Rabu 08 Juni 2022, 12:47 WIB

Lebih dari 1.000 Tentara Ukraina Dikirim ke Rusia untuk Penyelidikan

Nur Aivanni | Internasional
Lebih dari 1.000 Tentara Ukraina Dikirim ke Rusia untuk Penyelidikan

AFP
Ratusan tentara Ukraina dievakuasi dari pabrik baja Azovstal yang terkepung di kota pelabuhan Mariupol, Senin (16/5/2022)

 

Lebih dari 1.000 tentara Ukraina yang menyerah di kota Mariupol telah dipindahkan ke Rusia untuk penyelidikan. Hal itu dilaporkan kantor berita Tass yang mengutip sumber penegak hukum Rusia pada Selasa (7/6).

Jika dikonfirmasi, berita itu bisa merusak pembicaraan damai yang sudah bermasalah antara kedua belah pihak.

Kyiv sedang mengupayakan penyerahan sekitar 2.000 pembela dari pabrik Azovstal dalam pertukaran tahanan, tetapi anggota parlemen Rusia telah menuntut agar beberapa tentara diadili.

"Lebih dari 1000 orang dari Azovstal dibawa ke Rusia. Badan penegak hukum bekerja sama dengan mereka dengan erat," kata Tass mengutip sumber tersebut. Namun, tidak ada rincian yang diberikan tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Sumber itu juga mengatakan kepada Tass bahwa nanti, lebih banyak tahanan Ukraina akan dikirim ke Rusia.

Dikatakan militer Ukraina pada Selasa, Rusia sebelumnya telah menyerahkan kepada Kyiv mayat 210 pejuang Ukraina, yang sebagian besar tewas saat membela Mariupol dari pasukan Rusia di pabrik baja yang luas.

Orang-orang Ukraina bersembunyi di pabrik baja Azovstal selama berminggu-minggu saat Rusia mencoba merebut kota itu. Tentara Ukraina akhirnya menyerah bulan lalu dan ditahan oleh Rusia.

"Proses pengembalian jenazah para pembela Mariupol yang gugur sedang berlangsung. Hingga saat ini, 210 tentara kami telah dikembalikan - kebanyakan dari mereka adalah pembela Azovstal yang heorik," kata Direktorat Intelijen Pertahanan Ukraina di Twitter.

Ada sedikit informasi tentang nasib sekitar 2.000 pembela Azovstal. Kyiv sedang mengupayakan penyerahan semuanya dalam pertukaran tahanan, tetapi beberapa anggota parlemen Rusia ingin beberapa tentara diadili.

"Pekerjaan berlanjut untuk membawa pulang semua pembela Ukraina yang ditangkap," kata direktorat itu.

Keluarga unit penjaga nasional Azov Ukraina sebelumnya telah melaporkan kembalinya beberapa mayat.

Pekan lalu, pertukaran 160 mayat antara Rusia dan Ukraina diumumkan oleh Kementerian Reintegrasi Wilayah Pendudukan Sementara Ukraina.

"Penting untuk dicatat bahwa sepertiga dari mayat (yang diserahkan) adalah pejuang Azov, afiliasi pejuang lainnya ke unit yang berbeda sedang diklarifikasi," kata keluarga dalam sebuah pernyataan pada Senin. (Straits Times/OL-12)

Baca Juga

AFP

Zelensky Umumkan Lyman Bebas dari Serdadu Moskow

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 18:03 WIB
Perebutan kembali Lyman telah menjadi cerita paling populer di media, kata Zelensky dalam pidato Minggu...
AFP/RICARDO ARDUENGO

Tim Penyelamat Temukan 54 Korban Badai Ian

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 15:50 WIB
Banyaknya ruas jalan yang terendam banjir dan hanyutnya sejumlah jembatan membuat akses menuju beberapa wilayah Florida...
AFP/	SERGEI KARPUKHIN

Putin Minta Kyiv Kembali ke Meja Perundingan

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 10:52 WIB
"Masyarakat sudah menentukan pilihan, pilihan tegas ini adalah kehendak jutaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya