Kamis 17 November 2022, 13:36 WIB

Junta Militer Myanmar Bebaskan 6.000 Tahanan

Ferdian Ananda Majni | Internasional
 

JUNTA militer Myanmar mengatakan Kamis (17/11) bahwa mereka siap membebaskan hampir 6.000 tahanan termasuk mantan duta besar Inggris, seorang jurnalis Jepang dan seorang penasihat ekonomi Australia.

Negara di kawaan Asia Tenggara itu berada dalam kekacauan sejak kudeta militer tahun lalu dan tindakan keras berdarah terhadap perbedaan pendapat yang telah menyebabkan ribuan orang dipenjara.

Puluhan warga negara asing telah terjebak dalam penumpasan tersebut.

Mantan utusan Inggris Vicky Bowman, penasihat ekonomi Australia Sean Turnell, dan jurnalis Jepang Toru Kubota akan dibebaskan untuk memperingati Hari Nasional seperti disampaikan seorang perwira senior kepada AFP.

Ketiganya akan dideportasi, kata junta tanpa menyebutkan tanggal.

"Secara keseluruhan, 5.774 tahanan termasuk sekitar 600 tahanan wanita akan dibebaskan," kata mereka, merevisi angka sebelumnya sekitar 700 tahanan.

Baca juga: KTT ASEAN, Begini Sikap RI Terhadap Krisis Myanmar

Dalam pernyataannya, pihak junta Myanmar mengumumkan amnesti, tim informasi junta tidak mengatakan berapa banyak dari mereka yang diampuni telah ditangkap selama penumpasan perbedaan pendapat oleh militer.

Bowman, yang menjabat sebagai Duta Besar Inggris dari tahun 2002 hingga 2006, ditahan bersama suaminya pada bulan Agustus 2022 karena tidak dapat menyatakan bahwa dia tinggal di alamat yang berbeda dari yang tercantum pada sertifikat pendaftaran orang asingnya.

Mereka kemudian dipenjara selama satu tahun. Suaminya, artis terkemuka Htein Lin, juga akan dibebaskan, kata pejabat militer itu.

Sumber diplomatik Inggris mengatakan Bowman belum dibebaskan, tetapi mereka berharap dia dibebaskan. Pernyataan junta tidak mencantumkan suaminya, seorang warga negara Myanmar, diantara mereka yang akan dideportasi.

Hubungan antara Myanmar dan bekas penguasa kolonial Inggris telah memburuk sejak pengambilalihan militer, dengan junta tahun ini mengkritik penurunan misi Inggris baru-baru ini di negara itu sebagai tidak dapat diterima.

Sean Turnell bekerja sebagai penasihat pemimpin sipil Myanmar Suu Kyi ketika dia ditahan tak lama setelah kudeta pada Februari tahun lalu.

Pada bulan September, dia dan Suu Kyi dihukum oleh pengadilan junta tertutup karena melanggar undang-undang rahasia resmi dan masing-masing dipenjara selama tiga tahun.

Kubota, 26, ditahan pada Juli di dekat unjuk rasa anti-pemerintah di Yangon bersama dengan dua warga negara Myanmar dan dipenjara selama 10 tahun.

Sebuah sumber di kedutaan Jepang di Myanmar mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah diberi tahu bahwa Kubota akan dibebaskan hari ini oleh otoritas junta.

"Kubota akan berangkat ke Jepang hari ini," tambah mereka.

Kubota adalah jurnalis asing kelima yang ditahan di Myanmar, setelah warga AS Nathan Maung dan Danny Fenster, Robert Bociaga dari Polandia dan Yuki Kitazumi dari Jepang -- semuanya kemudian dibebaskan dan dideportasi.

Setidaknya 170 jurnalis telah ditangkap sejak kudeta menurut UNESCO, dengan hampir 70 orang masih ditahan.

Keluarga dan teman-teman berharap orang yang mereka cintai akan disertakan dalam amnesti yang berkumpul di luar penjara Insein di Yangon, kata wartawan AFP yang juga melihat beberapa bus kuning memasuki kompleks yang luas itu.

San San Aye mengatakan dia sedang menunggu saudara laki-laki dan perempuannya dibebaskan.

"Tiga dari mereka dijatuhi hukuman tiga tahun masing-masing delapan bulan lalu," katanya kepada AFP.

"Anak-anak mereka sedang menunggu di rumah. Kami akan sangat senang jika mereka dibebaskan,” lanjutnya.

Kyaw Htay mengatakan putranya telah dijatuhi hukuman tiga tahun karena membagikan postingan anti-kudeta di media sosial.

"Saya harap dia akan dibebaskan hari ini," katanya kepada AFP.

"Pembebasan Profesor Turnell adalah berita luar biasa setelah disandera oleh rezim, dan keluarga serta teman-temannya akan senang," kata analis independen David Mathieson kepada AFP.

Namun dia mengatakan junta tidak menunjukkan tanda reformasi dan amnesti massal tidak membebaskan mereka dari kekejaman yang dilakukan sejak kudeta.

"Ribuan orang yang dipenjara sejak kudeta di Myanmar tidak melakukan kesalahan dan seharusnya tidak pernah dipenjara," kata juru bicara kantor regional Amnesti.

Tiga mantan menteri dari pemerintah yang digulingkan Suu Kyi dan warga AS-Myanmar yang ditahan Kyaw Htay Oo juga akan dibebaskan, kata pejabat junta.

Tindakan keras militer terhadap perbedaan pendapat sejak menggulingkan pemerintah Suu Kyi telah menewaskan lebih dari 2.300 warga sipil, menurut kelompok pemantau lokal.

Junta menyalahkan pejuang anti-kudeta atas kematian hampir 3.900 warga sipil. (AFP/Fer/OL-09)

Baca Juga

AFP

Tiongkok Tidak Terima Vaksin Barat Meskipun Ada Ancaman

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 20:05 WIB
Tiongkok belum menyetujui vaksin Covid-19 asing, memilih yang diproduksi di dalam...
NICOLAS ASFOURI / AFP

Tiongkok Longgarkan Pembatasan dalam Pergeseran Kebijakan Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 18:30 WIB
Penduduk tidak perlu lagi menunjukkan bahwa mereka telah dites negatif untuk tes Covid untuk memasuki kereta bawah tanah, bus, dan...
AFP

Pesawat Tempur Israel Serang Gaza saat UE Serukan Pertanggungjawaban

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 16:00 WIB
Kementerian luar negeri Palestina mengecam penembakan Mufleh sama saja dengan eksekusi, dan para aktivis Palestina serta pengguna media...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya