Kamis 03 September 2020, 09:55 WIB

Inggris: Rusia harus Jelaskan Alasan Navalny Diracun Novichok

Muhamad Fauzi | Internasional
Inggris: Rusia harus Jelaskan Alasan Navalny Diracun Novichok

AFP
Pemimpin Oposisi Rusia Alexei Navalny

 

INGGRIS menegaskan bahwa Rusia harus menjelaskan mengapa Alexei Navalny, pengkritik Presiden Vladmir Putin, diracun dengan zat saraf jenis Novichok.

Inggris mengatakan penggunaan kembali senjata kimia itu adalah tindakan yang tidak dapat diterima.

Tes toksikologi yang dilakukan di laboratorium militer Jerman terhadap sampel darah Navalny menghasilkan apa yang disebut Jerman sebagai "bukti tegas" bahwa Navalny diracuni dengan Novichok.

Baca Juga: Jerman Temukan Bukti Kuat Navalny Diracun Novichok

"Pemerintah Rusia punya kasus yang jelas untuk dijawab. Harus menjelaskan tentang apa yang terjadi pada Navalny," kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab dalam pernyataan, Kamis (3/9).

"Benar-benar tidak dapat diterima bahwa senjata kimia terlarang ini kembali digunakan, dan sekali lagi kami melihat kekerasan diarahkan terhadap tokoh oposisi terkemuka Rusia."

Inggris mengatakan Rusia menggunakan Novichok untuk meracuni mantan mata-mata Sergei Skripal dan putrinya di Kota Salisbury di Inggris pada 2018. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Raja Arab Saudi Pecat Dua Pangeran Kerajaan

Baca Juga

AFP/Khaled DESOUKI

Kebakaran Gereja di Mesir Tewaskan 41 Orang

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 15 Agustus 2022, 05:45 WIB
Kebakaran, yang disebut terjadi karena korsleting listrik, terjadi di gereja Abu Sifin di Imbasa, distik Giza di...
AFP

Taliban Ingkar Janji, Perempuan Taliban Gelar Demonstrasi

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 23:33 WIB
Hingga saat ini, hak-hak perempuan di Afghanistan cenderung terabaikan, terutama dalam bidang pendidikan dan...
AFP/EDUARDO MUNOZ

Penikam Rushdie Simpatisan Iran

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 12:45 WIB
Matar menikam Rushdie tepat di leher dan dadanya pada Jumat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya