Kamis 02 Desember 2021, 14:23 WIB

IAEA: Iran Naikkan Kapasitas Pengayaan Uranium

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
IAEA: Iran Naikkan Kapasitas Pengayaan Uranium

AFP.
Gambar satelit tentang Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Fordow Iran (FFEP), timur laut kota Qom Iran.

 

PENGAWAS atom PBB mengungkapkan bahwa Iran mulai memproduksi uranium yang diperkaya dengan sentrifugal canggih yang lebih efisien di pabrik Fordow. Ini semakin mengikis kesepakatan nuklir Iran 2015.

Pengumuman itu tampaknya melemahkan pembicaraan tidak langsung antara Iran dan Amerika Serikat untuk kembali sepenuhnya pada kesepakatan 2015 yang dilanjutkan minggu ini setelah jeda selama lima bulan yang didorong oleh pemilihan Presiden garis keras Ebrahim Raisi.

Negosiator Barat khawatir Iran menciptakan fakta di lapangan untuk mendapatkan pengaruh dalam pembicaraan.

Pada hari ketiga putaran pembicaraan ini, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan Iran telah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 20% dengan satu kaskade, atau cluster, dari 166 mesin IR-6 canggih di Fordow. Mesin-mesin itu jauh lebih efisien daripada IR-1 generasi pertama.

Menggarisbawahi betapa terkikisnya kesepakatan itu, pakta tersebut sama sekali tidak mengizinkan Iran untuk memperkaya uranium di Fordow. Sampai sekarang Iran telah memproduksi uranium yang diperkaya di sana dengan mesin IR-1 dan telah diperkaya dengan beberapa IR-6 tanpa menyimpan produknya.

Baca juga: UE, Rusia, Iran Optimistis Usai Dimulainya Kembali Pembicaraan Nuklir 2015

"Iran memiliki 94 mesin IR-6 yang dipasang di kaskade di Fordow yang belum beroperasi," kata IAEA dalam suatu pernyataan.

Laporan IAEA yang lebih komprehensif diedarkan ke negara-negara anggota mengatakan bahwa sebagai akibat dari langkah Iran, pengawas nuklir berencana meningkatkan inspeksi di Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Fordow (FFEP) yang menampung sentrifugal, tetapi rinciannya masih perlu dijelaskan.

Iran menjawab laporan itu bahwa hal tersebut sebagai rutinitas meskipun faktanya IAEA, yang tidak secara eksplisit memberikan alasan untuk laporan semacam itu, biasanya hanya mengeluarkannya untuk perkembangan signifikan seperti pelanggaran baru terhadap pembatasan nuklir kesepakatan.

"Laporan IAEA baru-baru ini tentang kegiatan nuklir Iran merupakan pembaruan biasa sejalan dengan verifikasi reguler di Iran," kata misi permanen Iran untuk organisasi-organisasi PBB di Wina melalui Twitter.

Baca juga: PM Israel Ingatkan Pemerasan Nuklir ala Iran

Namun, Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi menjelaskan bahwa dia memandang perkembangan itu dengan prihatin.

"Ini menggandakan peringatan. Hal ini tidak dangkal. Iran dapat melakukannya, tetapi jika Anda memiliki ambisi seperti itu, Anda harus menerima inspeksi. Itu perlu," kata Grossi.

Iran dan negara-negara besar sedang mencoba untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 bahwa Teheran membatasi program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi AS, UE, dan PBB.

Presiden AS saat itu, Donald Trump, meninggalkan kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi keras AS. Ini membuat marah Iran dan mengecewakan pihak lain seperti Inggris, Tiongkok, Prancis, Jerman, dan Rusia.

Pembicaraan tidak langsung minggu ini antara Teheran dan Washington tidak membuat kemajuan yang terlihat.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran pada hari Rabu menuduh Israel menyebarkan kebohongan untuk mempengaruhi pembicaraan. 

Baca juga: Israel Prihatin Amerika Serikat akan Cabut Sanksi terhadap Iran

Meskipun tidak jelas yang dimaksud juru bicara itu, seorang reporter yang berbasis di Tel Aviv untuk organisasi berita AS Axios pada Senin melaporkan bahwa Israel telah berbagi intelijen dengan Washington dan sekutu Eropa yang menduga Iran mengambil langkah-langkah teknis untuk mempersiapkan pengayaan uranium hingga kemurnian 90%, tingkat yang dibutuhkan untuk senjata nuklir.

Iran mengatakan program nuklirnya murni untuk tujuan damai. (France24/OL-14)

Baca Juga

AFP

Ukraina Minta Indonesia Bantu Muslim Tatar yang Menderita akibat Serangan Rusia

👤Ant 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:14 WIB
Menurut Hamianin, Muslim Tatar mendapat tekanan dari...
AFP/Lillian Suwanrumpha.

Ulama Top Taliban Tewas akibat Bom Bunuh Diri

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:07 WIB
Rahimullah Haqqani, yang baru-baru ini berbicara di depan umum mendukung anak perempuan diizinkan bersekolah, telah selamat dari setidaknya...
AFP/Gints Ivuskans.

Parlemen Latvia Tetapkan Rusia sebagai Negara Sponsor Terorisme

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 21:11 WIB
Anggota parlemen Latvia pada Kamis (11/8) menyatakan Rusia sebagai negara sponsor...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya