Selasa 31 Mei 2022, 22:17 WIB

Simulator Kapal Karya Anak Bangsa Masuk E-Katalog, Pemerintah Dorong Pembelian Produk Lokal

Mediaindonesia.com | Humaniora
Simulator Kapal Karya Anak Bangsa Masuk E-Katalog, Pemerintah Dorong Pembelian Produk Lokal

Dok. Kemendikbudristek
Dirjen Vokasi kemendikbudristek WIkan Sakarinto menunjukkan simulasi kapal atau ship simulator karya anak banga

 

LEMBAGA Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) telah memasukkan ship simulator karya anak bangsa yang diproduksi Balai Besar Pengembangan Penjaminan Mutu Pendidikan Vokasi Bidang Mesin dan Teknik Industri (BBPPMPV-BMTI) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) ke dalam E-katalog. 

Ship simulator atau simulator kapal itu digunakan untuk mendukung proses pembelajaran siswa di Sekolah Menengah Kejuruan Kemaritiman.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Wikan Sakarinto, mendorong pemerintah daerah (pemda) untuk mendukung hasil riset vokasi dengan membeli ship simulator karya anak bangsa satuan pendidikan bidang kemaritiman, kelautan, dan perkapalan. 

"Kami sangat berharap dan mendorong pemda yang memiliki SMK Kemaritiman dan sejenisnya itu mengalokasikan DAK (Dana Alokasi Khusus) Fisiknya untuk membeli produk ini," ujar Wikan pada Business Matching Tahap III, di Jakarta, Selasa (31/5).

Wikan mengatakan, pembelian produk dalam negeri ini memiliki beberapa kelebihan. Selain harganya yang jauh lebih murah, kualitasnya juga tidak kalah dari produk luar negeri. "

"Sebelumnya SMK Kemaritiman melakukan impor ship simulator dengan harga yang mahal. Sekarang SMK bisa membeli ship simulator yang jauh lebih murah, yaitu produk BMTI yang didukung SMK. Ini karya anak bangsa," tuturnya.

Ship simulator karya anak bangsa ini dibandrol dengan harga Rp500 juta untuk simulator dengan mode pandangan kapal 90 derajat dan Rp2,1 miliar untuk mode pandangan 180 derajat dengan full badan kapal. 

“Harga ini jauh lebih murah dibandingkan dengan mengimpor ship simulator dari luar, dengan kualitas yang sama harganya Rp4,7 miliar. Jadi, harapannya pemda alokasi DAK Fisiknya untuk ini, karena jauh lebih murah dan ini milik kita sendiri," kata Wikan.

Baca juga : Kompetensi Keperawatan Lulusan FIK UMJ Diakui Masyarakat

Wikan menjelaskan, di dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 70 Tahun 2013 dijelaskan bahwa setiap lembaga pendidikan bidang kemaritiman wajib memiliki ship simulator untuk proses pembelajaran. 

“Jadi sebetulnya, ini sudah dikunci oleh pemangku kepentingan kita. Jadi tak ada lagi alasan bagi sekolah tidak memiliki ship simulator,” ucapnya. 

Wikan menjelaskan, dengan membeli ship simulator karya anak bangsa tersebut, pemerintah dapat melibatkan lebih banyak lagi SMK sebagai impelementasi dari teaching factory_dan pembelajaran berbasis proyek. 

“Kami butuh dari pemda, dinas pendidikan, agar ship simulator ini bisa jadi pengadaan peralatan praktik, karena pemerintah juga mewajibkan dan mendorong belanja produk dalam negeri,” tuturnya. 

Sebagai informasi, ship simulator ini dikembangkan dan diproduksi oleh BBPPMPV-BMTI dan SMK Negeri 1 Mundu, serta SMK Negeri 2 Cimahi untuk pemasangan instalasinya. Saat ini ship simulator yang sudah diproduksi sudah dikembangkan untuk lima pelabuhan, yaitu Tanjung Priok, Tanjung Perak, Benoa, Banda Neira, dan Tanjung Emas; dan lima jenis kapal, yaitu kapal kargo, kapal penumpang, kapal ikan, kapal feri, dan sekoci.

Dalam e-katalog, produk itu dapat ditemukan dengan  PT.  Lentera Wahana Abadi sebagai penyedia. 

“Ke depan ship simulator akan terus dikembangkan menyesuaikan standar peralatan pendidikan kemaritiman misalnya jumlah pelabuhan dan jenis-jenis kapal,” pungkas Wikan. (RO/OL-7)

Baca Juga

Ist

Relief Indonesia Festival 2022 Usung Tema 'Harmoni Indonesiaku'

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 10:37 WIB
Relief Indonesia Festival 2022 ingin menyatukan para pelaku ekonomi, seni dan budaya menjadi lebih harmoni dalam berkarya serta...
ANTARA FOTO/Yudhie

Peneliti BRIN Sebut Konflik Manusia dan Satwa Liar Meningkat

👤Faustinus Nua 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 10:16 WIB
Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, konflik antara manusia dan satwa liar terus terjadi dan tidak ada tanda-tanda...
Foto/Youtube Satgas penanganan Covid-19

267 Ribu Tenaga Kesehatan Telah Disuntik Vaksin Covid-19 Keempat

👤Atalya Puspa 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 09:52 WIB
Sementara itu, tenaga kesehatan yang telah mendapatkan vaksinasi dosis ketiga berjumlah 1,7 juta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya