Rabu 31 Agustus 2022, 10:30 WIB

Tertarik Beli Saham? Ini Cara dan Nilai Minimal Investasi untuk Pemula

Meilani Teniwut | Ekonomi
Tertarik Beli Saham? Ini Cara dan Nilai Minimal Investasi untuk Pemula

ANTARA/Muhammad Adimaja
Karyawan melihat pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta.

 

BANYAK orang penasaran mengenai cara membeli saham. Meski investasi saham telah populer dan familiar di kalangan masyarakat, tidak sedikit juga yang belum tergerak untuk berinvestasi saham.

Saham adalah instrumen investasi yang menjadi bukti kepemilikan dari sebuah perusahaan atau bukti dari penyertaan modal. Saham merupakan  investasi yang tergolong berisiko tinggi atau high risk. 

Dalam berinvestasi saham tidak ada syarat atau ketentuan khusus. Artinya, semua orang yang sudah memiliki kartu tanda penduduk atau KTP bisa melakukannya. Bagi Anda yang merupakan investor pemula, jangan khawatir berikut ini beberapa pilihan cara membeli saham dengan mudah.

Baca juga: Nilai Penawaran Umum di Pasar Modal Capai Rp157,57 Triliun

Cara Membeli Saham

1. Tentukan Perusahaan Sekuritas

Langkah pertama dalam beli saham bagi pemula adalah menentukan perusahaan sekuritas tempatmu mau bertransaksi saham. Perusahaan sekuritas merupakan perantara jual beli saham dan membantu proses pembukaan rekening pada Bursa Efek Indonesia (BEI). Sebelum menentukannya, pastikan terlebih dahulu legalitas dari perusahaan tersebut.  

2. Buka Rekening Dana Nasabah

Rekening dana nasabah atau RDN merupakan rekening yang dimiliki oleh para investor untuk melakukan transaksi jual-beli di pasar modal. 

Tahapan-tahapan dalam membuka RDN adalah menyiapkan dokumen yang dibutuhkan seperti KTP dan NPWP bagi WNI atau Kitas dan paspor bagi WNA. 

Kemudian siapkan juga fotokopi bagian depan buku tabungan yang kamu miliki disertai dua lembar materai. 

Selanjutnya, pilih sekuritas tempat kamu akan membuat rekening tersebut. Kamu bisa memilih bank sekuritas yang sudah mendapatkan pengawasan dari Otoritas Jasa Keuangan. 

Isi formulir dan seluruh informasi yang dibutuhkan sebelum menyetorkan deposito awal pada RDN tersebut. Nilai setoran awal dari bank sekuritas umumnya Rp100.000-Rp3 juta.

3. Pilih Saham yang Akan Dibeli

Meski sudah memiliki rekening RDN, membeli saham tidak bisa dilakukan sembarangan. Untuk memilihnya, gunakan aplikasi milik bank sekuritas yang sekaligus berfungsi sebagai alat pantau. 

Namun, sebelum kamu memutuskan membeli saham, baca dengan teliti laporan keuangan dan kinerja perusahaan yang sahamnya ingin kamu beli. Kini kamu juga bisa membeli saham dengan aplikasi daring seperti Ajaib, Bions, atau Bibit.

4. Pantau Pergerakan Pasar

Setelah memutuskan membeli saham pertama, bukan berarti pekerjaan rumah selesai. Seorang investor tetap wajib memantau pergerakan pasar. Kamu bisa menggunakan media sosial atau situs berita yang mengulas harga saham untuk mengetahui pergerakan saham kamu.

Modal Beli Saham

Modal membeli saham sangat ditentukan oleh tiga faktor, yaitu harga saham perusahaan yang akan dibeli, fee transaksi sekuritas, dan jumlah saham yang akan dibeli. 

Saat ini, seseorang bisa mulai membeli saham di BEI dengan modal sekitar Rp100.000 untuk pemula. 

Sebagai ilustrasi, pada Januari 2020, seorang bernama A ingin membeli sebanyak 2 lot saham PT ABCD yang harganya Rp1.000 per lembar saham. Sementara perusahaan sekuritas menetapkan biaya transaksi sebesar 0,3%.

Berarti, total jumlah modal yang diperlukan adalah sebesar Rp200.600. Rinciannya yakni Rp200.000 untuk membeli saham (2 lot x 100 saham x Rp1.000). Lalu biaya sebesar Rp600 yang berasal dari fee transaksi sebesar 0,3% x Rp 200.000. 

Berikutnya, setahun berselang atau pada Januari 2021, A memutuskan menjual 2 lot saham PT ABCD miliknya. Harga saham PT ABCD sudah naik menjadi Rp 1.200 per lembar saham. 

Dalam transaksi jual saham, transaksi yang dilakukan A dikenakan biaya transaksi sebesar 0,3% dan pajak PPh atas transaksi jual sebesar 0,1%. Maka, total uang yang akan didapatkan A dari penjualan saham PT ABCD yakni sebesar Rp239.040.

Rinciannya, A menerima sebesar Rp240.000 dari saham PT ABCD yang dijual (2 lot x 100 saham x Rp1.200). Lalu transaksi tersebut dipotong biaya transaksi sebesar Rp720 (0,3% x Rp 240.000) dan pajak PPh sebesar Rp240 (0,1% x Rp 240.000).

Jangan ragu untuk berkonsultasi atau bertanya dengan pihak sekuritas jika investor masih pemula, seperti bagaimana cara membeli saham (cara beli saham) yang disesuaikan dengan modal yang dimiliki. 

Aktiflah mencari informasi dan mempelajari saham-saham perusahaan yang memiliki prospek bagus untuk dikoleksi di portofolio investasi. 

Biasanya, setiap perusahaan sekuritas sudah menyediakan berbagai analisa prospek saham secara gratis. Informasi ini bisa didapatkan di situs ataupun aplikasi pembelian dan penjualan saham yang disediakan. 

Selain itu, agar sukses dalam berinvestasi saham, investor pemula disarankan untuk mempelajari berbagai analisa saham, seperti analisa teknikal dan analisa fundamental. (OL-1)

Baca Juga

Antara/Basri Marzuki.

Pegadaian Sediakan Produk Bundling Investasi Emas dan Asuransi bagi Pengemudi Ojol

👤Ihfa Firdausya 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:44 WIB
PT Pegadaian bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Gojek memperkenalkan produk bundling investasi sekaligus asuransi bagi...
Dok.Ist

Bank Jago dan Goto Financial Edukasi Mitra GoFood Kelola Keuangan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:39 WIB
Kolaborasi aplikasi Jago dan GoBiz memungkinkan mitra usaha GoFood untuk melakukan berbagai hal seperti budgeting, pembayaran, serta...
MI/SUSANTO

Lima Faktor Pendorong Pelambatan Ekonomi Dunia Tahun Depan

👤 M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:28 WIB
BI memproyeksikan ekonomi dunia hanya akan tumbuh 2,9% di tahun depan. Angka itu jauh lebih rendah dari prakiraan pertumbuhan tahun ini di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya