Kamis 08 April 2021, 19:00 WIB

Bio Farma Daptkan Komitmen 35 Juta Vaksin untuk Program Mandiri

Mediaindonesia.com | Humaniora
Bio Farma Daptkan Komitmen 35 Juta Vaksin untuk Program Mandiri

Paho.org.
Ilustrasi: vaksin.

 

Direktur Utama PT Bio Farma, Honesti Basyir menyampaikan bahwa pihaknya sudah mendapatkan komitmen sekitar 35 juta vaksin untuk program vaksinasi mandiri atau gotong royong dari tiga merek vaksin Covid-19.

"Sampai hari ini kita sudah ada lebih kurang 35 juta dosis untuk kepentingan vaksin gotong-royong," ujar Honesti Basyir dalam rapat kerja bersama DPR dipantau secara daring di Jakarta, Kamis.

Disampaikan bahwa pemerintah akan menggunakan tiga merek vaksin Covid-19 untuk program vaksinasi gotong royong, yakni Sinopharm, CanSino, dan Sputnik V.

"Untuk vaksin gotong royong ini kita mengacu pada Permenkes nomor 10 tahun 2021, mekanismenya nanti kita akan kerja sama dengan Kadin (Kamar Dagang dan Industri) untuk proses registrasinya," paparnya.

Ia mengatakan semua korporasi yang terlibat dalam vaksin gotong royong ini akan meregistrasikan jumlah karyawan dan jumlah anggota keluarganya, yang selanjutnya diserahkan ke Kemenkes untuk menentukan kebijakan harga hingga layanan vaksinasinya.

"Kami di Bio Farma juga akan melakukan registrasi tapi hanya khusus untuk BUMN," ucapnya.

Honesti memaparkan bahwa, Sinopharm akan mengirimkan vaksin sebanyak 15 juta dosis secara bertahap.

"Pada minggu keempat April ini dijadwalkan kita akan mendapatkan vaksin Sinopharm sebanyak 500.000 dosis vaksin," paparnya.

Kemudian, lanjut dia, pada periode April - Juli 2021 akan ada tambahan tujuh juta dosis. Dan pada kuartal ketiga sampai kuartal keempat ada tambahan 7,5 juta dosis vaksin yang bersal dari China itu.


Untuk vaksin merek Sputnik V, Honesti menyampaikan, rencananya akan datang sekitar 20 juta dosis vaksin asal Rusia itu ke Indonesia.

"Akan dimulai pengiriman secepatnya setelah emergency use authorization (EuA) vaksin Sputnik V dari Badan POM keluar," ucapnya.

Ia mengatakan, jika EuA itu sudah keluar pada April atau awal Mei ini, sebanyak 5 juta dosis per bulannya akan dikirimkan hingga bulan Juli.

Sedangkan vaksin CanSino, Honesti mengatakan, saat ini masih dalam proses dan sudah ada komitmen sebanyak lima juta dosis vaksin.

"Di mana mereka akan mengirimkan antara bulan Juli - September 2021 sebanyak tiga juta dosis. Kemudian dua juta dosis lagi pada kuartal keempat 2021," katanya.

Ia menambahkan bahwa vaksin CanSino asal Tiongkok itu hanya memerlukan satu kali suntikan. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Metro TV

Potret Kartini Masa Kini di Balik Tembok Pesantren

👤HUMANIORA 🕔Sabtu 17 April 2021, 10:00 WIB
Jumlah santri selalu bertambah setiap tahunnya, fasilitasnya pun kini telah memadai mulai dari pendidikan, ekstrakurikuler hingga mengikuti...
 ANTARA FOTO/Maulana Surya

Nadiem Targetkan 75 Ribu Guru Ikut Pelatihan PembaTIK

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 17 April 2021, 09:35 WIB
Mendkibud Nadiem Makarim menargetkan pada tahun 2021 sebanyak 75.000 guru bisa mengikuti bimbingan teknis Pembelajaran Berbasis...
Dok.MI

Anak Susah Makan Disebabkan Kebiasaan Makan Ibu Saat Hamil

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 17 April 2021, 08:30 WIB
Anak yang susah makan atau suka pilih-pilih makanan rupanya dipengaruhi oleh kebiasaan makan ibunya pada saat hamil dan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Maksimalkan Target di Ajang Pramusim

EMPAT tim semifinalis Piala Menpora, yakni PSS Sleman, Persib Bandung, Persija Jakarta, dan PSM Makassar, akan memaksimalkan turnamen pramusim sebelum berlanjut ke Liga 1

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya