Kamis 23 September 2021, 09:00 WIB

Pasukan Junta Myanmar Bentrok dengan Pemberontak. Ribuan Orang Mengungsi

Nur Aivanni | Internasional
Pasukan Junta Myanmar Bentrok dengan Pemberontak. Ribuan Orang Mengungsi

AFP/Handout / ANONYMOUS
Warga berusaha memadamkan sebuah rumah yang terbakar akibat bentrokan antara pasukan pemberontak dan militer Myanmar.

 

RIBUAN orang telah mengungsi dari sebuah kota di Myanmar barat setelah berhari-hari pertempuran antara pembangkang antijunta dan militer, dengan militer mengebom rumah-rumah warga sipil.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak pemerintah Aung San Suu Kyi digulingkan militer, Februari lalu. Hal itu memicu pemberontakan nasional yang coba dihancurkan oleh junta.

Serangan terhadap pasukan junta meningkat setelah anggota parlemen yang digulingkan oleh para jenderal menyerukan "perang pertahanan rakyat", awal bulan ini.

Baca juga: Jokowi: Dunia Harus Serius Tangani Intoleransi, Konflik, Terorisme dan Perang

Juru Bicara Junta Zaw Min Thun, Selasa (21/9), mengatakan tentara bertempur dengan sekitar 100 anggota kelompok pertahanan lokal setelah disergap di Thantlang, Negara Bagian Chin yang terpencil dekat perbatasan India, 18 September lalu. Namun, dia tidak memberikan jumlah korban.

Warga mulai melarikan diri, Senin (20/9), setelah tentara mulai secara acak menembak jendela-jendela rumah di kota itu, menurut seorang penduduk setempat yang tidak mau disebutkan namanya.

"Hampir semua orang telah pergi," katanya, seraya menambahkan dia berlindung di desa terdekat dengan sekitar 500 orang, dan beberapa ratus sudah menuju ke India.

Thantlang memiliki populasi sekitar 7.500, menurut sensus terbaru.

Penduduk lain mengatakan dia melakukan perjalanan selama tiga hari dengan orangtuanya yang sudah lanjut usia untuk mencapai India setelah tentara mengebom rumahnya dan pertempuran meningkat di sekitar kota.

"Saya tidak pernah berpikir untuk lari dari rumah saya sendiri bahkan setelah militer mengebomnya... tetapi karena keadaan semakin memburuk... saya akhirnya harus melarikan diri," katanya kepada AFP tanpa menyebut nama.

Penduduk di seberang perbatasan di negara bagian Mizoram, India mengatakan sekitar 2.000 pengungsi tambahan telah tiba dari Negara Bagian Chin sejak 10 September. Beberapa mengatakan mereka telah melihat pesawat militer menjatuhkan bom ke sasaran di Chin.

Seorang penduduk desa Thingsai mengatakan kepada AFP melalui penerjemah bahwa pada 10 September penduduk desa mendengar suara tembakan dan bom di seberang perbatasan. Dan yang lain mengatakan penduduk desa melihat pesawat militer menjatuhkan bom.

Seorang pengungsi, yang menyeberang pada 15 September, mengatakan dia mengendarai sepeda selama tiga hari untuk sampai ke Mizoram. 

"Kami sangat ketakutan setelah pengeboman itu. Kami harus melarikan diri. Dua anak saya tetap di belakang untuk melawan militer dan melindungi rakyat kami," kata pria yang menolak disebutkan namanya.

Video dan gambar yang diterbitkan media menunjukkan bangunan di Thantlang yang mereka katakan telah dihancurkan oleh militer dan hewan peliharaan berkeliaran di jalan-jalan yang sepi.

Juru Bicara Militer Zaw Min Thun mengatakan 20 rumah dan sebuah gedung pemerintah telah hancur dalam kebakaran setelah bentrokan pada 18 September, tanpa menyebutkan penyebabnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, pejuang antijunta telah menyerang menara komunikasi milik militer Mytel di seluruh negeri, termasuk di negara bagian Chin.

PBB memperingatkan pertempuran baru di wilayah itu mengirim lebih banyak orang melarikan diri ke India, tempat mereka sangat membutuhkan makanan dan tempat tinggal.

Lebih dari 1.100 warga sipil tewas dan hampir 8.000 ditangkap sejak kudeta, menurut pengamat lokal. 

Junta telah membela perebutan kekuasaannya dengan menuduh kecurangan besar-besaran selama pemilihan umum pada akhir 2020 yang dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi dengan telak. (AFP/OL-1)

Baca Juga

AFP/Jeff J Mitchell - Pool/Getty Images

Sandra Mason, Presiden Pertama Barbados

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 30 November 2021, 13:00 WIB
Mason akan menggantikan posisi Ratu Elizabeth II sebagai pemimpin negara di kawasan Karibia itu, saat dia dilantik pada Selasa (30/11) WIB...
AFP/Remko de Waal

Polisi Belanda Tangkap Pasangan yang Kabur dari Karantina Covid-19

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 30 November 2021, 12:10 WIB
Kepolisian perbatasan Belanda mengatakan pasangan laki-laki Portugal dan perempuan Spanyol itu ditangkap di atas pesawat yang menuju...
AFP/STR

Tiongkok Janjikan Afrika 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 30 November 2021, 11:58 WIB
Janji Xi datang sebagai bagian dari forum antara Tiongkok dan negara-negara Afrika dengan penekanan pada perdagangan dan keamanan, di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya