desa Salamnunggal di Kecamatan Cibeber. (OL-3)

Baca Juga

DOK MI

Jalan Tertimbun Longsor di Ende Belum Dibersihkan

👤Palce Amalo 🕔Selasa 19 Januari 2021, 19:08 WIB
Material longsor di jalan Kecamatan Lepembusu Kelisoke, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur belum...
Antara

Langgar Prokes, Satgas Covid-19 Segel Tiga Kolam Renang di Garut

👤Adi Kristiadi 🕔Selasa 19 Januari 2021, 18:30 WIB
SATGAS COvid-19 Kabupaten Garut, Jawa Barat, menyegel tiga kolam renang yang berasa di kawasan wisata Cipanas, Kecamatan Tarogong...
DOK MI

Sumsel Terima Tambahan 29.840 Dosis Vaksin Sinovac

👤Dwi Apriani 🕔Selasa 19 Januari 2021, 18:25 WIB
Sumsel terima tambahan vaksim...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya