Rabu 14 April 2021, 15:30 WIB

Aktivis Anti-Kudeta Militer Myanmar Gelar Protes 'Berdarah'

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Aktivis Anti-Kudeta Militer Myanmar Gelar Protes

Handout / FACEBOOK / AFP
Seorang demonstran menggambar tiga jari dengan cat merah sebagai bagian demonstrasi 'Serangan Berdarah' di Shwebo, Myanmar, Rabu (14/4).

 

PARA penentang pemerintahan militer di Myanmar memercikkan cat berwarna merah pada Rabu (14/4), hari kedua liburan tahun baru tradisional.

Aktivis menyerukan serangan cat berdarah dan masyarakat menanggapinya dengan memercikkan noda merah di jalan, pada tanda di luar kantor pemerintah dan di kaus oblong, menurut gambar yang diunggah di media sosial.

Beberapa orang berbaris dengan tanda-tanda yang menyerukan pembebasan pemimpin pemerintah yang digulingkan, Aung San Suu Kyi.

Dia telah ditahan sejak kudeta 1 Februari dengan berbagai tuduhan termasuk melanggar tindakan rahasia resmi yang membuatnya dipenjara selama 14 tahun. Pengacaranya telah membantah tuduhan terhadapnya.

"Tolong selamatkan pemimpin, masa depan, harapan kami," seru sebuah tanda dengan foto Suu Kyi yang dipegang oleh seorang wanita muda yang sedang berbaris di kota kedua Mandalay.

Liburan Tahun Baru selama lima hari, yang dikenal sebagai Thingyan, dimulai pada Selasa (13/4) tetapi para aktivis pro-demokrasi membatalkan perayaan umum, yang mencakup penyiraman air dengan semangat tinggi di jalan-jalan, untuk fokus pada kampanye melawan para jenderal yang merebut kekuasaan.

Militer mengatakan protes mereda. Aktivis telah merencanakan pertunjukan pembangkangan yang berbeda setiap hari selama liburan, yang berakhir pada Sabtu (17/4).

Kudeta telah menjerumuskan Myanmar ke dalam krisis setelah 10 tahun langkah tentatif menuju demokrasi dengan protes harian dan pemogokan oleh pekerja di banyak sektor yang telah membuat ekonomi macet.

Kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya khawatir tindakan keras militer terhadap protes berisiko meningkat menjadi konflik sipil seperti yang terlihat di Suriah dan meminta pembantaian tersebut agar dihentikan.

Sebuah kelompok aktivis Myanmar, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, mengatakan pasukan keamanan telah membunuh 710 pengunjuk rasa sejak penggulingan pemerintah Suu Kyi.

Kudeta juga telah menghidupkan kembali permusuhan dalam perang lama antara militer dan pasukan etnis minoritas yang memperjuangkan otonomi di daerah perbatasan.

Pasukan pemerintah menderita banyak korban dalam serangan terhadap pasukan etnis Kachin di utara, kelompok media Myanmar Now melaporkan. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

Baca Juga

alamy.com

Universitas yang Didirikan Jack Ma Berganti Nama

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 19 Mei 2021, 01:09 WIB
Hupan University yang didirikan oleh pendiri raksasa e-dagang Alibaba, Jack Ma, berganti nama, demikian media Tiongkok, Selasa...
forbes.com

Maskapai Amerika Wajibkan Tes Covid-19 untuk Tujuan Italia

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 19 Mei 2021, 00:19 WIB
Pemerintah Italia melonggarkan sejumlah pembatasan dan persyaratan perjalanan terkait COVID-19 dalam upaya meningkatkan pariwisata musim...
politico.eu

Emmanuel Macron Gelar KTT Bahas Pemulihan Ekonomi Afrika

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Mei 2021, 23:56 WIB
Untuk menemukan cara membiayai ekonomi Afrika yang dirugikan oleh pandemi COVID-19 dan membahas penanganan hutang miliaran dolar di benua...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Berebut Fulus dari JAKARTA

Jawa Barat menjadi primadona pariwisata bagi warga Jakarta. Namun, sejak pembangunan jalan tol dan terhubung dengan tol trans-Jawa
menyebabkan fulus wisatawan Jakarta terbelah.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya