Rabu 27 Juli 2022, 19:36 WIB

Kemenkes: Belum Ditemukan Kasus Monkeypox di Indonesia

Dinda Shabrina | Humaniora
Kemenkes: Belum Ditemukan Kasus Monkeypox di Indonesia

AFP
Potret kamar isolasi untuk pasien cacar monyet di Ahmedabad, India.

 

KEMENTERIAN Kesehatan (Kemenkes) memastikan bahwa hingga saat ini, belum ditemukan kasus konfirmasi cacar monyet (monkeypox) di Tanah Air.

"Sampai saat ini, belum ditemukan kasus monkeypox di Indonesia. Sebelumnya, ada 9 kasus yang diduga terinfeksi Monkeypox. Setelah dilakukan pemeriksaan PCR, 9 orang tersebut dinyatakan negatif Monkeypox,” jelas Juru Bicara Kemenkes Mohammad Syahril dalam konferensi pers, Rabu (27/7).

Namun, berbagai upaya mitigasi dilakukan Kemenkes untuk mengantisipasi penyebaran kasus monkeypox di Indonesia. Seperti, memperkuat pemeriksaan surveilans di pintu masuk negara, baik darat, laut maupun udara.

Baca juga: Menkes: Vaksin Cacar Mujarab Lindungi dari Risiko Cacar Monyet

Lalu, meminta seluruh dinas kesehatan tingkat provinsi dan kabupaten/kota, laboratorium, rumah sakit, hingga puskesmas untuk meningkatkan kewaspadaan. Terutama, setelah penetapan monkeypox sebagai PHEIC oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Kemenkes, lanjut Syahril, telah menyiapkan dua laboratorium rujukan pemeriksaan kasus monkeypox. Rinciannya, Pusat Studi Satwa Primata LPPM IPB dan Laboratorium Penelitian Penyakit Infeksi Prof. Sri Oemiyati BKPK.

Untuk pencegahan, masyarakat diimbau meningkatkan kewaspadaan diri dengan disiplin protokol kesehatan. Misalnya, menghindari kerumunan, mencuci tangan dengan sabun, menggunakan masker, serta membudayakan perilaku hidup bersih.

Baca juga: Kemenkes Siapkan Skenario agar Monkeypox Tidak Menyebar

Protokol kesehatan dikatakannya masih menjadi cara paling ampuh untuk mencegah monkeypox. Sebab, karakteristik penyakit tersebut hampir mirip dengan covid-19, yakni self limiting disease. Dalam artian, bisa sembuh sendiri dengan gejala yang muncul sekitar 2-4 minggu.

Meski gejalanya cenderung ringan, bahkan pasien bisa sembuh sendiri, namun monkeypox menjadi penyakit derajat berat dan berpotensi menyebabkan komplikasi, seperti infeksi sekunder, sepsis dan ensefalitis.

“Apabila mengalami gejala demam dan ruam, harap memeriksakan diri ke fasilitas layanan kesehatan terdekat," tandasnya.(OL-11)

Baca Juga

Ist

Keterbukaan dan Sikap Kritis Kunci Pulih dari Intoleransi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:40 WIB
Proses radikalisasi seringkali masuk akibat keterbukaan yang tidak diiringi sikap kritis. Hal ini mengingat strategi infiltrasi kelompok...
Antara

Cegah Kasus PMK Meluas, Pemerintah Impor 14 Juta Dosis Vaksin

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:37 WIB
Pemerintah juga melakukan percepatan vaksinasi pada hewan ternak sehat, namun berada di wilayah yang berstatus wabah...
Medcom.id/Ahmad Garuda

Mau Buat SIM C, Ini Syarat dan Biayanya

👤Mesakh Ananta Dachi 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 22:54 WIB
Apabila anda ingin segera mengendarai kendaraan, terutama sepeda motor, ketahui apa saja syarat dan berapa biaya pembuatan SIM...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya