Kamis 25 Februari 2021, 14:29 WIB

Alami Rugi, Qantas Tak Layani Penerbangan Penumpang Hingga Oktober

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Alami Rugi, Qantas Tak Layani Penerbangan Penumpang Hingga Oktober

Saeed KHAN / AFP
Pesawat maskapai Qantas berjejar di Bandara Internasional Melbourne, Australia.

 

MASKAPAI penerbangan Australia Qantas melaporkan penurunan pendapatan sebesar US$5,5 miliar selama paruh kedua tahun 2020. Perusahaan tersebut juga mengumumkan bahwa penerbangan penumpang internasional tidak akan tersedia hingga Oktober 2021 karena pandemi terus menghancurkan industri.

Qantas mengalami kerugian sebesar A$ 1,1 miliar dalam enam bulan hingga 31 Desember 2020, dengan kerugian hukum meningkat menjadi A$ 1,5 miliar.

"Angka-angka ini mencolok, tetapi tidak akan mengejutkan," kata CEO Qantas Alan Joyce.

"Setahun lalu, tidak ada dari kami yang tahu seberapa besar dampak Covid-19 terhadap dunia, atau pada penerbangan. Ini jelas lebih buruk dari yang diperkirakan siapa pun.”

"Penutupan perbatasan berarti kami kehilangan hampir 100% penerbangan internasional kami dan 70% penerbangan domestik kami. Tiga perempat dari pendapatan kami, sekitar A$7 miliar, ikut serta,” tambahnya.

Joyce mencatat bahwa perusahaan telah mengalami penurunan pendapatan sebesar A$4 miliar selama paruh pertama tahun 2020, sehingga total dampak pandemi menjadi A$11 miliar.

"Itu jumlah yang sangat besar, mungkin jumlah yang lebih besar daripada yang dialami perusahaan lain di Australia karena covid-19," tuturnya dalam konferensi pers.

Joyce menunda dimulainya kembali penerbangan penumpang internasional yang diperkirakan dari Juli hingga akhir Oktober 2021. Biaya mempertahankan pesawat-pesawat itu di darat sebagian besar diimbangi oleh peningkatan operasi kargo.

Dengan keberhasilan Australia dalam menahan pandemi, Qantas menandai kembalinya kapasitas domestik sebelum virus korona hingga 60% pada akhir Maret dan 80%n pada akhir Juni.

Qantas telah membukukan kerugian US$1,9 miliar untuk tahun yang berakhir pada 30 Juni 2020 karena pandemi virus korona menghantam ekonomi global.

Joyce mengatakan, total 8.500 karyawan akan kehilangan pekerjaan mereka karena krisis, dan 7.500 lainnya akan tetap ditangguhkan sampai dimulainya kembali penerbangan internasional.

Sekitar 100 pesawat juga telah diistirahatkan sebagai bagian dari pengurangan biaya A$10 miliar dan upaya restrukturisasi yang menurut Qantas akan menghemat A$1 miliar setahun mulai tahun 2023. (Aiw/CNA)/OL-09)

Baca Juga

AFP/Atta Kenare.

Ebrahim Raisi Raih 62% Suara dalam Partisipasi Pilpres Terendah

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 21:36 WIB
Di tempat kedua dengan selisih lebar ialah ultrakonservatif Mohsen Rezai, mantan komandan Korps Pengawal Revolusi Islam, yang meraih...
AFP/Joel Saget

Kurang Dosis, Sebagian Negara Miskin Tangguhkan Vaksinasi Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 19:45 WIB
Kekurangan sering kali membuat orang yang telah menerima satu dosis vaksin covid-19 harus menunggu terlalu lama sebelum mendapatkan...
AFP/Iranian Presidency.

Presiden Terpilih Iran Ebraham Raisi si Juaranya Orang Miskin

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 19:31 WIB
Bagi pendukung setianya, dia harapan terbaik Iran untuk melawan Barat dan membawa bantuan dari krisis ekonomi yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pungli Tetap Marak Pak Satgas!

Pungli di berbagai layanan publik terus menjadi masalah yang dialami masyarakat, bahkan di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya