Sabtu 28 November 2020, 02:45 WIB

Patriarki, Faktor Pendorong Kekerasan pada Perempuan

mediaindonesia.com | Humaniora
Patriarki, Faktor Pendorong Kekerasan pada Perempuan

MI/Ramdani
Ilustrasi sejumlah perempuan yang berdesakan menunggu bus Transjakarta.

 

BUDAYA patriarki dinilai sebagai salah satu faktor pendorong yang menyebabkan tindak kekerasan terhadap perempuan. Hal itu diutarakan Deputi Perlindungan Hak Perempuan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Vennetia Danes.

“Kekerasan terhadap perempuan merupakan isu global yang kompleks. Karena berhubungan dengan budaya patriarki yang sudah dipraktikkan selama bertahun-tahun,” pungkas Vennetia dalam diskusi virtual, Jumat (27/11).

Lebih lanjut, Vennetia menilai budaya patriarki menyebabkan ketimpangan dan ketidaksetaraan gender. Pada akhirnya, kondisi itu mendorong kekerasan terhadap kaum perempuan.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Ancam Kehidupan Kaum Perempuan

Mengingat sudah berlangsung bertahun-tahun, kekerasan terhadap perempuan akibat budaya patriarki terjadi secara sistemik. Vennetia menyoroti perempuan yang dianggap dapat menerima kekerasan sebagai kodrat, yang tidak dapat dihindari.

Dia menegaskan bahwa persepsi yang keliru harus diluruskan. Hal itu sebagai upaya meningkatkan pendidikan, pengetahuan dan keterampilan kaum perempuan.

“Akses, partisipasi, kontrol dan manfaat yang sama terhadap hasil pembangunan, akan mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender. Pada akhirnya, menghapus kekerasan berbasis gender,” imbuh Vennetia.

Baca juga: Pandemi, Anak Perempuan Rentan Depresi

Kekerasan terhadap perempuan dan anak bisa terjadi dalam berbagai bentuk. Sepertim kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, eksploitasi dan penelantaran. Berikut, kekerasan karena diskriminasi, pelecehan, subordinasi dan stigmatisasi.

Menurutnya, upaya menghapus kekerasan terhadap perempuan harus melibatkan seluruh pihak. Mulai dari pemerintah pusat, pemerintah daerah, dunia usaha, media massa, hingga masyarakat.(Ant/OL-11)

Baca Juga

ANTARA

KRL Yogyakarta-Solo Mulai Uji Coba, Tarif Dipatok Rp8 ribu

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 21 Januari 2021, 00:13 WIB
Sama dengan tarif kereta api (KA) Prambanan Ekspress (Prameks) yang selama ini sudah melayani koridor...
Dok. Shafwah Global Utama

Shafwah Holidays Gandeng Santri Kembangkan Wisata Halal

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Rabu 20 Januari 2021, 23:53 WIB
program yang dinamakan Ustadpreneur itu mengajak santri di seluruh Indonesia untuk mengembangkan paket wisata halal melalui...
ANTARA/Nova Wahyudi

BMKG Ingatkan Waspada Hujan Ekstrem Hingga Februari 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 20 Januari 2021, 23:40 WIB
Masyarakat juga diimbau berhati-hati dengan tidak mendekati area kejadian guna menghindari risiko yang lebih...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya