Jumat 22 April 2022, 17:32 WIB

Kiat Sukses Jalankan Strategi Digital Marketing

Widhoroso | Ekonomi
Kiat Sukses Jalankan Strategi Digital Marketing

Dok MI
Ilustrasi

 

PANDEMI Covid-19 berdampak besar kepada brand, baik yang kecil hingga besar. Namun, brand tetap harus mempertahankan eksistensi bahkan saat mereka tidak bisa menjangkau pelanggan secara langsung melalui kegiatan offline.

"Masyarakat Indonesia itu pada dasarnya suka sesuatu yang tangible, real, yang keliatan langsung dan bisa dipegang. Pada saat pandemi, brand akhirnya mulai beralih ke digital marketing dengan tujuan menjaga awareness. Gimana caranya walaupun pandemi konsumen enggak bisa keluar rumah, brand tetap bisa terlihat terus,” ungkap Carlos F. Sopamena, CEO Noid+, digital agency yang berbasis di Jakarta, dalam keterangan yang diterima, Jumat (22/4).

Dikatakan Carlos, setiap brand dari berbagai industri mengalami dampak negatif yang cukup besar akibat pandemi Covid-19. Namun, brand-brand yang telah beralih ke strategi digital marketing dapat bertahan dan tetap terlihat di tengah masyarakat.

Badan Pusat Statistik mencatat peningkatan pencarian kata kunci terkait konsumsi masyarakat pada mesin pencarian Google di masa awal pandemi mengindikasikan peningkatan pemanfaatan platform digital untuk pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Karena itu, pemanfaatan digital marketing semasa pandemi secara tidak langsung membantu brand untuk dapat bertahan.

Carlos mengatakan bahwa pandemi Covid-19 justru menjadi titik balik karena telah membuat banyak brand beralih dari strategi pemasaran konvensional ke digital marketing. Namun, untuk dapat menjalankan strategi yang sukses, Carlos mengakui hal ini tergantung tujuan brand tersebut karena ada banyak hal yang dapat diraih dengan menggunakan digital marketing.

Menurutnya, saat ini masih banyak brand yang belum teredukasi dan menganggap digital marketing adalah jalan pintas untuk mendapatkan konversi penjualan. "Digital marketing itu kalau kita boleh jujur, enggak semua produk bisa dibantu secara langsung penjualannya dengan digital marketing. Journey-nya panjang," akunya.

Sedangkan Teguh Kristianto, Managing Director Noid+, mengungkapkan peningkatan terbesar ada di penggunaan media sosial. Menurutnya, peningkatan inilah yang seharusnya dilihat sebagai peluang yang bisa dimanfaatkan untuk meningkatkan brand awareness.

"Pada saat pandemi, digital marketing naik karena penggunaan media sosial jelas meningkat. Layanan Over-the-Top, seperti Netflix, VIU, dan YouTube itu viewers-nya makin banyak. Juga banyak content creator yang baru muncul dan tiba-tiba subscribers-nya naik, viewers-nya tinggi. Jadi, kalau brand yang sudah aware dengan digital marketing, justru pada saat pandemi bisa sustain dan bahkan penjualan online malah meningkat. Contoh, ada beberapa brand fashion dia selama ini jualannya online. Sebelum pandemi dan saat pandemi, itu bisa berkali-kali lipat naiknya lebih tinggi saat pandemi,” terangnya.

Disebutkan, dalam menjalankan strategi digital marketing, hal pertama yang harus dipastikan adalah bujet. Berpatokan kepada bujet, brand maupun agency dapat memilih strategi yang paling efektif untuk menjalankan campaign.

Dikatakan Teguh bujet sebesar apa pun dapat digunakan dalam digital marketing. Namun, untuk dapat menjalankan strategi yang efektif, brand harus fleksibel dan siap menjalankan strategi digital marketing yang terintegrasi.

"Besar kecilnya bujet tidak masalah. Tergantung kesiapan brand untuk shifting ke digital marketing ini. Kita juga enggak bisa cuma berpatokan ke satu strategi aja (online atau offline, red.) karena keduanya efektif. Tapi, tetap harus terintegrasi," katanya.

Bagi Carlos, baik online maupun offline marketing memiliki kekurangan dan kelebihan masing-masing. Karena itu, integrated digital marketing dapat menutupi kekurangan keduanya sekaligus memberikan brand keuntungan ganda.

"Brand harus bisa mulai mengubah pola pikir, enggak bisa cuma menjalankan online aja dan mengharapkan sesuatu yang lebih. Enggak gampang menciptakan conversion di digital supaya orang mau langsung beli. Pertama, secara visibility di digital harus di-maintain. Kedua, produknya dekat enggak sama mereka. Integrasi dan kolaborasi ini kuncinya,” terangnya. (RO/OL-15)

Baca Juga

DOK/SUPERTEAM COUNSULTANT

Satu Tahun Superteam Consultant, Komitmen Perkuat UMKM Go Digital

👤Bayu Anggoro 🕔Selasa 27 September 2022, 11:30 WIB
Secara umum UMKM dalam perekonomian nasional memiliki peran sebagai pemeran utama dalam kegiatan ekonomi dan penyedia lapangan kerja...
ANTARA FOTO/Gusti Tanat

KKP : Ikan Hias Indonesia Semakin Laku di Dunia

👤┬áInsi Nantika Jelita 🕔Selasa 27 September 2022, 09:38 WIB
Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengungkapkan, bisnis ikan hias sangat potensial dan prospektif lantaran permintaan pasar...
MI/Susanto

Gobel: Indonesia Harusnya Bisa Swasembada Aspal Cuma Disia-sia

👤Muhammad Fauzi 🕔Selasa 27 September 2022, 09:35 WIB
WAKIL Ketua DPR RI Bidang Korinbang, Rachmat Gobel, menyatakan Indonesia harus memiliki target khusus untuk berswasembada aspal. Karena SDA...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya