Rabu 12 Januari 2022, 16:19 WIB

Gelombang Kejahatan Mencengkeram Orang-Orang Arab di Israel

Mediaindonesia.com | Internasional
Gelombang Kejahatan Mencengkeram Orang-Orang Arab di Israel

AFP/Ahmad Gharabli.
Aktivis sayap kanan Israel mengibarkan bendera nasional saat berkumpul di kota campuran Arab-Israel Lod, dekat Tel Aviv, awal Desember lalu.

 

PERGELANGAN tangan Sami Abu Shamsia dibalut perban yang menutupi luka. Katanya, luka tersebut disebabkan saat mafia menculiknya pada Oktober lalu. Ini merupakan bagian dari gelombang kejahatan terhadap orang Arab yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel.

Dia menunjukkan lubang peluru pada gerbang di luar rumahnya di Jerusalem timur. Penembakan tersebut terjadi sebelum penculikannya.

Mengingat lima hari sebagai sandera, Shamsia, 47, mengatakan kepada AFP bahwa dia ditahan di pusat kota Lod, salah satu daerah yang dilanda kekerasan yang menghancurkan 20% minoritas orang Arab Israel. "Saya ditutup matanya. Tangan saya diikat di belakang kaki saya. Kaki saya diikat dengan tali dan saya terbaring di tanah. Mereka memukuli saya dan mengancam akan menembakkan peluru ke kaki saya," katanya.

Para pejabat menyalahkan serentetan kekerasan kepada keluarga kriminal Arab yang telah mengumpulkan kekuatan dan senjata selama dua dekade terakhir. Perdana Menteri Naftali Bennett secara khusus menuding kelompok kejahatan terorganisasi yang dia tuduh melakukan pembunuhan dan menjalankan peretasan perlindungan.

Baca juga: Dipertanyakan Alasan Israel Tahan Anak Palestina di Bawah Umur

"Suatu negara bagian dalam negara bagian telah berkembang," kata Bennett akhir tahun lalu. Ia menuduh geng-geng itu telah memperoleh sejumlah senjata ilegal yang cukup untuk menjadi tentara kecil.

Menteri Keamanan Publik Omer Barlev mengatakan keluarga kriminal di kelompok Arab menahan masyarakat.

Menutup kesenjangan

Pemerintah koalisi Bennett, yang pertama dalam sejarah Israel didukung oleh partai Arab, telah menyetujui langkah-langkah untuk memerangi kekerasan dengan memperbaiki kondisi sosial ekonomi. Pasalnya, warga Arab telah lama mengeluhkan perlakuan tidak setara dibandingkan dengan orang Israel Yahudi.

Program-program tersebut termasuk pendanaan sebesar US$9,4 miliar selama lima tahun untuk menutup kesenjangan antara warga negara Arab dan Yahudi. Fokusnya pada promosi pekerjaan, terutama di bidang teknologi tinggi dan meningkatkan layanan sosial.

Rencana memerangi kejahatan senilai US$780 juta untuk komunitas Arab juga telah disetujui. Namun intervensi semacam itu, yang masih berlangsung, tidak menghentikan 2021 menjadi tahun paling mematikan dalam catatan pembunuhan dengan korban orang Arab.

Baca juga: Peringati Tewasnya Soleimani, Hamas Tunjukkan Dukungan ke Iran

Menurut Aman Center, kelompok masyarakat sipil yang bekerja untuk mengurangi kekerasan di komunitas Arab Israel, tercatat 128 warga sipil Arab tewas pada 2021 sebagai akibat dari kejahatan kekerasan. Kelompok ini mencatat 113 pembunuhan seperti itu pada 2020, 96 pada 2019, dan 67 pada 2018. Sebagian besar korban ialah laki-laki, menurut berbagai sumber.

Pertumbuhan rentenir 

Shamsia, seorang pedagang yang bekerja di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan kepada AFP bahwa mafia yang berbasis di Lod ingin menagih utang sekitar US$270.000 yang dibuat oleh saudara laki-lakinya, seorang gelandangan dengan masa lalu kriminal yang tidak diakui oleh keluarga enam tahun lalu. Shamsia mengatakan dia menolak untuk membayar.

Dalam penculikan pada 14 Oktober, terekam dalam kamera keamanan yang dilihat oleh AFP, kendaraan melaju ke kompleks tempat Shamsia bekerja dan orang-orang menangkapnya. "Saya berkeras bahwa saya tidak akan membayar uang yang tidak pernah saya pinjam," kenangnya. Kekeraskepalaannya rupanya menyebabkan pembebasannya lima hari kemudian.

Walid Haddad, seorang kriminolog yang sebelumnya menjadi penasihat Kementerian Dalam Negeri Israel, mengatakan ada lima keluarga kriminal utama yang dikendalikan orang Arab di negara itu yang kekuasaannya telah meningkat pesat sejak 2003. Tahun itu upaya pembunuhan yang gagal terhadap mafia Yahudi terkemuka Zeev Rosenstein menewaskan tiga orang yang tidak bersalah di pusat kota Tel Aviv, mendorong perdana menteri saat itu Ariel Sharon untuk memerintahkan tindakan keras terhadap kejahatan terorganisasi yang dipimpin Yahudi dengan bantuan dari FBI Amerika.

Begitu mafia Yahudi melemah, geng-geng Arab yang menjadi subkontraktor bagi orang Yahudi. "Mereka mulai mengisi kekosongan kekuasaan," kata Haddad kepada AFP di kota Nazareth yang mayoritas penduduknya Arab.

"Mereka memutuskan untuk mendasarkan kegiatan mereka di komunitas Arab karena mereka tahu polisi tidak peduli terhadap yang terjadi di sana," tambahnya. Pasukan keamanan Israel memprioritaskan kekerasan politik warga Palestina di atas kriminalitas terkait massa.

Haddad dan pakar lain mengatakan kepada AFP bahwa bagian dari kekerasan itu didorong oleh perdagangan rentenir yang berkembang di antara mafia Arab. Mereka menawarkan uang tunai cepat kepada warga Arab yang tidak terlayani oleh bank-bank terkemuka Israel.

Baca juga: Bebas dari Penjara Mesir, Aktivis Palestina Pergi ke Prancis

Jaafar Farah, direktur Center for Equal Rights di Haifa yang telah melobi parlemen Israel atas nama warga Arab, mengatakan bank-bank Israel mendiskriminasi warga Arab. "Mereka (sering) tidak memberikan pinjaman kepada orang Arab, sehingga mereka terpaksa meminjam dengan bunga tinggi dari geng-geng kriminal di pasar gelap," kata Farah. 

Ia menjelaskan bahwa dana terkadang dikirimkan dalam bentuk uang tunai oleh kurir sepeda motor. Namun, jika peminjam tidak membayar, "Pertama mereka mematahkan kakinya, (kemudian) mereka membunuhnya." (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Thomas SAMSON

Jual Foto Rotgen Korban Penembakan Bataclan, Dokter Bedah Terancam Dihukum

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 26 Januari 2022, 12:00 WIB
Foto rontgen yang memperlihatkan lengan berisi peluru senapn Kalshnikov itu dijual seharga US$2.776 di laman daring OpenSea, yang khusus...
Noel Celis / AFP

Aturan Ketat Covid-19, AS Bersiap Izinkan Diplomatnya Tinggalkan Tiongkok

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 26 Januari 2022, 11:48 WIB
Satu orang mengatakan Kedutaan Besar AS melakukan survei internal yang menunjukkan bahwa sebanyak 25% staf dan anggota keluarga akan...
Elias Lahtinen/AFP/Getty Images

Rusia-Ukraina Tegang, Finlandia Tingkatkan Kesiapan Militernya

👤 Nur Aivanni 🕔Rabu 26 Januari 2022, 11:33 WIB
Kolonel Petteri Kajanmaa dari Finlandia mengatakan ketidakstabilan di wilayah Laut Baltik berasal dari ketidakpastian...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya