Jumat 19 Agustus 2022, 22:52 WIB

Delegasi Israel Kunjungi Indonesia pada Akhir Juli

Mediaindonesia.com | Internasional
Delegasi Israel Kunjungi Indonesia pada Akhir Juli

AFP/Hazem Bader.
Para pengunjuk rasa Palestina melemparkan batu di tengah bentrokan dengan pasukan keamanan Israel di pusat kota Hebron di Tepi Barat.

 

DELEGASI Israel mengunjungi Indonesia yang mayoritas Muslim pada akhir Juli. Penyelenggara, Pusat Israel-Asia, mengatakan perjalanan itu dimaksudkan untuk mengeksplorasi potensi hubungan bilateral melalui investasi, usaha rintisan, dan inisiatif dampak sosial.

Karena kedua negara tidak menjaga hubungan diplomatik dan orang Israel jarang menerima visa untuk mengunjungi Indonesia, delegasi Israel terdiri dari orang-orang dengan kewarganegaraan ganda. Israel memang menawarkan visa dengan syarat tertentu bagi kelompok peziarah Kristen dan Muslim Indonesia yang ingin mengunjungi Tanah Suci.

Israel-Asia Center ialah organisasi nirlaba Israel yang menjalankan berbagai program kepemimpinan di berbagai sektor, termasuk bisnis, investasi, media, pendidikan, pemerintah, diplomasi, teknologi, perawatan kesehatan, dan pembangunan internasional. Ini beroperasi tidak hanya di negara-negara Asia yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, tetapi juga di beberapa negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, seperti Indonesia dan Malaysia. Sampai saat ini, organisasi itu mengamankan lebih dari US$250 juta dalam investasi antara Israel dan Asia.

Rebecca Zeffert, pendiri dan direktur eksekutif pusat tersebut, mengatakan kepada Al-Monitor bahwa delegasi Israel ke Indonesia terdiri dari investor, kepala kamar dagang, profesional teknologi, dan inovator. Kebanyakan dari mereka, katanya, ialah alumni program Israel-Indonesia Futures dari pusat tersebut. Dia berkata, "Selama di Jakarta, para delegasi bertemu dengan para pemimpin bisnis Indonesia, rektor universitas, pengusaha dan investor. Mereka juga mengunjungi pusat start-up dan akselerator."

Baca juga: Iran Berupaya Bebaskan Warganya yang Ditahan Saudi saat Haji

Israel dan Indonesia telah mengambil beberapa langkah menuju pemulihan hubungan diplomatik. Namun setiap kali kepemimpinan Indonesia mundur atas upaya itu dengan mengatakan bahwa hubungan akan dibangun setelah kemajuan dalam masalah Palestina.

Mantan Menteri Perdagangan dan Industri Ran Cohen akrab dengan hubungan Israel-Indonesia. Setelah menjabat sebagai menteri, pada 2000, ia diangkat sebagai kepala Kamar Dagang Israel-Asia. Cohen mengatakan kepada Al-Monitor bahwa dalam tujuh tahun dia memimpin lembaga itu, dia bertemu dengan beberapa orang Indonesia di Israel atau ketika dia bepergian ke Singapura.

"Saya sangat berharap orang Indonesia yang saya temui--cinta damai dan sangat dekat dengan Tanah Suci--akan membantu menciptakan jembatan perdamaian antara kami, Israel dan Palestina," katanya. "Saya tahu mayoritas Muslim Indonesia akan memulai gerakan perdamaian seperti itu. Banyak orang Israel dan warga Palestina dapat diyakinkan untuk memilih jalan damai daripada jalan pembunuhan dan kekerasan. Sayangnya, pada saat itu, kontak ini menghasilkan sedikit ke arah itu," ujarnya sebagaimana dilansir Al-Monitor, Rabu (17/8).

Dekati Indonesia

Setelah penandatanganan Kesepakatan Abraham tahun 2020 antara Israel, Bahrain, Uni Emirat Arab, Maroko, dan Sudan, beberapa laporan mengeklaim bahwa Indonesia akan menjadi yang berikutnya untuk menormalkan hubungan dengan Israel. Bahkan pemerintahan Trump menawarkan kepada Jakarta miliaran dolar AS dukungan keuangan tambahan AS kepada Indonesia jika itu bergabung dengan Kesepakatan Abraham.

Baca juga: Polisi Berlin Selidiki Presiden Palestina atas Komentar Holocaust

Sekretaris Jenderal AS Antony Blinken mengangkat masalah ini dengan timpalannya dari Indonesia, Retno Marsudi, ketika mereka bertemu di Jakarta Desember 2021. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah mengonfirmasi dalam pernyataan pada saat itu bahwa hubungan diplomatik dengan Israel dibahas dalam pertemuan oleh Blinken, tetapi mengatakan bahwa Marsudi menegaskan posisi Indonesia tetap konsisten dengan perjuangan Palestina.

Pada 25 Januari, Menteri Luar Negeri Yair Lapid mengangkat masalah ini ke publik. Berbicara di Radio Angkatan Darat Israel, Lapid mengatakan Israel sedang mencari untuk memperluas Kesepakatan Abraham ke negara-negara tambahan di luar Bahrain, Emirat, Maroko dan Sudan. "Jika Anda bertanya kepada saya negara-negara penting yang sedang kita lihat, Indonesia ialah salah satunya, Arab Saudi tentu saja, tetapi hal-hal ini membutuhkan waktu," katanya.

Zeffert mencatat bahwa sementara Israel dan Indonesia tidak mempertahankan hubungan diplomatik, perdagangan bilateral berkembang. "Saat ini, perdagangan Israel-Indonesia langsung dan tidak langsung mencapai sekitar US$500 juta per tahun, tidak termasuk ekspor pertahanan atau investasi yang dilakukan oleh orang Indonesia di bidang teknologi Israel. Itu termasuk ekspor telekomunikasi, pertanian cerdas, dan pariwisata."

Baca juga: Tentara Israel Tuding Ditembaki Warga Palestina, Wali Kota Bantah

Dia percaya potensi perdagangan Israel-Indonesia lebih besar di sektor-sektor seperti pendidikan, fintech, keamanan siber, kecerdasan buatan, mobilitas, perawatan kesehatan, teknologi pangan, dan teknologi air. "Pada akhirnya, dengan atau tanpa hubungan diplomatik, kemitraan tentang manusia. Saya melihat peran kami sebagai menciptakan keakraban dan membangun kepercayaan di antara orang-orang. Kami menyediakan panduan dan platform untuk interaksi dan kemitraan orang ke orang ini yang membuka jalan menuju hubungan yang lebih normal antara Israel dan Indonesia sebelum ikatan formal," kata Zeffert.

Emanuel Shahaf adalah wakil ketua Kamar Dagang Israel-Indonesia. Ketika delegasi kembali ke Israel, katanya kepada pers bahwa kunjungan tersebut berbeda dari delegasi sebelumnya ke Indonesia karena mengikuti pertemuan membangun kepercayaan selama berbulan-bulan melalui Zoom, membuat pertemuan tatap muka di Jakarta lebih produktif. Ini juga memberi kesempatan kepada peserta untuk mempertimbangkan proyek yang lebih banyak dan lebih besar. Inisiatif ini, katanya, "Memungkinkan pembentukan hubungan yang lambat dan terkendali antara budaya yang sangat berbeda. Pada saat kami benar-benar bertemu, kekhawatiran sebagian besar telah diatasi dan berjalan yang relatif mulus terbentang di depan." (OL-14)

Baca Juga

AFP/Peter PARKS

Hong Kong dan Taiwan Cabut Kewajiban Karantina bagi Pendatang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 24 September 2022, 22:45 WIB
Kewajiban tes PCR 48 jam sebelum penerbangan ke Hong Kong akan diganti dengan tes antigen cepat, demikian pernyataan pers Kepala Eksekutif...
AFP

Banjir Mengerikan di Pakistan Tanda Krisis Iklim Global

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:15 WIB
Hujan monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya membanjiri sepertiga negara itu menewaskan hampir 1.600 orang dan menggusur lebih dari...
AFP

Protes Kematian Mahsa Amini di Iran Kembali Bergejolak

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:00 WIB
Iran telah memberlakukan pembatasan ketat pada penggunaan internet dalam upaya untuk menghambat pengunjuk rasa berkumpul dan menghentikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya