Jumat 24 September 2021, 15:30 WIB

World Expo 2020 Buka Potensi Perdagangan, Investasi, hingga Kerja Sama Perubahan Iklim

Faustinus Nua | Humaniora
World Expo 2020 Buka Potensi Perdagangan, Investasi, hingga Kerja Sama Perubahan Iklim

Antara
Pengunjung antre mengikuti diskusi panel pada Konferensi Perubahan Iklim di Paviliun Indonesia, COP25 UNFCCC, Madrid, Spanyol, pada 2019.

 

WORLD Expo merupakan ajang ke-3 terbesar di dunia setelah Olimpiade dan Piala Dunia. Partisipasi Indonesia dalam World Expo 2020 di Dubadi, Uni Emirat Arab (UEA) pada 1 Oktober 2021-31 Maret 2022 diharapkan menguatkan hubungan bilateral dengan sejumlah negara sahabat. Untuk kerja sama apa saja itu?

Pertama, Indonesia dan UEA baru saja membuat sejarah baru dengan peluncuran Perundingan Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Uni Emirat Arab (IUAE-CEPA) di Bogor, Jawa Barat pada 2 September 2021. IUAE-CEPA sendiri merupakan perundingan dagang bilateral pertama Indonesia dengan negara mitra dagang di kawasan Teluk.

Untuk itu, keikutsertaan Indonesia dalam World Expo 2020 juga mempererat hubungan bilateral Indonesia-UEA. Sebagai anggota Gulf Cooperation Council (GCC), UEA merupakan salah satu pasar ekspor nontradisional yang menjadi hub perdagangan internasional ke tujuan pasar Timur Tengah, Afrika, dan Eropa.

Data Kementerian Perdagangan RI menunjukkan, total perdagangan Indonesia dengan UEA pada periode Januari - Juni 2021 tercatat sebesar US$1,85 miliar. Ekspor Indonesia ke UEA pada periode yang sama tercatat sebesar US$852,26 juta.

Sedangkan, impor Indonesia dari UEA pada periode yang sama tercatat sebesar US$1 miliar. Sementara pada 2020, total perdagangan kedua negara tercatat sebesar US$2,92 miliar. Ekspor Indonesia ke UEA pada 2020 tercatat sebesar US$1,24 miliar, sedangkan impor Indonesia dari UEA sebesar US%1,68 miliar.

Potensi perdagangan Indonesia diperkuat oleh populasi dengan daya beli masyarakat yang tinggi, kesiapan infrastruktur, serta kekayaan sumber daya alam yang melimpah. Selain itu, Indonesia memiliki visi untuk menjadi negara dengan perdagangan terkuat ke-10 pada 2045 dengan pangsa pasar sebesar 2%.

Kedua, partisipasi Indonesia dalam Expo 2020 Dubai juga diharapkan dapat menarik peluang investasi dengan sejumlah negara. Perhelatan itu adalah momen yang tepat untuk menciptakan iklim investasi yang lebih baik dengan didukung oleh kesiapan infrastruktur pendukung, reformasi birokrasi dan regulasi, serta peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM).

Kesempatan inilah yang akan memperkenalkan peluang investasi di Indonesia, mulai dari realisasi industri 4.0, proyek strategis nasional, serta Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) berbasis industri dan pariwisata.

Selain perdagangan dan investasi, keikutsertaan Indonesia dalam World Expo merupakan salah satu dari sederet komitmen Indonesia terhadap perkembangan dunia.

Seperti diketahui, pada November 2021, Indonesia akan berperan sebagai Co-chair Bersama Inggris pada agenda COP 26 (United Nations Climate Change Conference) Forest, Agriculture and Commodity Trade (FACT) Dialogue di Glasglow, Skotlandia.  Langkah ini menjadi bukti komitmen Indonesia terhadap perubahan iklim, meskipun di tengah masa pemulihan ekonomi dampak pandemi Covid-19.

Kemudian, Indonesia juga akan menjadi tuan rumah atau Presiden Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 Tahun 2022. Pemerintah Indonesia tengah mempersiapkan agenda finance track yang berkesinambungan dengan rencana yang disiapkan Presiden KTT G20 2021 yang kini dipegang Italia.

Karena itu, dukungan berbagai pihak untuk menyukseskan partisipasi Indonesia di Expo 2020 Dubai sangat penting agar Indonesia bisa mendapatkan manfaat yang maksimal, khususnya bagi perekonomian. Sinergi di antara lembaga pemerintah serta dengan pihak swasta akan memaksimalkan potensi terbaik Indonesia.

World Expo merupakan ajang ke-3 terbesar di dunia setelah Olimpiade dan Piala Dunia. Setelah sempat tertunda di tahun 2020 akibat pandemi, Expo 2020 Dubai digelar tahun ini dan diikuti 192 negara dari seluruh dunia. Bagi Indonesia, partisipasi di Expo 2020 Dubai merupakan yang ke-8 dari keikutsertaan di World Expo. Sebelumnya, Indonesia pernah tampil di Milan, Italia (2015); Shanghai, Tiongkok (2010); Aichi, Jepang (2005); Hannover, Jerman (2000); Seville, Spanyol (1992); Osaka, Jepang (1970); serta New York, Amerika Serikat (1964). (H-2)

Baca Juga

Ilustrasi

140 Desa di Jabar Sudah Miliki Jaringan Internet

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 25 Oktober 2021, 21:20 WIB
Sebanyak 140 desa di 15 kabupaten di Jawa Barat (Jabar) telah terhubung dengan jaringan internet yang diprakarsaai Lintasarta dalam...
Ist

Kemenkes Terima Bantuan Obat Covid-19 dari PT Soho Industri Pharmasi

👤Eni Kartinah 🕔Senin 25 Oktober 2021, 21:05 WIB
Veklury adalah standar perawatan antivirus untuk perawatan pasien Covid-19 yang dirawat di rumah...
Antara

Vaksinasi Dosia Dua RI Tertinggal dari Malaysia dan Singapura

👤Ant 🕔Senin 25 Oktober 2021, 21:01 WIB
Meski capaian vaksinasi di Jawa Bali di atas rata-rata nasional, capaian dosis kedua di Jawa Bali masih belum pada level yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Proyek Strategis Terus Melaju

Pemerintah perlu melakukan berbagai langkah extraordinary agar realisasi PSN dapat berjalan lebih maksimal.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya