Jumat 20 Agustus 2021, 07:45 WIB

Kematian akibat Covid-19 di Iran Lampaui 100.000 Kasus

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Kematian akibat Covid-19 di Iran Lampaui 100.000 Kasus

dok.mi
Ilustrasi virus korona

 

JUMLAH kematian akibat covid-19 di Iran melampaui 100.000 kasus pada Kamis (19/8).

Dalam 24 jam terakhir, 31.266 orang dinyatakan positif covid-19 dan 564 meninggal, menurut Kementerian Kesehatan. Angka tersebut membuat total infeksi menjadi 4.587.683 dan kematian menjadi 100.255 sejak pandemi dimulai.

Pejabat kesehatan Iran telah mengakui bahwa angka kementerian hampir pasti lebih kecil dari jumlah korban sebenarnya. Meski begitu, jumlah ini tetap membuat Iran menjadi negara Timur Tengah yang paling terpukul.

Sejak akhir Juni, Iran telah dilanda gelombang kelima infeksi, yang terburuk di negara itu, yang sebagian besar diduga akibat varian Delta yang lebih menular.

Infeksi harian telah mencapai rekor tertinggi beberapa kali bulan ini.

"Jumlah infeksi dan rawat inap telah stabil di 14 provinsi, tetapi kematian diperkirakan akan relatif meningkat dalam beberapa hari mendatang," kata wakil menteri kesehatan Iraj Harirchi kepada kantor berita Iran ISNA.

Langkah-langkah terbaru, yang berlaku secara nasional, termasuk larangan perjalanan pribadi antar provinsi hingga 27 Agustus serta penutupan gedung-gedung pemerintah, bank, dan toko-toko yang tidak penting hingga Sabtu.

Pada hari Kamis, ISNA melaporkan bahwa beberapa pengendara telah melewati pembatasan dengan naik bus dan menggunakan truk untuk mengangkut mobil mereka ke tujuan wisata seperti provinsi Gilan di pantai Laut Kaspia.

Pihak berwenang telah berulang kali menyalahkan meningkatnya jumlah infeksi pada perjalanan yang tidak perlu dan pelanggaran protokol kesehatan oleh warga.

Peraturan yang lebih ketat itu bertepatan dengan menjelang peringatan Asyura pada hari Kamis, ketika umat biasanya berduyun-duyun ke masjid dan tempat-tempat lain untuk ritual berkabung dan pertemuan lainnya.

Tetapi pembatasan tidak berlaku untuk prosesi yang diadakan di tempat terbuka.

"Perilaku masyarakat (pada) peristiwa dapat menentukan nasib dan masa depan korona di negara ini," kata Harirchi.

Iran telah menghindari penerapan penguncian penuh yang keras pada 83 juta penduduknya dan memilih menggunakan langkah yang lebih lunak seperti larangan perjalanan sementara dan penutupan bisnis.

Iran meluncurkan program vaksinasi pada Februari tetapi perkembangannya lebih lambat dari yang direncanakan pihak berwenang.

Tersedak oleh sanksi AS yang mempersulit pengiriman uang ke luar negeri, Iran mengatakan telah berjuang untuk mengimpor vaksin.

Pada hari Rabu, Presiden Ebrahim Raisi mengimbau Tiongkok dan Rusia untuk meningkatkan pengiriman vaksin mereka ke Iran.

Dalam panggilan telepon dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping, dia mengatakan dia berharap Beijing akan mempercepat pengadaan jutaan dosis yang dibeli.

Dalam panggilan terpisah dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dia mengatakan Iran meminta lebih banyak pengiriman selama keadaan khusus saat ini.

Lebih dari 16,2 juta orang telah diberi dosis vaksin pertama, tetapi hanya 5,2 juta yang menerima vaksin kedua, kata kementerian kesehatan pada Kamis.

Iran telah mengimpor total 25,5 juta dosis vaksin sejak 3 Februari, menurut angka departemen bea cukai yang dilaporkan oleh televisi pemerintah.

Selain Sinopharm Tiongkok, Iran mengelola vaksin Sputnik V Rusia, Bharat Biotech India, dan vaksin AstraZeneca Anglo-Swedia, menurut kementerian kesehatan.

Pihak berwenang juga telah menyetujui penggunaan darurat dua vaksin yang dikembangkan di dalam negeri, tetapi satu-satunya yang diproduksi secara massal, COVIran Barekat, kekurangan pasokan. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Berbagai Negara Catat Umumnya Pasien Rawat Inap belum Divaksin

Baca Juga

AFP/Ahmad Gharabli.

Ketua Parlemen Turki Kutuk Pengusiran Warga Palestina oleh Israel

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 25 Januari 2022, 21:11 WIB
Sentop menyatakan bahwa serangan terhadap status demografis dan hukum Jerusalem menjadi hambatan terbesar untuk mencari solusi dan...
AFP/Hazem Bader.

Israel Paksa Keluarga Palestina Angkat Kaki dari Rumah Mereka

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 25 Januari 2022, 21:00 WIB
Ratusan rumah Palestina di kota itu berada di bawah ancaman penggusuran paksa dan pembongkaran dengan dalih pembangunan tanpa...
 Fabrice COFFRINI / AFP

Tedros Jadi Calon Tunggal untuk Kembali Pimpin WHO

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 25 Januari 2022, 16:11 WIB
Tedros Adhanom Ghebreyesus, dokter spesialis malaria berusia 56 tahun itu telah menerima banyak pujian atas caranya memimpin WHO...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya