Rabu 06 Juli 2022, 09:20 WIB

Sakit Kepala jadi Gejala Dominan Subvarian BA.4 dan BA.5

Atalya Puspa | Humaniora
Sakit Kepala jadi Gejala Dominan Subvarian BA.4 dan BA.5

MI/RAMDANI
Warga mengikuti vaksinasi Covid-19 dosis ketiga saat Car Free Day (CFD), di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (19/6/2022).

 

UMUMNYA, orang yang terinfeksi covid-19 akan mengalami gejala flu, demam hingga batuk. Gejala-gejala itu banyak ditemukan pada covid-19 varian delta dan omikron. Namun, ada gejala berbeda yang timbul akibat subvarian omikron BA.4 dan BA.5 yang yang tengah mendominasi saat ini. Berdasarkan survei yang dilakukan ZOE Health Study, sebanyak 69% pasien covid-19 mengeluhkan sakit kepala. 

Hal itu dibenarkan oleh Dokter Spesialis Neurologi dari Rumah Sakit Atma Jaya Jakarta, Andre. Ia mengungkapkan, sakit kepala pada covid-19 disebabkan karena virus Sars-CoV-2 dapat menyebabkan reaksi inflamasi di area peka nyeri di kepala seseorang seperti kulit kepala, pembuluh darah dan selaput pembungkus otak.

"Sehingga jika ada virus masuk dan tubuh melakukan perlawanan sebagai sistem pertahanan tubuh bisa muncul gejala nyeri kepala," kata Andre saat dihubungi, Senin (4/7).

Baca juga: Waspada Covid BA4 dan BA5, Legislator Dorong Vaksinasi Booster Ditingkatkan

Baca juga: Honorer Satpol PP Se-Sumsel Minta Diangkat Jadi ASN

Andre mengungkapkan, nyeri sakit kepala yang disebabkan oleh covid-19 pun tidak memiliki gambaran spesifik. Sakit kepala itu bisa terasa seperti tertekan atau berdenyut, atau mungkin bisa juga sakit di kedua sisi kepala. Selain itu, derajat nyeri kepala yang dialami masing-masing orang pun berbeda. Bergantung pada beratnya perjalanan penyakit seseorang. "Sehingga dokter perlu melakukan pemeriksaan menyeluruh dan mendetail," imbuh dia.

Saat ini, belum ada obat spesifik yang bisa mengobati nyeri kepala akibat covid-19. Ia menyatakan, tata laksana yang dilakkukan saat ini masih berupa terapi simptomatis, bisa dengan memberikan pain killer oral untuk nyeri kepala ringan, hingga pain killer injeksi yang diberikan untuk sakit kepala gejala berat. 

Bagi orang yang mengalami sakit kepala berkepanjangan lebih dari tiga hari meskipun telah diberikan obat, Andre menyarankan untuk melakukan pemeriksaan ke dokter agar diberikan perawatan. "Tujuan perawatan selain mengatasi nyeri kepala, juga mencari kemungkinan penyebab lainnya," ucapnya.

Ia menyatakan, sebagian orang yang mengalami gejala nyeri kepala saat covid-19 bisa berkepanjangan atau long covid-19. Hal itu berpotensi menyebabkan gangguan kognitif dpada seseorang. "Untuk itu, meskipun seseorang telah terbebas dari covid-19 namun masih memiliki gejala, perlu penanganan lanjutan agar tidak menyebabkan dampak jangka panjang," pungkas dia. (H-3)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Galih Pradipta

HUT RI ke-77, Menpora Harap Bangsa Indonesia Makin Optimistis Hadapi Tantangan

👤 Rifaldi Putra Irianto 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 10:41 WIB
Menurut Menpora, 77 tahun kemerdekaan Indonesia, maka harapan Indonesia ke depan terbentang luas, walaupun sekarang ini tantangannya tidak...
ANTARA FOTO/Sigid K

Pasukan Berkebaya Iringi Kirab Bendera Merah Putih dari Monas ke Istana

👤Indriyani Astuti 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 09:41 WIB
Mereka mengapit Tim Purna Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) Duta Pancasila yang bertugas membawa duplikat Bendera Negara Sang...
ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani

Terbanyak di Dunia, 3.000 Pustaka Bergerak Tersebar Hingga ke Daerah

👤Faustinus Nua 🕔Rabu 17 Agustus 2022, 09:01 WIB
 Tidak kurang dari 3.000 pustaka bergerak sudah tersebar hingga ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya