Senin 22 Februari 2021, 11:05 WIB

Produksi Pangan Dikhawatirkan Hilangkan Keanekaragaman Hayati

Mediaindonesia.com | Humaniora
Produksi Pangan Dikhawatirkan Hilangkan Keanekaragaman Hayati

MI/Palce
Petani mulai menanam sayuran Desa Uitiuthuan, Kecamatan Semau Selatan, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur.

 

SISTEM pangan global kita saat ini diduga menjadi pendorong utama hilangnya keanekaragaman hayati, yang akan terus meningkat kecuali kita mampu mengubah cara kita memproduksi makanan. Dalam laporan yang diterbitkan oleh Chatham House dalam kemitraan dengan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dan Compassion in World Farming, menyatakan bahwa dengan mengalihkan sistem pola pangan  global ke arah pola makan berbasis nabati dan lebih sedikit produk hewani dalam sistem tersebut maka akan mengurangi kerusakan terhadap lingkungan.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa industri agrikultur saat ini merupakan ancaman bagi 24.000 dari 28.000 (atau 86%) spesies  yang terancam punah. “Hilangnya keanekaragaman hayati semakin cepat  terjadi di seluruh dunia. Tingkat global kepunahan spesies pada saat ini lebih tinggi daripada yang terjadi jika dibandingkan dengan rata-rata dalam  10 juta tahun terakhir," ujar Project Manager 21 Hari Vegan, Annabela.

Baca juga: Dukungan Sains dan Inovasi Penting untuk Perubahan Iklim

Selain itu, sistem pangan global merupakan pendorong utama perubahan iklim, yang menyumbang sekitar 30% dari total emisi antropogenik (emisi yang diproduksi oleh manusia).  “Sebagian besar lahan yang didedikasikan untuk industri agrikultur, digunakan untuk memberi makan hewan yang kemudian digunakan untuk memberi makan manusia- dan hal itu merupakan sistem yang tidak efisien.”

Sebidang tanah yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan 100 gram protein nabati hanya dapat menghasilkan 4 gram protein dalam bentuk daging sapi. Di Amerika Serikat, kata dia, 390 juta orang lainnya dapat diberi makan dengan berbagai gandum dan biji-bijian, yang saat ini diberikan untuk ternak. Oleh karena itu, menghilangkan hewan sebagai perantara dari sistem pangan kita akan membutuhkan produksi tanaman yang tidak terlalu intensif secara global, yang dapat mengurangi tekanan pada ekosistem. Namun, sebaliknya, hanya 55% dari kalori pangan dari tumbuhan di dunia yang dikonsumsi secara langsung.

Begitu pula dengan konsumsi ikan dan hasil laut lainnya juga merusak ekosistem laut. Industri perikanan memanen ribuan miliar ikan dari lautan setiap tahun. Tidak hanya itu, 40% tangkapan laut global merupakan spesies yang tidak sengaja tertangkap. Selain itu, alat tangkap yang ditinggalkan menyumbang hingga 85% sampah di di beberapa bagian lautan. Sayangnya, perluasan budidaya hewan laut di darat yang pesat bukanlah alternatif yang berkelanjutan, karena diperkirakan 460 hingga 1.100 miliar ikan ditangkap di laut setiap tahun hanya untuk memberi makan hewan yang dibesarkan dalam fasilitas tersebut.

“Produk hewani seperti daging, makanan laut, susu dan telur merupakan makanan yang paling tidak berkelanjutan untuk dikonsumsi. Jika kita bisa mengurangi produksinya secara signifikan, lebih sedikit lahan yang akan digunakan untuk bercocok tanam dalam memenuhi produksi industri peternakan, yang berarti akan ada lebih sedikit tekanan terhadap hutan dan ekosistem  lainnya. Begitu pula berarti jika semakin banyak kita mengurangi penangkapan ikan, maka semakin sedikit pula lautan kita yang terkuras," jelas Annabella. (RO/A-1)

Baca Juga

MI/RAMDANI

Muhammadiyah: Pemerintah Baiknya Majukan Pertanian Dibanding Miras

👤Suryani Wandari Putri Pertiwi 🕔Selasa 02 Maret 2021, 14:21 WIB
Pemerintah sebaiknya memprioritaskan peningkatan kesejahteraan ekonomi yang berbasis kekayaan sumber daya alam dan hajat hidup masyarakat...
MI/Ferdinandus Rabu

Penyaluran BLT Menahan Laju Kemiskinan

👤Fetry Wuryasti 🕔Selasa 02 Maret 2021, 14:04 WIB
Jika dibandingkan dengan data sebelum adanya wabah covid-19, Pemerintah berhasil menekan laju kemiskinan sejak 2018 secara konsisten hingga...
Antara

Siang Tadi, 10 Juta Dosis Vaksin Tahap 5 Tiba di Indonesia

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 02 Maret 2021, 13:50 WIB
Kedatangan vaksin tahap ke-5 itu diangkut menggunakan pesawat Garuda GA 891 dalam 6 evirotainer dan akan dibawa ke PT Biofarma di Bandung...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya