Senin 18 Januari 2021, 15:00 WIB

BNPB: Enam Orang Meninggal Akibat Banjir-Longsor di Manado

Humaniora | Humaniora
BNPB: Enam Orang Meninggal Akibat Banjir-Longsor di Manado

ANTARA/ADWIT B PRAMONO
Seorang nelayan memeriksa perahunya yang rusak terhempas ombak di pesisir pantai di Manado, Sulawesi Utara, Senin (18/1).

 

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati mengatakan hingga Senin pukul 09.30 WIB dilaporkan enam orang meninggal akibat banjir dan tanah longsor di Kota Manado, Sulawesi Utara.

"Banjir dan tanah longsor akibat hujan dengan intensitas tinggi dan struktur tanah yang labil pada Sabtu (16/1) pukul 15.09 WITA dengan tinggi muka air 50 centimeter hingga 300 centimeter," kata Raditya melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin (18/1).

Pusat Pengendali Operasi BNPB mencatat 500 jiwa mengungsi yang sebagian sudah pulang ke rumahnya masing-masing. Kerugian material akibat banjir dan tanah longsor antara lain dua rumah rusak berat dan 10 rumah rusak sedang.

Baca juga: BMKG: Evakuasi, Bukan Eksodus bagi Warga Mamuju

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulawesi Utara dan BPBD Kota Manado masih melakukan kaji cepat dan evakuasi bersama tim pencarian dan pertolongan, TNI/Polri, masyarakat, dan relawan.

"BPBD Kota Manado juga memberikan bantuan makanan siap saji kepada para pengungsi. BPBD Sulawesi Utara dan BPBD Kota Manadio akan melakukan pembersihan material pascabanjir dan tanah longsor pada Senin," tuturnya.

BPBD Kota Manado melaporkan banjir telah surut dan cuaca terpantau cerah. Sejumlah kecamatan terdampak bencana antara lain Tikala, Paal Dua, Malalayang, Sario, Bunaken, Tumiting, Mapanget, Singkil, dan Wenang.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memperkirakan Kota Manado berpotensi mengalami hujan yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang.

BNPB mengimbau masyarakat untuk tetap waspada dan siaga ditengah musim hujan yang akan terjadi di sejumlah wilayah hingga Februari 2021.

"Masyarakat dapat memantau informasi prakiraan cuaca melalui BMKG serta memeriksa potensi bencana disekitar wilayah melalui aplikasi InaRisk," kata Raditya. (Ant/H-3)

Baca Juga

ANTARA/Novrian Arbi

Inmendagri: Zona Merah Wajib WFH 75%, Restoran Take Away Bisa 24 Jam

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Selasa 22 Juni 2021, 12:54 WIB
Pelaksanaan WFO dan WFH wajib menegakkan protokol kesehatan ketat. Pengaturan waktu kerja dikondisikan secara...
MI/Susanto

Angkie Yudistia Minta Penyandang Disabilitas Jadi Prioritas Vaksinasi Covid-19

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 22 Juni 2021, 12:28 WIB
"Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), pada 2019, terdapat lebih dari 30 juta penyandang disabilitas di...
Antara

Percepatan Vaksinasi Covid-19 sebanyak 1 Juta Perhari mulai Juli 2021

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Selasa 22 Juni 2021, 11:53 WIB
KEMENTERIAN Kesehatan didukung oleh TNI, Polri dan Pemerintah Daerah akan meningkatkan kecepatan penyuntikan vaksin covid-19 menjadi 700...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Jakarta sedang tidak Baik-Baik Saja

SEPEKAN ini warga Ibu Kota mengalami kecemasan akibat meningkatnya kembali kasus positif covid-19 secara signifikan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya