Minggu 23 Januari 2022, 20:30 WIB

Waspadai Potensi Peningkatan Kasus DBD Hingga April 

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Waspadai Potensi Peningkatan Kasus DBD Hingga April 

Antara/Asprilla Dwi Adha
Pengasapan di Lingkungan warga untuk mengantisipasi penyebaran DBD

 

KEPALA Bidang P2P Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Dwi Oktavia mengatakan, beberapa penyakit mengintai dan terjadi di beberapa Wilayah karena sejumlah faktor. Oleh karena itu, kewaspadaan dan perhatian masyarakat sangat penting dalam pencegahan peningkatan kasus tersebut. 

Kasus penyakit Demam Berdarah Dengue di DKI Jakarta pada 2021 menurun dibandingkan tahun sebelumnya. Meskipun demikian masyarakat diminta tetap menjalankan pola hidup sehat dan meningkatkan kewaspadaan dalam menghadapi potensi naiknya kasus DBD pada Januari 2022. 

"Jadi kalau kita lihat memang 2021 kasus DBD kita relatif sebenarnya lebih rendah dibanding 2020 apalagi 2019. Namun demikian memang kita melihat ada potensi peningkatan kasus yang mulai terjadi di sekitar Agustus-September dan meningkat November-Desember 2021," kata Dwi dalam keterangannya Minggu (23/1). 

Dia menyebut, kasus DBD harus diwaspadai agar tidak semakin meningkat karena mengikuti pola musim, maka biasanya demam darah ini akan meningkat sampai nanti di pada April saat memasuki musim kemarau. 

"Nah ini, kita dari sekarang antisipasi agar tidak terus meningkat dan bisa kita turunkan kasusnya," sebutnya. 

Terkait penyebab meningkat kasus DBD selain dipengaruhi faktor musim hujan yang memperbanyak jentik nyamuk hingga terjadinya endemik di DKI Jakarta. Lanjut Dwi, DBD beberapa wilayah Indonesia yang berada di garis khatulistiwa menjadikan Indonesia rawan peningkatan kasus DBD. 

Baca juga : Tambahkan Kacang ke Makanan Anak Kecil Bantu Hindari Alergi

"Tidak hanya di Indonesia tapi karena kita berada di khatulistiwa itu memang kawasan Dengue istilahnya di Global, sehingga perlu mewaspadai adanya pola-pola peningkatan kasus pada musim atau bulan-bulan tertentu," paparnya. 

Pihaknya meminta masyarakat harus lebih waspada terhadap demam berdarah. Setidaknya tiga unsur yang harus diperhatikan yakni host agent environment. 

"Host artinya sisi manusia mempunyai kerentanan sehingga perlu menjaga kesehatan dengan menerapkan pola hidup bersih dan seha. Kemudian dari sisi agnet atau dari virusnya sendiri akan bisa berkembang lebih baik pada saat lingkungan termasuk iklim yang mendukung untuk perkembangbiakan virusnya dan dari environment artinya lingkungan atau virus ini hidup dibawa oleh nyamuk yang bisa bertelur di tempat tempat perindukan atau lingkungan yang ada Air jernih," lanjutnya. 

Oleh karena itu, ia meminta apabila ada lingkungan yang memungkinkan tergenang air jernih untuk bisa dibersihkan sebab wilayah itu menjadi tempat yang cocok untuk berkembang kemudian menjadikan populasi nyamuk yang banyak. 

"Tentunya jika ada orang sakit maka akan lebih mudah untuk terjadi penularan melalui perantara nyamuk ini," pungkasnya. (OL-7)

Baca Juga

DOK.MI

Romo Benny Sebut Harkitnas Momentum Bangun Gerakan Melawan Radikalisme

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 19 Mei 2022, 17:35 WIB
Dibutuhkan gerakan nasional guna mempersempit gerak kelompok intoleran, ekstrem, dan radikal agar tidak berkembang lebih...
Ilustrasi

Perbedaan Vertigo dengan Lightheadedness

👤Yatin Suleha 🕔Kamis 19 Mei 2022, 17:30 WIB
Hampir mirip keduanya sama-sama menbuat kepala pusing, baik itu vertigo dengan lightheadedness memiliki perbedaan. Berikut ini perbedaan...
medcom.id

Vertigo? Yuk, Baca selengkapnya

👤Febby Saraswati 🕔Kamis 19 Mei 2022, 17:25 WIB
Serangan vertigo bahkan bisa menyebabkan pengidapnya sampai terjatuh. Berikut ini penjelasan tentang apa itu vertigo, penyebab, gejala, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya