Jumat 20 Mei 2022, 08:55 WIB

Israel Enggan Selidiki Kematian Abu Akleh, Ini Dalihnya

Cahya Mulyana | Internasional
Israel Enggan Selidiki Kematian Abu Akleh, Ini Dalihnya

dok.AFP
Mendiang jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbunuh saat bertugas, diduga kuat ditembak tentara Israel.

 

MILITER Israel tidak berencana untuk menyelidiki pembunuhan jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh. Kabar itu membuat pihak keluarga Abu Akleh geram dan tetap meminta kasus ini dibongkar untuk menyeret pelaku berikut aktor intelektualnya ke meja hijau.

Divisi Investigasi Kriminal Polisi Militer Israel beralasan jika penyelidikan kasus ini diungkap akan merugikan tentara Israel. Pasalnya pelaku dapat dipastikan tentara Israel dan akan membawa citra buruk bagi negara Zionis itu di mata dunia.

Informasi itu diungkap surat kabar Israel Ha'aretz melaporkan pada Kamis (19/5). Shireen Abu Akleh, 51, dibunuh oleh seorang tentara Israel Rabu pekan lalu, menurut saksi dan rekan yang yang hadir ketika dia ditembak saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Keluarga Abu Akleh tidak terkejut oleh sikap militer Israel yang berpotensi tidak menyelidiki kasus tersebut. “Kami mengharapkan ini (penyelidikan) dari pihak Israel. Itu sebabnya kami tidak ingin mereka berpartisipasi dalam penyelidikan, ”kata keluarga itu dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera.

"Kami ingin meminta pertanggungjawaban siapa pun yang bertanggung jawab atas tindakan ini. Kami mendesak Amerika Serikat khususnya, karena dia adalah warga negara AS, dan masyarakat internasional untuk membuka penyelidikan yang adil dan transparan dan untuk mengakhiri pembunuhan.”

Abu Akleh merupakan Wlwartawan veteran yang tinggal di Yerusalem Timur dan berstatus warga Amerika Serikat (AS). Dia menghabiskan hampir tiga dekade meliputi Tepi Barat.

Tentara Israel Kebal Hukum

Pada hari dia dibunuh, Abu Akleh mengenakan helm dan rompi yang ditandai dengan jelas dengan kata Press. Dia ditembus peluru di bagian belakang lehernya, di ruang kecil antara helm dan rompi.

Tembakan terus terjadi ketika rekan-rekan dan orang-orang di sekitar berusaha membantu Abu Akleh. Keluarga Abu Akleh menerima jaminan dari pemerintah AS bahwa pembunuhannya akan diselidiki.

“Alasan untuk ini adalah bahwa Anda benar-benar harus membuka penyelidikan kriminal terhadap seorang perwira atau tentara Israel yang bertugas dalam operasi militer aktif. Itu adalah sesuatu yang menurut politik Israel dalam iklim saat ini benar-benar tidak dapat dipertahankan,” kata reporter Al Jazeera Imran Khan dari Yerusalem Barat.

“Pemerintah akan diserang jika penyelidikan itu terjadi. Oposisi akan menggunakannya untuk membuat landasan politik. Juga, secara umum dengan orang Israel sendiri, mereka melihat tentara tidak tersentuh, sebagai pembela Israel dan oleh karena itu apa pun yang mereka lakukan dalam operasi militer tidak dapat disentuh,” katanya.

Laporan Ha'aretz juga mengatakan pemerintah Israel tidak mencurigai tentaranya melakukan tindakan kriminal. Pihak Israel bersikeras mengaku tengah menyerang seorang pejuang Palestina, namun saksi dan wartawan Al Jazeera melaporkan bahwa tidak ada pejuang Palestina di sekitar Abu Akleh.

Pecahan peluru diambil dari tubuh Abu Akleh tetapi Otoritas Palestina menolak memberikan bukti kepada Israel. Palestina menilai Israel memiliki sejarah panjang tidak menyelidiki kematian warga Palestina dengan benar dan hanya mengeluarkan hukuman ringan atau peringatan kepada tentaranya yang telah melakukan pembunuhan. (Aljazeera/OL-13)

Baca Juga: Israel tidak akan Selidiki Pembunuhan Jurnalis Palestina-Amerika

Baca Juga

MI/Istana Kepresidenan/Agus Suparto

Jokowi Tawarkan Sampaikan Pesan Zelensky untuk Putin

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 04:24 WIB
Jokowi juga menyampaikan bahwa kunjungannya ke Ukraina merupakan perwujudan kepedulian masyarakat Indonesia untuk...
AFP/Brendan SMIALOWSKI

Merespons Ancaman Rusia, Biden Tingkatkan Pasukan AS di Eropa

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 29 Juni 2022, 23:40 WIB
Langkah-langkah oleh negara-negara yang sebelumnya netral yaitu Finlandia dan Swedia untuk memasuki aliansi akan membuat NATO lebih kuat...
ANTARA/Galih Pradipta

Indonesia Minta Malaysia Perbaiki Kondisi Detensi Imigrasi

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 29 Juni 2022, 23:25 WIB
Dalam waktu dekat, Duta Besar RI untuk Malaysia akan mengunjungi Sabah dan bertemu dengan pihak terkait guna segera mematangkan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya