Senin 08 Maret 2021, 05:07 WIB

Swiss akan Larang Penggunaan Cadar di Tempat Umum

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Swiss akan Larang Penggunaan Cadar di Tempat Umum

ANTARA
Ilustrasi

 

SWISS akan mengikuti Prancis, Belgia, dan Austria untuk melarang wanita mengenakan burqa atau niqab di ruang publik usai menggelar pemungutan suara. Lebih dari 51% pemilih memberikan suara mereka untuk mendukung inisiatif melarang orang menutupi wajah mereka sepenuhnya di jalan, di toko, dan restoran.

Cadar masih akan diizinkan untuk dipakai di dalam tempat-tempat ibadah dan untuk “adat istiadat” seperti karnaval.

Baca juga: Ribuan Perempuan Jadi Tapol, Kaum Ibu Turki Demo Rezim Erdogan

Penutup wajah yang dikenakan karena alasan kesehatan dan keselamatan juga dikecualikan, artinya masker yang dikenakan karena pandemi covid-19 tidak akan terpengaruh oleh undang-undang baru tersebut.

Parlemen Swiss dan tujuh anggota dewan eksekutif yang merupakan pemerintah federal negara itu menentang proposal referendum. Mereka berpendapat bahwa cadar mewakili "fenomena pinggiran” dan mengusulkan inisiatif yang akan membuat orang membuka penutup wajah mereka ketika diminta untuk mengkonfirmasi identitas kepada pejabat Kelompok Muslim mengkritik larangan tersebut.

“Ini jelas merupakan serangan terhadap komunitas Muslim di Swiss. Apa yang dimaksudkan di sini adalah untuk lebih menstigmatisasi dan meminggirkan Muslim,” kata anggota Les Foulards Violets, Ines Al Shikh.

Hal senada juga diungkapkan oleh kelompok Swiss Federation of Islamic Umbrella Organisations.

"Kebijakan simbolis ini ditujukan terhadap wanita dan pria Muslim," kata Swiss Federation of Islamic Umbrella Organisations dalam sebuah pernyataan.

“Tapi itu juga merusak seluruh Swiss, yang telah merusak nilai-nilainya sendiri dengan menerima inisiatif,” imbuhnya.

Aliansi para pelaku bisnis perhotelan dan profesional pariwisata dari kawasan Berne dan Jenewa juga menentang larangan tersebut dengan alasan akan mengurangi jumlah pengunjung dari negara-negara Arab.

“Larangan burqa akan merusak reputasi kami sebagai tujuan wisata yang terbuka dan toleran,” kata Nicole Brändle Schlegel dari organisasi HotellerieSuisse.

Para pendukung larangan berpendapat bahwa larangan itu juga dimaksudkan untuk menghentikan pengunjuk rasa jalanan yang kejam dan perusuh sepak bola yang memakai topeng. Teks referendum juga tidak secara eksplisit menyebutkan Islam atau kata-kata “niqab” atau “burqa”.

Kampanye mereka, bagaimanapun, membingkai referendum sebagai putusan tentang peran Islam dalam kehidupan publik.

Inisiatif di balik referendum diluncurkan pada tahun 2016 oleh Komite Egerkingen, sebuah asosiasi yang juga berhasil mendorong pemungutan suara untuk melarang pembangunan menara baru pada tahun 2009, dan yang memiliki hubungan dengan partai populis sayap kanan Rakyat Swiss.

Iklan kampanye yang dibayarnya menunjukkan seorang wanita yang mengenakan niqab dan kacamata hitam dengan slogan, "Hentikan ekstremisme! Ya untuk larangan cadar. ”

Sebuah video di situs web pemerintah Swiss yang menjelaskan argumen yang mendukung pelarangan mengusulkan bahwa cadar keagamaan seperti burqa atau niqab adalah simbol penindasan terhadap wanita dan tidak cocok untuk masyarakat Swiss.

Kanton Ticino dan St Gallen sudah melarang penggunaan penutup wajah secara lokal. Tiga kanton lain menolak proposal tersebut. Penutup wajah pada protes dan acara olahraga sudah dilarang di 15 dari 26 kanton Swiss.

Sebuah studi baru-baru ini oleh University of Lucerne menyebutkan, jumlah wanita di Swiss yang mengenakan niqab hanya mencapai 21 hingga 37 orang dan tidak menemukan bukti sama sekali dari wanita yang mengenakan burqa yang dipaksa untuk dikenakan oleh wanita di Afghanistan di bawah Taliban.

Di Ticino, di mana larangan cadar diperkenalkan pada tahun 2016, telah menyebabkan sekitar 30 intervensi polisi.

Baca juga: Lagi, Puluhan Ribu Warga Myanmar Gelar Aksi Protes Kudeta Militer

Muslim membentuk sekitar 5% dari populasi Swiss yang berjumlah 8,6 juta, atau sekitar 390.000 orang, yang sebagian besar berasal dari Turki, Bosnia dan Kosovo.

Hasil referendum ini berarti Swiss akan mengikuti Prancis, yang melarang penggunaan cadar di depan umum pada tahun 2011. Larangan pemakaian penutup wajah baik penuh maupun sebagian di depan umum juga diberlakukan di Austria, Belgia, Bulgaria, Denmark dan Belanda. (Aiw/The Guardian/OL-6)
 

Baca Juga

dok.medcom

Jumlah Kasus Covid-19 di Jerman Tembus 3 Juta

👤Nur Aivanni 🕔Senin 12 April 2021, 14:10 WIB
JUMLAH infeksi covid-19 di Jerman telah melampaui angka tiga juta. Demikiam menurut angka yang diterbitkan pada Senin (12/4/2021) oleh...
medcom.id

Topan Hancurkan Rumah & Putus Aliran Listrik di Australia Barat

👤Nur Aivanni 🕔Senin 12 April 2021, 12:31 WIB
Topan tropis Seroja diturunkan peringkatnya setelah menghantam ke sistem kategori dua dan diperkirakan akan terus melemah sepanjang...
AFP/	ALEXANDER DRAGO

Menlu AS Peringatkan Tiongkok yang Semakin Agresif terhadap Taiwan

👤Nur Aivanni 🕔Senin 12 April 2021, 12:04 WIB
"Yang bisa saya katakan adalah kami memiliki komitmen serius agar Taiwan dapat mempertahankan diri. Kami memiliki komitmen serius...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Modal Bikin Bank Baru kian Besar

 Di ketentuan RPOJK Bank Umum, bagi perbankan yang baru mau berdiri, diwajibkan memenuhi modal inti Rp10 triliun, termasuk untuk pendirian bank digital.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya