Jumat 15 April 2022, 13:47 WIB

Ribuan Mayat Terkubur Puing-puing di Mariupol

Cahya Mulyana | Internasional
Ribuan Mayat Terkubur Puing-puing di Mariupol

Handout / National Police of Ukraine / AFP
Ilustrasi

 

Warga Mariupol bernama Galina Vasilyeva, 78, meneteskan air mata ketika melihat reruntuhan di kota kelahirannya akibat invasi Rusia. Banyak gedung bersejarah yang turut ia bangun telah rata dengan tanah serta beberapa sanak saudaranya telah meregang nyawa.

"Ada mayat yang terbakar di sana. Semua bangunan ini dibangun oleh generasi saya. Dan sekarang mereka telah mengebom segalanya,” kata Vasilyeva saat mengantre untuk bantuan kemanusiaan yang didistribusikan oleh separatis pro-Rusia.

Kota pelabuhan strategis itu dikepung oleh pasukan Rusia sejak awal menginvasi Ukraina. Menaklukkan kota itu akan menghubungkan Krimea yang dikuasai Rusia dengan wilayah separatis yang didukung Moskow di wilayah Donbas timur.

Pasukan Ukraina terus melawan serdadu Rusia. Sementara jumlah korban tewas resmi tidak diketahui, ribuan warga sipil diyakini tewas dan yang masih hidup pun kesulitan memperoleh makanan, air dan tanpa listrik.

"Ada banyak orang tewas dan sayangnya, kami tidak dapat menyingkirkan mereka semua," kata Yury Bukharev, seorang tentara Pro-Rusia.

Bukharev berdiri di dalam sisa-sisa teater drama Mariupol, sebagian dihancurkan dan dibakar dalam serangan pada 16 Maret ketika ratusan orang berlindung di ruang bawah tanahnya. Tidak diketahui berapa banyak orang yang masih terkubur di reruntuhan.

"Saat kami mulai memindahkan puing-puing, jumlah korban akan semakin jelas," kata Bukharev.

Pihak berwenang di Kyiv mengatakan Rusia sengaja mengebom teater itu, sementara Moskow menuduh batalion nasionalis Ukraina meledakkan teater itu sendiri untuk menyalahkan Rusia. Mereka juga mengatakan pasukan Ukraina menggunakan blok apartemen bertingkat tinggi sebagai posisi menembak.

Sekarang setelah pertempuran mereda, penduduk Mariupol mulai keluar untuk mencari makanan, air, dan jalan keluar dari kota. "Saya tahu bahwa kami mengalami kengerian dan kami tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Kami hidup seperti berada di puncak gunung berapi," kata Tatyana, 59 tahun, seorang pegawai kota, yang juga menunggu bantuan kemanusiaan.

"Ada ketakutan, ketakutan! Apa lagi yang harus dikatakan? Banyak orang menderita," tambah Tatyana.

Dia mengatakan bahwa orang-orang telah meninggal di gedung apartemennya: "Kami mengubur mereka di sana di halaman."

Konstantin Mavrodi dan ibunya Taisiya mengaku telah meninggalkan rumah dengan harapan menemukan kendaraan untuk pergi ke Volnovakha, sebuah kota lebih jauh di utara di bawah kendali Rusia, tempat neneknya tinggal.

"Untuk sampai ke sini hari ini, kami harus berlari di bawah tembakan, di bawah peluru," kata Mavrodi.

Mereka mengatakan mereka berada di bawah tembakan saat berjalan melalui jalan-jalan dekat dengan zona industri Azovstal di mana tentara Ukraina masih melawan, dari dalam terowongan yang digali selama era Soviet.

Pria 28 tahun yang mengajar ilmu komputer itu mengatakan bahwa setiap orang di Mariupol telah hidup tanpa listrik atau internet sejak 3 Maret, sehingga tidak mungkin memberi tahu anggota keluarga bahwa mereka masih hidup.

Svetlana Yasakova, seorang akuntan, mengatakan dia tidak berencana untuk pergi. "Saya tunawisma, apartemen saya hancur total. Saya pindah tiga bulan lalu, apartemen baru, baru saja direnovasi," kata pria berusia 43 tahun.

"Saya hidup di saat ini. Hari ini saya di sini, dan besok akan menjadi besok. Saya mencintai kota saya, bahkan di negara bagian ini. Dan seperti yang mereka katakan, semoga Tuhan membantu semua orang dan mengambil alih situasi." (France24/OL-12)

Baca Juga

AFP/NORBERT SCHILLER

Pelaku Penusukan Salman Rushdie Ditangkap

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 17:15 WIB
Penulis kelahiran India yang kini menjadi warga AS itu ditikam saat hendak memberikan kuliah umum di Chautauqua Institution, Negara Bagian...
AFP/Kenzo TRIBOUILLARD

Salman Rushdie, Penulis The Satanic Verses Ditikam

👤Widhoroso 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 23:03 WIB
PENULIS asal Inggris, Salman Rushdie dilaporkan menjadi korban penikaman saat dirinya berbicara di sebuah acara di Chautauqua County, New...
AFP/Jalaa Marey.

Penembakan Israel Lukai Dua Orang Dekat Dataran Tinggi Golan

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 22:40 WIB
Penembakan tentara Israel melukai dua warga sipil di provinsi Quneitra, Suriah selatan, dekat Dataran Tinggi Golan yang diduduki pada Jumat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya