Senin 14 Februari 2022, 15:13 WIB

Pembunuhan Berencana Dilatari Asmara Sesama Jenis, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Rahmatul Fajri | Megapolitan
Pembunuhan Berencana Dilatari Asmara Sesama Jenis, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Dok.Medcom.id
Ilustrasi

 

TIGA pelaku pembunuhan terhadap pria berinisial FF yang jasadnya ditemukan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kober Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan berinisial LM, MYL, dan DR terancam hukuman mati. Para pelaku dijerat Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana jo Pasal 338 KUHP dan/atau Pasal 365 KUHP dengan ancaman hukuman pidana mati atau pidana seumur hidup atau selama waktu tertentu paling lama 20 tahun.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan mengatakan ketiga pelaku dijerat dengan Pasal 340 KUHP karena telah berencana membunuh korban.

"Ya, bersama sama, karena kan merencanakan itu kan dia bersama sama. Jadi, dia yang lesbian (LM) ini pada saat dia mengajak dua orang ini yang lainnya, kan dia berembuk ya mengatur, itu namanya perencanaan," kata Zulpan, di Polres Jakarta Selatan, Senin (14/2).

Kapolres Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi Susianto menambahkan, perempuan berinisial LM yang menjadi otak pembunuhan sebelumnya pernah berencana untuk membunuh korban.

Ia mengatakan sebelumnya pelaku dua kali merencanakan pembunuhan terhadap FF. Namun, rencana tersebut gagal. Kemudian, pada Kamis (10/2) kemarin, rencana pembunuhan akhirnya dapat dilakukan.

Baca juga: BPJPH Segera Terbitkan Sertifikat Halal Vaksin Merah Putih

"Direncanakan sejak bulan Januari, tapi mau dilaksanakan tidak berhasil. Dua kali tidak berhasil. Nah, ini yang ketiga," kata Budhi.

Sebelumnya, LM nekat menghabisi nyawa FF, karena cemburu kekasihnya, perempuan berinisial HN menjalin hubungan asmara dengan korban. Diketahui, LM merupakan penyuka sesama jenis.

"Saudari LM ini diduga memiliki kelainan seksual yaitu yang bersangkutan seorang lesbi, kemudian cemburu terhadap korban FF, karena korban menjalin hubungan asmara atau berpacaran dengan saksi HN. Yang mana pelaku LM ini memiliki hubungan spesial atau khusus dengan saksi HN yang sudah berlangsung cukup lama pengakuannya 9 tahun," kata Zulpan di Polres Jakarta Selatan, Senin (14/2).

Selain cemburu, LM juga sakit hati dengan korban. Zulpan mengatakan LM sempat meminjamkan sepeda motornya kepada korban. Lalu, korban mengembalikannya dalam keadaan rusak dan STNK juga tidak dikembalikan, karena ditilang.

"Alasan yang kedua karena telah meminjamkan motornya kemudian dikembalikan motor tersebut dalam keadaan rusak dan juga STNK tidak ada karena ditilang dalam perjalanannya di jalan taya, sehingga pelaku LM menganggap korban FF ini tidak bertanggung jawab," katanya.

LM kemudian menyuruh DR, 22, untuk menghabisi nyawa korban dengan mengiming-imingi uang sebesar Rp1 juta. DR kemudian mengajak pelaku lainnya berinisial MYL, 18.

Lalu, pada Kamis (10/2) dini hari, LM menjemput DR dan MY di kediamannya masing-masing. Kemudian ketiga pelaku menunggu korban melintas sekitar TPU Kober. Pelaku sebelumnya mengetahui korban akan melintas di jalan tersebut setelah bertemu dengan pacarnya yang berinisial HN. Saat korban melintas dengan sepeda motor, pelaku lalu menghentikannya dan menusuk korban dengan gunting. Pelaku kemudian kabur dan menggasak sepeda motor korban.

"Pelaku DR dan MYL melakukan penusukan para korban menggunakan gunting yang sudah disiapkan tersebut kemudian akhirnya korban jatuh dan meninggal di tempat kejadian perkara dengan dua luka tusukan di bagian perut," katanya.

Polisi kemudian melakukan penyelidikan dan menangkap para pelaku. MYL ditangkap di Tangerang. Sedangkan DR dan LM ditangkap di Kembangan, Jakarta Barat.(OL-4)

Baca Juga

Antara

Wisma Atlet Kemayoran Rawat 173 Pasien Covid-19

👤Theofilus Ifan Sucipto 🕔Minggu 03 Juli 2022, 21:40 WIB
Yoga memerinci pasien terpapar covid-19 terdiri dari 67 pria dan 106...
Ist

Holding BUMN Farmasi Turut Meriahkan Jakarta Fair 2022

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 20:58 WIB
Kemenkes juga turut mengajak Holding BUMN Farmasi (Biofarma, Kimia Farma, Indofarma) untuk memeriahkan event tahunan Ulang Tahun Kota...
dok.ist

Dedy Irsan Resmi Kepala Ombudsman RI Jakarta Raya 2022-2027

👤 Selamat Saragih 🕔Minggu 03 Juli 2022, 19:49 WIB
Plt Ombudsman Jakarta Raya Dedy Irsan dilantik menjadi Kepala Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya periode...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya