Senin 01 Agustus 2022, 21:13 WIB

Esok, Polda Metro Panggil Bulog-JNE Terkait Penimbunan Beras Bansos di Depok

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Esok, Polda Metro Panggil Bulog-JNE Terkait Penimbunan Beras Bansos di Depok

Antara
Penemuan beras bansos di Depok, Jabar

 

POLDA Metro Jaya menyelidiki kasus dugaan penimbunan beras bantuan sosial (bansos) di kawasan Sukmajaya, Depok. Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan mengatakan pihaknya akan meminta keterangan dari Bulog, JNE dan Kemensos terkait kasus tersebut. Rencananya, pemeriksaan dilakukan Selasa (2/8) besok.

Zulpan mengatakan ketiga pihak tersebut akan dimintai keterangan lebih lanjut terkait masalah penimbunan beras bansos seperti dokumen-dokumen perjanjian antara PT DNR dengan JNE.

Diketahui, JNE menjalin kerja sama dengan PT DNR untuk menyalurkan paket bantuan sosial ke masyarakat di kawasan Depok. Total dari hasil kesepakatan, JNE menyalurkan paket bansos sebanyak ratusan ribu ton.

"Dan data-data yang dijanjikan akan dibawa besok, sehingga akan diketahui kebenaran apa yang disampaikan pada pemeriksaan hari ini," jelasnya.

Sebelumnya, Polres Metro Depok telah melakukan pemeriksaan pada Senin (1/8) terhadap Kementerian Sosial RI dan pihak JNE Pusat terkait penimbunan beras bantuan sosial (bansos) di Sukmajaya, Depok, Jawa Barat.

Penyidik Polres Metro Depok telah meminta keterangan Samsul Jamaludin yang merupakan perwakilan pihak JNE. Selain itu, Direktur Perlindungan Sosial Korban Bencana Sosial dan Non Alam Mira Riyati Kurniasih juga telah diperiksa.

Namun, pada pemeriksaan kali ini pihak Kemensos mengaku tidak mengetahui penimbunan beras tersebut. Sementara pihak JNE hanya memberikan keterangan secara lisan dan tidak bisa menunjukan bukti dokumen.

Berdasarkan pemeriksaan terhadap Samsul, diketahui JNE bekerja sama dengan PT DNR sebagai pemenang vendor untuk mendistribusikan beras bansos dari pemerintah untuk wilayah Depok pada 2020. Adapun JNE mengantarkan beras bansos tersebut ke dalam daftar penerima yang dibuat pemerintah.

Setelah beras disiapkan oleh PT DNR, kemudian JNE mengambil beras bansos tersebut di Gudang Bulog di Pulogadung, Jakarta Timur. Pada saat JNE mengantarkan beras ke Depok, mengalami gangguan di perjalanan. Beras yang dibawa basah setelah diguyur hujan.

Pihak JNE kemudian menyatakan beras tersebut rusak dan menimbunnya. Sebagai pihak yang bertanggung jawab, pihak JNE kemudian mengganti beras tersebut dengan beras yang setara. Neski demikian, belum diketahui berapa persis jumlah dan berat beras yang ditimbun.

Sebelumnya diberitakan puluhan karung beras bantuan sosial untuk masyarakat terdampak covid-19 ditemukan terkubur di sebuah lapangan di kawasan Sukmajaya, Kota Depok, Jawa Barat. Diduga perusahaan pengiriman JNE yang melakukan itu, karena lokasinya yang berada persis di depan gudang perusahaan tersebut.

Tumpukan sembako itu pertama kali diketahui warga setempat yang juga sebagai ahli waris tanah tersebut yang mendapatkan informasi dari pegawai perusahaan pengiriman tersebut.

"Saya dapat informasi dari orang dalam JNE, ada pemendaman sembako, kemudian saya telusuri," kata warga Rudi Samin. (OL-8)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Pengungkapan Kasus Brigadir J Bukti Kapolri Bekerja Objektif

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 13:22 WIB
Polri harus mengusut tuntas kasus pembunuhan yang telah menjerat mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka. Setelah itu Polri...
dok.ant

Kecelakaan Maut di Tol Jagorawi arah Jakarta, 3 Orang Meninggal

👤Rahmatul Fajri 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 11:30 WIB
KECELAKAAN lalu lintas melibatkan mini bus dan truk tangki terjadi di ruas Tol Jagorawi KM 6+800 arah Jakarta pada Selasa (16/8). Tiga...
dok.ist

Di Jaksel Kowarteg Berbagi Makanan Sosialiasasikan Ganjar

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 16 Agustus 2022, 08:41 WIB
KOLABORASI Warteg Indonesia (Kowarteg) melalui aksinya berbagi paket makanan dan alat dapur di beberapa titik di Jakarta Selatan sembari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya