Selasa 31 Mei 2022, 19:05 WIB

DPR RI dan Kemenag Setujui Penambahan Biaya Haji Rp1,5 Triliun

M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora
DPR RI dan Kemenag Setujui Penambahan Biaya Haji Rp1,5 Triliun

AFP/Abdel Ghani Bashir
Ilustrasi ibadah haji

 

DPR RI bersama Kementerian Agama menyepakati penambahan anggaran biaya haji 1443H/2022M sebesar Rp1,5 triliun. Biaya tersebut dirembukan pada sore ini (31/5) di Gedung Parlemen DPR RI, Jakarta Pusat.

"Komisi VIII DPR RI dapat menyetujui usulan Menteri Agama mengenai tambahan anggaran operasional Haji reguler pada penyelenggaraan ibadah haji tahun ini sebesar Rp1,5 triliun," kata Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto.

Adapun rinciannya yakni Biaya Masyair Rp1,4 triliun; biaya technical landing jemaah embarkasi Surabaya Rp25 miliar; dan selisih kurs kontrak penerbangan sebesar Rp19 miliar.

Komisi VIII DPR RI, Menteri Agama, dan Badan Pengelolaan Keuangan Haji (BPKH) juga menyepakati penggunaan sumber keuangan haji untuk pemenuhan usulan tambahan anggaran pada penyelenggaraan ibadah haji reguler tahun ini.

Biaya tambahan Masyair berasal dari efisiensi ibadah haji tahun-tahun sebelumnya sebesar Rp700 miliar ditambah nilai manfaat Rp763 miliar. Kemudian technical landing juga dari biaya efisiensi sebesar Rp25,7 miliar; dan selisih kurs berasal dari efisiensi Rp4,2 miliar, efisiensi valas Rp11 miliar, dan safeguarding Rp4 miliar.

Baca juga : Saat Donasi, Ketua Ikapi Minta Anak Panti Semangat Belajar

"Tidak ada pembebanan atas biaya yang disepakati. Pemenuhan dana tersebut ditransfer dari BPKH ke Kementerian Agama dalam mata uang rupiah atau valuta asing," ujar Yandri.

Sementara itu Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengatakan dalam fokus grup discussion yang diadakan pada 30 Mei 2022, Kementerian Agama juga telah menerima berbagai masukan dari pimpinan dan anggota Komisi VIII DPR RI terkait tambahan anggaran operasional haji tahun 1443H/2022M.

Masukan berupa tambahan anggaran paket layanan syair jemaah reguler tambahan anggaran paket layanan Masyair untuk PHD dan pembimbing KBIHU, tambahan anggaran technical lending jemaah embarkasi Surabaya, dan biaya selisih kurs penerbangan Saudi Arabian Airlines serta biaya operasional haji khusus.

"Dengan ucapan terima kasih sebesar-besarnya dengan energi yang luar biasa terhadap jemaah haji Indonesia dan kita bisa menyepakati biaya tambahan yang harus kita bayarkan demi berangkatnya jemaah haji," ujar Yaqut. (OL-7)

Baca Juga

Ist

Program Marina Beauty Journey Dorong Gen Z Kembangkan Potensi Diri

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Februari 2023, 10:11 WIB
Melalui media digital, para Gen Z aktif mengekspresikan aspirasinya dan berkomunikasi dengan orang lain serta memberikan dampak...
medcom.id

Mengenal Ukuran Kasur Standar Double, Queen, King, dan Super

👤Meilani Teniwut 🕔Kamis 09 Februari 2023, 10:08 WIB
Jenis kasur semakin berkembang. Pada tahun 1940, mulai muncul material busa memori atau memory foam yang diproduksi oleh...
MI/AMIRUDDIN ABDULLAH REUBEE

Tahun 2023, USK Mewisuda 1.608 Mahasiswa Diploma hingga Pascasarjana

👤Amiruddin Abdullah Reubee 🕔Kamis 09 Februari 2023, 10:05 WIB
UNIVERSITAS Kuala mewisuda sebanyak 1.608 mahasiswa dari program Pascasarjana, Spesialis, Pendidikan Profesi, Sarjana, dan Diploma untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya