Selasa 25 Januari 2022, 16:06 WIB

30 Orang yang Dikerangkeng di Rumah Bupati Langkat Dipulangkan

Siti Yona Hukmana | Megapolitan
30 Orang yang Dikerangkeng di Rumah Bupati Langkat Dipulangkan

medcom.id
ilustrasi kerangkeng manusia

 

POLISI mengecek langsung kerangkeng manusia di rumah Bupati nonaktif Langkat Terbit Rencana Peranginangin. Sebanyak 30 orang yang ditemukan di dalam ruangan penuh jeruji besi itu dipulangkan.

"Sebanyak 30 orang sudah dikembalikan ke keluarga," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (25/1).

Ramadhan mengatakan 30 orang itu perlu dibina. Polri telah menyarankan keluarga untuk membawa ke pusat rehabilitasi yang resmi.

"Tapi orangtua membawa ke rumahnya," ujar jenderal bintang satu itu.

Sebelumnya, Ramadhan mengatakan Polri telah membentuk tim untuk menyelidiki kerangkeng manusia itu. Tim yang terdiri dari Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) dan Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Sumatra Utara (Sumut), intelijen, dan stakeholder terkait langsung mengecek ke rumah pribadi Terbit.

Baca juga: Taufik Basari: Usut Tuntas Temuan Kerangkeng Manusia

Polisi menemukan kerangkeng manusia seluas 6x6 meter di bangunan seluas 1 hektare. Kerangkeng dibagi menjadi dua kamar yang dibatasi menggunakan jeruji besi layaknya bangunan sel. Kapasitas kurang lebih 30 orang per kamar. Ramadhan mengatakan sebanyak 48 orang tinggal di tempat itu. Namun, saat pengecekan hanya ditemukan 30 orang.

"Sebagian sudah dipulangkan dan dijemput keluarga," kata Ramadhan.

Pengelola mengeklaim puluhan orang dititipkan di tempat itu untuk menjalani rehabilitasi. Pihak keluarga menyerahkan ke pengelola untuk pembinaan dengan membuat surat pernyataan. Selama rehab, puluhan orang itu dipekerjakan di pabrik kelapa sawit milik Terbit. Mereka tidak diberi upah karena dalam pembinaan. Hanya, dipastikan mereka diberi makanan.

Polisi masih menelusuri terkait dugaan perbudakan di kerangkeng tersebut. Hasil temuan, bangunan tersebut dibuat sejak 2012 atas inisiatif Bupati Langkat. Bangunan bak penjara itu tidak terdaftar serta, tidak memiliki izin sebagaimana diatur undang-undang. Pejabat negara tidak diperbolehkan membuat tempat tersebut. Meski beralibi sebagai tempat rehabilitasi pecandu narkoba dan kenakalan remaja.

"Yang jelas tempat itu ilegal, kalau ilegal berarti tidak boleh," pungkasnya.(OL-5)

Baca Juga

Medcom/ Siti Yona Hukmana

Total Aset DNA Pro yang Disita Bareskrim Capai Rp413 Miliar

👤Siti Yona Hukmana 🕔Jumat 27 Mei 2022, 19:35 WIB
Menurutnya, uang dari aset-aset itu bisa dijadikan sebagai pengembalian kerugian para...
Antara

Polisi belum Tahan Tersangka Kecelakaan Beruntun di MT Haryono

👤Rahmatul Fajri 🕔Jumat 27 Mei 2022, 18:55 WIB
Pasalnya, tersangka masih menjalani perawatan di rumah sakit. Saat kejadian, tersangka berinisial JRS dalam kondisi terkena stroke ringan...
dok.ist

Kluster Perumahan Langgar Aturan, Warga Pesanggrahan Mengadu ke Dewan

👤Rahmatul Fajri 🕔Jumat 27 Mei 2022, 18:40 WIB
ANGGOTA DPRD DKI Jakarta Komisi D, August Hamonangan mempertanyakan kinerja ASN Pemprov DKI erkait lemahnya pengawasan terhadap bangunan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya