Jumat 03 Desember 2021, 16:48 WIB

Ketatkan kembali Pengawasan Protokol Kesehatan Jelang Libur Akhir Tahun

Mediaindonesia.com | Humaniora
Ketatkan kembali Pengawasan Protokol Kesehatan Jelang Libur Akhir Tahun

Antara/Akbar Nugroho Gumay.
Warga melintas di dekat mural bertema covid-19 di Jakarta, Rabu (1/12/2021).

 

INDIKASI penurunan kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan di ruang publik menuntut para pemangku kepentingan mengetatkan kembali pengawasan jelang musim libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

"Problem yang belum bisa sepenuhnya diatasi saat ini ialah pemahaman masyarakat terkait berfluktuasinya ancaman penyebaran covid-19 yang harus secara konsisten disikapi dengan disiplin menerapkan prokes," kata Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat dalam keterangan tertulisnya, Jumat (3/12). Survei yang dilakukan Satgas Covid-19 pada November 2021 menyebutkan terjadi penurunan kepatuhan masyarakat menjalankan prokes.

Data 16 November 2021-21 November 2021 menunjukkan tingkat kepatuhan protokol kesehatan masyarakat terhadap cuci tangan sebesar 7,91, menjaga jarak 7,87, dan memakai masker 7,86 dari skala penilaian 1-10. Padahal, data 26 Oktober 2021-1 November 2022 menunjukkan tingkat kepatuhan mencuci tangan 8,25, menjaga jarak 8,08, dan memakai masker 8,25 dari skala penilaian 1-10.

Menurut Lestari, catatan itu menunjukkan suatu kondisi yang bertolak belakang dengan kebutuhan saat ini yang mengharapkan peningkatan kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan prokes menghadapi potensi peningkatan mobilitas masyarakat di akhir tahun. Strategi jangka panjang untuk membentuk pola sikap masyarakat dalam menghadapi ancaman varian-varian baru covid-19, ujar Rerie, sapaan akrab Lestari, harus diterapkan untuk kemudian pola sikap tersebut menjadi norma baru di masyarakat.

Dalam jangka pendek, ujar Rerie, peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan prokes antara lain di ruang-ruang publik, area transportasi publik seperti stasiun, terminal, bandara, dan pelabuhan, sangat diperlukan. Apalagi, jelas Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, covid-19 varian omicron yang ditengarai memiliki daya tular melebihi varian delta sudah terdeteksi di negara tetangga, Singapura.

Baca juga: Kini, Masa Karantina Perjalanan Internasional Jadi 10 Hari

Masa liburan akhir tahun ini, ujar Rerie, seyogianya menjadi masa yang kritikal bagi para pemangku kepentingan untuk mengendalikan mobilitas dan mempersiapkan mental masyarakat dalam menjalani berbagai kebijakan pembatasan kegiatan. (OL-14)

Baca Juga

 ANTARA/ Novrian Arbi

Permendikbud 30/2021 Dinilai Tidak Mencerminkan Paradigma Keagamaan

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 10:10 WIB
Tidak adanya pasal yang mengatur tentang hak terlapor yang terfitnah. Karena ini membuka peluang kasus terlapor sebagai playing victim dari...
 ANTARA /Hafidz Mubarak

Nilai Indeks Pembangunan Pemuda Turun Akibat Pandemi

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 10:00 WIB
Perlu kerja keras dan komitmen bersama dalam menyusun strategi kebijakan yang tepat untuk dapat mendorong capaian target IPP sebesar 57,67...
ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

9,9 Juta Lansia Terproteksi Vaksin Covid-19 Dua Dosis

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 09:18 WIB
Sebanyak 15.293.753 lansia telah menerima vaksin dosis pertama. Jumlah itu sama dengan 70,96 persen dari target vaksinasi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya