Rabu 23 Februari 2022, 08:42 WIB

Pemuda Hizbullah: Pelarangan Hijab di India Langgar HAM dan Prinsip Mahatma Gandhi

mediaindonesia.com | Internasional
Pemuda Hizbullah: Pelarangan Hijab di India Langgar HAM dan Prinsip Mahatma Gandhi

AFP
Aktivis dan pendukung dari Daughters of Islam Karachi, memegang spanduk saat mereka mengambil bagian dalam demonstrasi di Karachi, 13 Februa

 

PEMERINTAH India melarang pelajar dan mahasiswa mengenakan hijab saat hendak mengikuti kegiatan di sekolah atau kampus. Banyak di antara pelajar itu yang terpaksa melepas, tetapi tidak sedikit juga yang memilih tidak masuk sekolah dari pada harus melepas hijabnya.

"Kelompok ekstrimis Hindutva melakukan aksi anti hijab di berbagai daerah dengan brutal. Mereka mempersekusi pelajar atau mahasiswi muslimah, untuk melepaskan hijabnya. Videonya viral dan bisa ditemukan di youtube," ungkap Ketua Pemuda Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Muhammad Ridwan Thalib dalam keterangannya yang diterima, Rabu (23/2)

Allah, jelas Ridwan, memerintahkan kaum perempuan untuk menutup auratnya agar terjaga kehormatan dan keselamatan mereka. Maka hijab sebagai pakaian untuk muslimah adalah bagian dari keimanan dan ketaatan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dalam konteks kemanusiaan, pemakaian hijab juga dilindungi oleh prinsip fundamental hak asasi manusia sebagai bagian dari hak alamiah (natural right), yaitu hak kebebasan beragama. Maka pada dasarnya, pelarangan hijab adalah melanggar hak asasi manusia.

Terkait persoalan hijab tersebut, Pemuda Jama’ah Muslimin (Hizbullah) menyampaikan sikap sebagai berikut:

1. Mengecam dengan keras pelarangan hijab bagi pelajar dan mahasiswa muslimah di sekolah-sekolah dan kampus-kampus oleh Pemerintah India. Hal itu merupakan sikap diskriminatif kelompok mayoritas yang dilegalisasi oleh negara dan partai penguasa kepada kelompok minoritas. Selain itu juga berarti pengingkaran terhadap keragaman (multikulturalisme) dan kebencian terhadap Islam (Islamophobia).

2. Pelarangan hijab merupakan pelanggaran terhadap hak azazi manusia.

3. Meminta Pemerintah dan Partai Penguasa di India untuk dapat hidup berdampingan, merangkul umat Islam di India yang berjumlah hampir 200 juta sebagai warga sebangsa dan setanah air. Karena muslimin di India adalah bagian yang tidak mungkin dihapuskan dari sejarah India.

4. Kepada semua kelompok sipil yang pro pada kebijakan pelarangan hijab di India disampaikan bahwa sikap itu tidak hanya bertentangan dengan prinsip beragama, hak asasi manusia, bahkan juga ajaran Mahatma Gandhi tentang tidak menyakiti siapapun (ahimsa) dan cinta tanah air berdasarkan kemanusiaan (swadesi).

5. Menyerukan kepada umat Islam di India untuk tabah dan sabar menghadapi ujian ini. Semoga dukungan masyarakat global dapat merubah kebijakan pelarangan hijab ini dan melenyapkan islamophobia di India, atas izin Allah Ta’ala.

6. Kami mendoakan kiranya Allah Ta’ala melindungi umat Islam dan seluruh komponen bangsa di India serta menjauhkan dari berbagai potensi perpecahan dan kehancuran, Aamiin Yaa Robbal ‘Aalamiin. (OL-13)

Baca Juga: Ledakan Lokasi Tambang di Burkina Faso Tewaskan 60 Orang

Baca Juga

AFP/Jade Gao

Beijing dan Shanghai Laporkan Nol Kasus Lokal Covid-19 Pertama

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:25 WIB
Beijing juga bisa membuka kembali beberapa tempat rekreasi, termasuk Universal Beijing...
AFP

Kerusuhan Di Penjara Kolombia Tewaskan Puluhan Narapidana

👤Widhoroso 🕔Selasa 28 Juni 2022, 21:02 WIB
SEDIKITNYA 49 narapidana tewas dalam kerusuhan yang terjadi di sebuah penjara di Kota Tulua, Kolombia barat...
John MACDOUGALL / POOL / AFP

G7 Minta Tiongkok Berani Tekan Rusia untuk Akhiri Perang

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 28 Juni 2022, 20:57 WIB
G7 mendesak Tiongkok untuk menegakkan prinsip penyelesaian perselisihan secara damai dengan menekan Rusia untuk menghentikan invasi ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya