Kamis 25 Maret 2021, 14:45 WIB

BMKG: Waspadai Potensi Gelombang Tinggi 4 Meter

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
BMKG: Waspadai Potensi Gelombang Tinggi 4 Meter

ANTARA/SYIFA YULINNAS
Nelayan menambatkan kapal motornya saat tidak melaut akibat gelombang tinggi di pelabuhan Desa Kuala Bubon, Samatiga, Aceh, Rabu (17/2/2021)

 

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau masyarakat untuk waspada gelombang tinggi yang diperkirakan terjadi di beberapa wilayah perairan Indonesia pada 25 Maret - 27 Maret 2021.

Deputi bidang Klimatologi BMKG Herizal mengatakan terdapat low pressure area di Selatan Jawa 1008 hPa dan 1007 hPa di Barat Daya Sumatra. Sehingga pola angin di wilayah Indonesia bagian utara pada umumnya bergerak dari Timur Laut - Timur dengan kecepatan angin berkisar 4 - 20 knot, sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan bergerak dari Selatan - Barat dengan kecepatan angin berkisar 4 - 25 knot.

Baca juga: Indonesia Sudah Kantongi 53,5 Juta Bahan Baku Vaksin Covid-19

"Kecepatan angin tertinggi terpantau di Samudra Hindia barat Lampung, Samudra Hindia selatan Banten, Laut Natuna utara, Laut Sulawesi, perairan Kepulauan Sangihe - Kepulauan Talaud. Kondisi ini mengakibatkan peningkatan tinggi gelombang di sekitar wilayah tersebut," kata Herizal dalam keterangannya Kamis (25/3).

Berdasarkan pantaun BMKG, perairan dengan gelombang sedang (1.25m-2.5m) terjadi di beberapa perairan Indonesia di antaranya Selat Malaka bagian utara, perairan barat Aceh, perairan barat Sumatera, Samudra Hindia barat Aceh - P. Simeulue, perairan selatan Jawa - NTT, Selat Sape bagian selatan, Laut Sawu, perairan selatan Kupang - P. Rote, Samudra Hindia selatan P. Sawu, Selat Sumba bagian barat, perairan selatan P. Sumba - P. Sawu, perairan selatan Kupang - P. Rote, Samudra Hindia selatan P. Sawu - P. Rote.

Perairan utara Kep. Anambas - Kep. Natuna, Selat Makassar bagian utara, Laut Sulawesi, perairan utara Sulawesi utara, perairan Kep. Sangihe - Kep. Talaud, perairan Bitung - Kep. Sitaro, Laut Maluku bagian utara, perairan utara dan timur Kep. Halmahera, Laut Halmahera, perairan utara Papua Barat - Papua, Samudra Pasifik utara Papua.

Untuk potensi gelombang tinggi (2.5 m - 4.0 m) berpeluang terjadi di perairan utara Sabang, Samudra Hindia barat Kep. Mentawai - Lampung, Samudra Hindia selatan Jawa Barat, Laut Natuna utara, perairan utara Kep. Sangihe - Kep. Talaud, Samudra Pasifik utara Halmahera - Papua Barat.

Pihaknya mengimbau masyarakat untuk selalu tetap waspada, terutama bagi nelayan yang beraktivitas dengan moda transportasi seperti perahu nelayan (Kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1.25 m), kapal tongkang (Kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1.5 m), kapal ferry (Kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2.5 m), kapal ukuran besar seperti kapal kargo/kapal pesiar (Kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4.0 m).

"Dimohon kepada para masyarakat yang tinggal serta beraktifitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada," pungkasnya. (H-3)

Baca Juga

Antara

311 Perawat Meninggal Akibat Covid-19, PPNI: Tertinggi di Jatim

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 12:50 WIB
Sebanyak 311 perawat meninggal dunia akibat Covid-19. Data tersebut dikumpulkan PPNI sejak November 2020-18 Juni...
Ist/KLHK

KLHK Bentuk Satlakwasdal, Kawal Implementasi UU Cipta Kerja

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 11:41 WIB
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan penerbitan UU Cipta Kerja ini dalam rangka mendorong perluasan kesempatan...
Antara

Peneliti UGM: Pembiayaan Penyakit Jantung Beban Tertinggi JKN-KIS

👤Atalya Puspa 🕔Sabtu 19 Juni 2021, 11:40 WIB
BEBAN biaya katastropik penyakit jantung menjadi biaya tertinggi dalam beban layanan JKN pada periode 2016 - 2019, khususnya di pulau...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pungli Tetap Marak Pak Satgas!

Pungli di berbagai layanan publik terus menjadi masalah yang dialami masyarakat, bahkan di tengah kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya