Rabu 09 November 2022, 11:00 WIB

Total Konsumsi Energi AS Diperkirakan Turun Tahun Depan

Mediaindonesia.com | Internasional
Total Konsumsi Energi AS Diperkirakan Turun Tahun Depan

AFP/Lonceng Brandon.
Seorang pelanggan mengisi BBM di SPBU Exxon pada 29 Juli 2022 di Houston, Texas, AS.

 

Total konsumsi energi AS diperkirakan turun tahun depan mengacu pada ketidakpastian kondisi ekonomi makro yang dapat secara signifikan mempengaruhi pasar energi, kata Badan Informasi Energi AS (EIA) pada Selasa (8/11).

Berdasarkan model ekonomi makro S&P Global, produk domestik bruto (PDB) negara itu diperkirakan akan sedikit turun pada 2023, yang juga akan berkontribusi pada penurunan konsumsi energi, kata EIA dalam laporan Prospek Energi Jangka Pendek November.

Menurut laporan itu, persediaan gas alam AS yang berakhir Oktober 2022 mencapai lebih dari 3,5 triliun kaki kubik (Tcf), empat persen di bawah rata-rata lima tahun. EIA memperkirakan angka tersebut akan turun 2,1 Tcf musim dingin ini menjadi 1,4 Tcf pada akhir Maret 2023, ketika persediaan akan delapan persen di bawah rata-rata lima tahun.

EIA juga memperkirakan harga gas alam akan turun setelah Januari karena defisit persediaan rata-rata lima tahun turun. Tingkat penyimpanan gas alam menuju musim dingin lebih tinggi dari yang diperkirakan EIA sebelumnya.

Sumber terbarukan diharapkan menyediakan 22 persen pembangkit listrik AS tahun ini dan 24 persen di tahun mendatang, karena pembangkitan dari gas alam menurun dari 38 persen pada 2022 menjadi 36 persen pada 2023, kata laporan itu.

Lonjakan pembangkit energi terbarukan di negara itu sebagian besar berasal dari penambahan kapasitas tenaga surya dan angin.

Persediaan bahan bakar sulingan AS mencapai 104 juta barel pada akhir bulan lalu, tingkat akhir Oktober terendah sejak 1951, dan 17 persen di bawah rata-rata lima tahun dalam perkiraan EIA untuk 2023. Larangan Uni Eropa atas impor produk minyak melalui laut dari Rusia menciptakan ketidakpastian pasokan untuk pasar sulingan pada awal 2023.

Musim dingin ini, rata-rata rumah di AS yang menggunakan minyak pemanas sebagai bahan bakar pemanas ruangan utamanya akan mengalami peningkatan pengeluaran sebesar 45 persen dibandingkan dengan musim dingin lalu, perkiraan EIA, mengutip harga dan konsumsi minyak pemanas yang lebih tinggi karena perkiraan suhu yang lebih dingin.

EIA juga memperkirakan bahwa produksi minyak mentah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan turun dalam dua bulan terakhir tahun ini.

Produksi tahunan OPEC akan rata-rata 28,9 juta barel per hari pada 2023, naik 0,3 juta barel per hari dari 2022, EIA memperkirakan.

Pertumbuhan produksi minyak OPEC dan non-OPEC, yang terutama di Amerika Serikat, membuat harga minyak mentah Brent dalam perkiraan EIA lebih rendah secara rata-rata tahunan pada 2023 dibandingkan pada 2022, kata laporan itu, memperkirakan harga minyak mentah Brent akan mulai meningkat pada kuartal kedua tahun depan. (Ant/OL-12)

Baca Juga

RONALDO SCHEMIDT / AFP

Salju Hambat Tentara Ukraina, Zelensky Mengeluh ke NATO

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 30 November 2022, 18:30 WIB
Staf Umum Ukraina mengatakan pada pasukannya telah memukul mundur enam serangan Rusia dalam 24 jam terakhir di wilayah Donbas...
Ist

Ketua BPK Isma Yatun Terpilih Jadi Ketua Panel Pemeriksa Eksternal PBB 

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 14:12 WIB
Ketua BPK RI, Isma Yatun, terpilih sebagai Ketua Panel Auditor Eksternal PBB (Chair of Panel of External Auditors of the United...
AFP/Thomas Coex

Emmanuel Macron Siap Bahas Ukraina dan Perdagangan dengan Biden

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 30 November 2022, 13:44 WIB
Presiden Prancis Emmanuel Macron tiba di Washington pada hari Selasa (29/11) untuk kunjungan kenegaraan pertama kepresidenan Joe...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya