Kamis 22 September 2022, 21:30 WIB

Allah Al-Lathif Maha Lembut dalam Ilmu dan Tindakan

Mediaindonesia.com | Humaniora
Allah Al-Lathif Maha Lembut dalam Ilmu dan Tindakan

DOK Instagram.
Tulisan Arab Al-Lathif.

 

AL-LATHIF ialah salah satu nama terindah atau asmaul husna milik Allah SWT. Secara bahasa, asmaul husna Al-Lathīf berarti Zat Yang Maha Lembut. 

Imam Al-Ghazali menjelaskan bahwa makna asmaul husna Al-Lathīf mencakup ilmu dan tindakan Allah SWT. Untuk pemahaman lebih dalam tentang asmaul husna Al-Lathif, berikut penjelasannya yang dilansir dari @limofficial_lirboyo di Instagram. 

Ilmu Allah

Al-Lathīf dari segi ilmu punya arti bahwa Allah SWT ialah zat yang mengetahui segala kemaslhatan hingga unsur-unsurnya yang paling kecil serta yang paling samar. Tidak ada perkara samar melainkan Allah SWT mampu menyingkapnya.

Bahkan, di hadapan Allah SWT perkara yang jelas tidak berbeda dari perkara yang samar. Kedua kondisi itu sama-sama jelas, tiada yang tersembunyi. 

Tindakan Allah

Sedangkan, makna Al-Lathīf dari segi tindakan ialah Allah SWT menyampaikan kemaslahatan-kemaslahatan kepada yang dikehendaki-Nya dengan cara yang lembut dan perlahan, tidak kasar dan mendadak. Kita bisa melihat contoh tindakan lembut Allah SWT dalam proses penciptaan manusia.

Allah SWT menciptakan janin, yang merupakan calon manusia, dalam ruang yang sempit dan gelap bernama rahim, serta menjaganya. Janin tersebut memperoleh makanan lewat perantara jalinan tali pusar yang menghubungkannya dengan sang ibu. 

Setelah dilahirkan, makanan yang berupa air susu ibu diperolehnya dengan mengisap puting usus sang ibu. Dalam hal ini, bayi melakukannya begitu saja tanpa mencontoh dan tanpa diajarkan terlebih dahulu. 

Penciptaan gigi

Lembut tindakan Allah SWT dapat kita lihat juga dalam penciptaan gigi manusia. Ketika dilahirkan, bayi manusia belum memiliki gigi. Ini berhubungan dengan makanan yang bisa dikonsumsi bayi ketika itu, yakni air susu ibu.

Baca juga: Asmaul Husna: Allah Al-Khabir Maha Mengetahui yang Batin 

Gigi tidak dibutuhkan untuk mengisap air susu ibu. Barulah gigi diciptakan beberapa bulan sesudahnya manakala telah dibutuhkan dengan beragam bentuk dan posisi yang selaras dengan fungsi masing-masing. 

Gigi geraham yang berada di bagian belakang berguna untuk mengunyah dan menggiling makanan. Gigi taring dengan bentuknya yang tajam berfungsi untuk menyobek makanan. Gigi seri yang berada di bagian depan bermanfaat mengigit, memotong, dan menahan makanan. (OL-14)

Baca Juga

Dok. Daus Rojali

Daus Rojali, PMI Guru Seni di Vietnam Raih Penghargaan di Kompetisi Vlog "Bekerja di Negeri Orang" 

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 26 September 2022, 09:31 WIB
"Saya pikir pekerjaan sebagai guru seni tidak terlalu penting bagi orang lain, tapi ternyata video vlog saya justru terpilih sebagai...
ANTARA/Dedhez Anggara

Mitos dan Persepsi Pengaruhi Penggunaan Alat Kontrasepsi

👤Basuki Eka Purnama 🕔Senin 26 September 2022, 08:00 WIB
Hasto juga membantah bahwa alat kontrasepsi dapat mempengaruhi gairah seksual...
ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Menteri Johnny akan Hadiri ITU PP 2022 untuk Pencalonan ITU Council dan Anggota RRB

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 26 September 2022, 07:43 WIB
Khusus untuk pencalonan kandidat Indonesia di RRB Region Asia Pasifik, Pemerintah Indonesia juga akan meminta dukungan dari negara-negara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya