Rabu 21 April 2021, 05:48 WIB

Mantan Polisi Minneapolis Dinyatakan Bersalah atas Kematian George

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Mantan Polisi Minneapolis Dinyatakan Bersalah atas Kematian George

various sources / AFP
Mantan polisi Minneapolis Derek Chauvin dinyatakan bersalah dalam kasus kematian George Floyd dalam persidangan, Selasa (20/4/2021).

 

MANTAN polisi Minneapolis Derek Chauvin dijatuhi hukuman pada Selasa (20/4) atas pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan dalam penangkapan mematikan George Floyd.

Juri yang beranggotakan 12 orang memutuskan Chauvin (45) bertanggung jawab secara pidana atas kematian Floyd tahun lalu, setelah mempertimbangkan kesaksian dari 45 saksi. Termasuk para pengamat, pejabat polisi dan ahli medis selama tiga minggu. Para juri memulai musyawarah mereka pada Senin.

Juri termasuk empat wanita kulit putih, dua pria kulit putih, tiga pria kulit hitam, satu wanita kulit hitam dan dua wanita multiras, menurut catatan pengadilan.

Dalam konfrontasi yang terekam dalam video, Chauvin yang berkulit putih, mendorong lututnya ke leher Floyd, seorang pria kulit hitam berusia 46 tahun yang diborgol selama lebih dari sembilan menit pada 25 Mei 2020. Dan dia bersama tiga rekan perwira lainnya menangkap Floyd menuduh Floyd menggunakan uang palsu sebesar US$20 untuk membeli rokok di toko bahan makanan.

Kematian Floyd memicu protes terhadap rasisme dan kebrutalan polisi di banyak kota di Amerika Serikat dan di seluruh dunia tahun lalu.

Sementara sistem peradilan pidana dan juri AS telah lama memberikan kelonggaran dan perlindungan hukum kepada petugas polisi yang menggunakan kekerasan untuk menundukkan warga sipil. Juri dalam kasus ini menemukan bahwa Chauvin telah melewati batas dan menggunakan kekerasan yang berlebihan.

Di bawah pedoman hukuman Minnesota, Chauvin menghadapi 12 setengah tahun penjara karena hukuman pembunuhan sebagai pelaku kriminal pertama kali. Namun, jaksa penuntut dapat mengajukan hukuman yang lebih lama hingga maksimum 40 tahun jika Hakim Distrik Hennepin Peter Cahill, yang memimpin persidangan memutuskan bahwa ada faktor-faktor yang memberatkan.

Di Minnesota, narapidana biasanya meninggalkan penjara dengan pengawasan pembebasan setelah menyelesaikan dua pertiga dari hukuman mereka. Chauvin telah mengaku tidak bersalah atas tuduhan pembunuhan tersebut. Sebelumnya pada Selasa, Presiden AS Joe Biden telah berbicara melalui telepon dengan anggota keluarga Floyd.

"Mereka adalah keluarga yang baik, dan mereka menyerukan perdamaian dan ketenangan, tidak peduli apa putusannya. Saya berdoa agar putusan itu adalah putusan yang tepat, yang saya pikir itu luar biasa dalam pandangan saya. Saya tidak mengatakan bahwa kecuali juri diasingkan sekarang, tidak ada yang mendengar saya mengatakan itu," kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih.

Persimpangan ras dan penegakan hukum telah lama menjadi perdebatan di Amerika Serikat, yang digarisbawahi oleh serangkaian insiden mematikan yang melibatkan petugas polisi kulit putih dan orang kulit hitam di sejumlah kota di Amerika dalam beberapa tahun terakhir.

Departemen Kepolisian Minneapolis memecat Chauvin dan tiga petugas lainnya sehari setelah penangkapan Floyd. Tiga orang lainnya akan menghadapi persidangan akhir tahun ini atas tuduhan membantu dan bersekongkol dalam kematian Floyd.

Saksi pakar medis

Seorang ahli jantung, ahli paru, ahli toksikologi dan ahli patologi forensik adalah ahli medis yang dipanggil oleh jaksa untuk bersaksi bahwa video dan hasil otopsi mengonfirmasi Chauvin membunuh Floyd dengan menekan tubuhnya ke jalan dengan cara yang membuatnya kekurangan oksigen.

Pembela berpendapat bahwa Chauvin akan berperilaku seperti petugas polisi umumnya dalam keadaan ini, dan berusaha meningkatkan keraguan tentang penyebab kematian Floyd dengan mengatakan penyakit jantung atau bahkan asap knalpot dari mobil polisi terdekat mungkin menjadi faktornya.

Darnella Frazier, remaja yang dipanggil jaksa sebagai saksi mengungkapkan kepada juri bahwa ia membawa sepupunya yang berusia sembilan tahun ke toko kelontong Cup Foods malam itu untuk membeli makanan ringan.

Frazier menggunakan ponselnya untuk merekam video yang menggambarkan cobaan berat Floyd. Video ini tersebar dan memicu protes warga. Dalam video itu terdengar suara Floyd menangis menyebut ibunya. Ia kemudian mengatakan kepada petugas bahwa dia tidak bisa bernapas. Akhirnya Chauvin mengangkat lututnya untuk memungkinkan paramedis menempatkan tubuh lemas Floyd ke atas tandu. Saksi mata lain menggambarkan kengerian dan trauma yang tersisa saat menyaksikan Floyd mati di depan mereka.

baca juga: George Floyd

Sepanjang persidangan, Chauvin mengenakan setelan jas dan membuat catatan pada notes kuning sambil duduk di samping pengacaranya Eric Nelson. Anggota keluarga Floyd secara bergiliran menghadiri persidangan, meskipun beberapa mencoba mengalihkan pandangan mereka ketika video kematian Floyd, yang direkam dari berbagai sudut diputar ulang ke anggota juri.

Usai persidangan para juri langsung diperintahkan untuk diasingkan di tempat yang tidak diketahui publik untuk bermusyawarah dan menghasilkan keputusan untuk menghukum Chauvin. (Straitstimes/OL-3)

 

Baca Juga

AFP/Pedro Rocha.

Adu Argumen Anggota Parlemen Italia tentang RUU Homofobia

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 23:55 WIB
Di Italia yang secara tradisional Katolik, Vatikan secara historis memiliki pengaruh besar, tetapi tetap relatif tenang ketika parlemen...
AFP/Alessandra Tarantino.

Vatikan Protes terhadap Rancangan UU Homofobia Italia

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 23:48 WIB
Aturan itu berusaha menghukum tindakan diskriminasi dan hasutan untuk melakukan kekerasan terhadap kaum gay, lesbian, transgender, dan...
abc.net.au

Duterte Ancam Bakal Penjarakan Penolak Vaksin

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 22 Juni 2021, 21:00 WIB
Pernyataan Duterte bertentangan dengan pejabat pemerintah yang mengatakan bahwa meski masyarakat diminta untuk bersedia...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kereta Api Makassar-Parepare Membangun Ekonomi dan Peradaban

Belanda pernah membuat jalur kereta api Makassar-Takalar, namun sejak Jepang berkuasa jalur itu dibongkar. Dan baru era sekarang, Sulawesi Selatan kembali memiliki jalur  kereta api

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya