Senin 16 Januari 2023, 13:08 WIB

Berikan Mainan Sesuai Perkembangan Anak

M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora
Berikan Mainan Sesuai Perkembangan Anak

MI/DHIKA KUSUMA WINATA
Anak-anak menikmati permainan tradisional pada kegiatan #JamMainKita di kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta.

 

MEMILIH mainan pada anak zaman sekarang harus tepat dan sesuai dengan perkembangan usianya. Akan sangat berbahaya apabila orang tua melepas anak berkutat dengan mainannya tanpa adanya pengawasan dan bimbingan dari orang tua.

Ketua Umum IDAI Dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA(K) mengatakan permainan anak-anak saat ini bergeser ke arah daring dan terjebak pada adiksi gawai.

Baca juga: Jejak Perjuangan dalam Lukisan Pengantin Revolusi

"Bahkan anak dapat begadang semalaman bahkan berhari-hari bermain di warnet. Sehingga ini tidak sehat lagi dan butuh edukasi untuk orang tua dan anak yang butuh stimulasi dari kognitif serta sikomotornya," kata dr Piprim dalam konferensi pers secara daring, Minggu (15/1).

"Sehingga bisa didrong permainan-permainan yang sedang tren. Tapi juga ditanamkan poin asuh dalam permainan anak," tambahnya.

Ketua Bidang 3 Pengurus Pusat IDAI Dr dr Bernie Endyani Medise, SpA(K) mengatakan terdapat unsur penting bagi perkembangan anak baik fisik, emosi, mental, intelektual, kreativitas, dan sosial.

Manfaat bermain bagi anak dan remaja antara lain membantu perkembangan kemampuan berpikir, emosi, sosial, dan fisik anak, membantu mengembangkan kreativitas dan imajinasi anak. Bermain bersama dengan orang tua atau teman akan mengembangkan kemampuan berinteraksi, berkomunikasi, dan sosial serta emosi.

Kemudian mengembangkan kemampuan problem solving dalam bermain. Belajar menunggu giliran, bernegosiasi dengan teman, dan menyelesaikan permasalahan yang ada di antara teman.

"Kegiatan fisik sehingga melatih ketrampilan fisik dan merupakan salah satu strategi pencegahan obesitas pada anak," ujar dr Bernie.

Dalam memilih mainan dan permainan untuk anak harus selalu memperhatikan aspek keamanan, keselamatan, dan kesehatan.

Direkomendasikan harus seusai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) mengenai keamanan mainan. Mainan untuk anak di bawah usia 3 tahun seharusnya tidak memiliki bagian kecil yang dapat menyebabkan risiko tertelan, tersedak, dan aspirasi pada anak.

"Untuk anak balita, berikan mainan khusus bagi anak balita yang dirancang untuk merangsang berbagai kemampuan dasarnya. Sesuai dengan perkembangan fisik, mental, dan sosial anak,"

Diharapkan juga mainan bersifat multifungsi, satu mainan diharapkan dapat memberikan berbagai variasi mainan sehingga stimulasi yang didapat anak juga lebih beragam dan dapat melatih problem solving, seperti permainan puzzle, lego, dan lainnya .

Dapat membantu melatih konsep-konsep dasar seperti mengenal bentuk, warna besaran, juga melatih motor halus Serta melatih ketelitian dan ketekunan, dan selalu kreatif lewat berbagai variasi erbagai varias mainan yang dapat dilakukan.

Dalam memilih alat permainan hendaknya disesuaikan dengan usia anak. Jika anak usia 0-2 tahun atau pada fase awal anak memiliki kemampuan yang didominasi oleh sensor motor pada otak, sehingga akan lebih efektif jika kita memberikan mainan pada anak dengan wujud yang lebih mencolok seperti warna, bau, tekstur, dan mainan yang menggunakan eskpresi juga dapat menjadi salah satu alternatifnya.

Kemudian usia 3-6 tahun anak sudah mulai tertarik untuk bereksplorasi sehingga permainan yang memancing minat petualangan mereka akan sangat mendukung minat anak, mendorong rasa percaya diri anak sehingga mereka tidak ragu mengeksplorasi hal baru.

Usia prasekolah, pada fase ini yang dibutuhkan anak adalah jenis permainan yang dapat mengembangkan rasa kerja sama dan kemampuan sosialisasi mereka.

"Hal ini sangat diperlukan oleh anak karena mereka akan membutuhkan kemampuan untuk bersosialisasi dengan lingkungan barunya di sekolah,"

Kemudian pada usia sekolah, permainan yang cocok untuk anak-anak adalah permainan yang memiliki kemampuan untuk merangsang kemampuan peran, ketangkasan, dan kreativitas pada anak. Memilih mainan yang tepat untuk anak berarti mendukung kesempatan mereka untuk belajar dengan lebih efektif dan efisien sesuai usia anak.

Usia remaja dimulai 10 hingga 18 tahun, terjadi peningkatan kecepatan daya pikiran, memori spasial, kemampuan perencanaan, penyelesaian masalah, kemampuan untuk mengerti pikiran orang lain, dan perbaikan regulasi emosi.

"Pentingnya pendampingan orang tua. Pemilihan mainan untuk anak secara bijak juga dapat membantu mereka untuk memiliki hidup yang lebih seimbang ke depannya," tuturnya.

"Orang tua memiliki peran yang cukup penting dalam menentukan dan memilih mainan yang tepat untuk anak baik untuk aspek keamanan dan kesesuaian permainan," pungkasnya. (OL-6)

Baca Juga

Dok MI

KemenPPPA Sebut Perkawinan Anak di Indonesia Sudah Mengkhawatirkan

👤Dinda Shabrina 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:41 WIB
Lebih banyak disebabkan oleh faktor pemohon perempuan sudah hamil terlebih dahulu dan faktor dorongan dari orangtua yang menginginkan anak...
HO

Kemenag Gelar Pelatihan Kurikulum Merdeka Melalui MOOC Pintar

👤Widhoroso 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:33 WIB
KEMENTERIAN Agama (Kemenag) melalui Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat kembali menyelenggarakan...
ANTARA

Terdapat 3 Provinsi dengan Penurunan Stunting Paling Signifikan

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Jumat 27 Januari 2023, 17:19 WIB
Prevalensi angka stunting juga bisa ditekan di daerah dengan populasi terbanyak di Indonesia di antaranya Jawa Barat dari 24,5% menjadi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya