Senin 27 Desember 2021, 09:14 WIB

Ini Sebab Sewa Retail Hong Kong Termahal Sedunia Anjlok 75%

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Ini Sebab Sewa Retail Hong Kong Termahal Sedunia Anjlok 75%

AFP/Bertha Wang.
Karyawan BeWater Mart memeriksa persediaan toko di Sheung Shui, kota di barat laut Hong Kong dekat perbatasan dengan Tiongkok daratan.

 

PROTES tentang demokrasi selama tiga tahun diikuti oleh pandemi telah menghancurkan bisnis retail Hong Kong yang telah terbiasa mengandalkan uang tunai dari turis Tiongkok daratan. Di kota yang pernah membanggakan beberapa sewa ritel tertinggi di dunia, kini pasar tersebut telah runtuh.

Namun di suatu kota perbatasan telah mengambil kesempatan untuk mengembangkan ekonomi lokalnya. Sheung Shui menjadi kota pertama dari penyeberangan perbatasan darat utama dan pernah berkembang pesat sebagai tempat barang-barang bebas pajak dapat diambil untuk dijual kembali di daratan Tiongkok. Proses ini dikenal sebagai perdagangan paralel.

"Kesan orang-orang tentang Sheung Shui ialah pedagang paralel dan Tiongkok daratan," kata Eugene Chan, 22, yang telah tinggal di lingkungan itu sejak kecil. Chan ingat trotoar dibanjiri oleh orang-orang yang mengisi barang bawaan mereka dengan kosmetik, susu formula, atau perlengkapan rumah tangga untuk memenuhi permintaan besar di seberang perbatasan.

Namun semua itu lenyap setelah demonstrasi demokrasi besar-besaran diikuti oleh penutupan perbatasan terkait pandemi. Pada Januari 2019, tepat sebelum protes dimulai, kedatangan dari daratan mencapai 5,5 juta. Ini tergolong angka yang luar biasa mengingat populasi Hong Kong hanya 7,5 juta.

Dua tahun kemudian angka itu turun di bawah 3.000. "Itu kerugian besar dari sisi permintaan," kata Simon Smith, direktur senior penelitian dan konsultasi di Savills, kepada AFP.

"Gelombang pembelanjaan dari Tiongkok daratan, terutama yang berfokus pada kemewahan, jam tangan, perhiasan, barang-barang bermerek, benar-benar mendorong harga sewa ke tingkat yang mengalahkan dunia." Distrik perbelanjaan populer Hong Kong sebelumnya membanggakan 'jalan emas' karena sewa toko lebih mahal daripada di Fifth Avenue di New York City.

Sekarang, kata Smith, harga sewa toko di lokasi utama telah mengalami koreksi substansial dan mundur ke level 2003. Angkanya turun lebih dari 75% dari level puncak di 2013.

Keseimbangan 

Analisis kini mencatat terdapat penyeimbangan kembali di daerah itu agar lebih banyak konsumsi lokal. Beberapa toko lokasi utama di area perbelanjaan tersebut diambil alih oleh bisnis yang lebih ramah anggaran.

Di satu lokasi besar di distrik Central Hong Kong--yang memiliki beberapa sewa ritel tertinggi di dunia--merek mewah MCM tahun lalu digantikan oleh jaringan barang olahraga Decathlon. Ia memborong etalase seharga HK$800.000 (US$103.000) per bulan alias diskon 70%, menurut laporan media lokal.

Penurunan sewa serupa tampak pula di Causeway Bay, distrik perbelanjaan lain yang dulu sangat mahal. Di Sheung Shui, pengusaha seperti Dream Law telah mengambil kesempatan untuk memulai bisnis yang melayani lebih banyak penduduk setempat, dalam kasusnya berupa toko kelontong.

"Selama booming (turis Tiongkok daratan), 80% hingga 90% bisnis di area pasar Sheung Shui melayani pedagang paralel," kata Law kepada AFP. Harga sewa yang melambung berarti bahwa bisnis komunitas, seperti toko perangkat keras, toko buku, dan bioskop kehilangan kesempatan," katanya. "Rasanya komunitas ini bukan milik kami dan sudah seperti itu selama bertahun-tahun."

Situasi ekonomi di kota-kota perbatasan seperti Sheung Shui mendidih menjadi protes mulai dari 2012 dan merupakan faktor utama untuk meningkatkan ketegangan Tiongkok-Hong Kong selama dekade terakhir. Ketika pandemi melanda, Law melihat ada hikmahnya di persewaan terendah dan memulai BeWater Mart yang berfokus pada barang-barang buatan Hong Kong.

Tokonya, bersama dengan kafe dan studio tembikar di dekatnya, mewakili gelombang bisnis yang baru lahir yang mencoba menanggapi permintaan lokal. "Saya berharap orang-orang Sheung Shui dapat kembali ke sini untuk tinggal dan menghabiskan waktu," kata Law.

Pembukaan perbatasan 

Hong Kong, yang telah mengikuti jejak Tiongkok dalam mengadopsi kebijakan nol covid-19 yang ketat, sekarang dalam negosiasi untuk melanjutkan perjalanan normal menuju Tiongkok daratan dalam dengan kapasitas terbatas. Jajak pendapat menunjukkan bahwa banyak warga Hong Kong ingin melintasi perbatasan untuk bisnis, pariwisata, dan reuni keluarga.

Usulan kuota harian pemerintah Hong Kong, yang dilaporkan sekitar 1.000, tidak akan memiliki dampak signifikan dalam meningkatkan pengeluaran wisatawan kembali ke tingkat prapandemi, kata Smith dari Savills. Menjelang pembukaan kembali perbatasan, masih belum jelas ekonomi ritel Hong Kong akan kembali ke model yang bergantung pada daratan atau memetakan jalur baru ke depan.

Penduduk Sheung Shui, Chan, mengatakan penutupan perbatasan hanyalah jeda dan dia khawatir tentang pedagang paralel yang kembali. Tapi sementara itu, dia akan fokus menikmati masa kini.

Baca juga: 4.500 Penerbangan Batal pada Hari Natal akibat Omikron

"Saya akhirnya memiliki salah satu teman saya yang mengatakan mereka ingin datang mengunjungi Sheung Shui untuk mencoba restoran. Ini perubahan yang menyenangkan," kata Chan. "Suasananya tidak menyesakkan atau sibuk, dan malah terasa seperti komunitas kecil. Saya pikir semua orang bernafas lebih mudah." (AFP/OL-14)

Baca Juga

Antara/Maulana Surya

Investasi Berkelanjutan Jadi Topik Pertemuan TIIWG G20 Kedua di Surakarta

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 21:05 WIB
Pertemuan TIIWG ini diharapkan dapat mempercepat terwujudnya transformasi...
Dok.Ist

Program Jawara Telah Bukukan Penjualan Rp2,5 M

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 20:41 WIB
Setiap Jawara yang saat ini sudah aktif memulai usahanya bisa mengantongi keuntungan perbulan hingga 2 juta...
Dok.Ist

Wilmar Distribusikan Bantuan 148 Hewan Kurban

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 03 Juli 2022, 19:42 WIB
Pendistribusian bantuan hewan Kurban merupakan program tahunan, sebagai bentuk  partisipasi perusahaan kepada...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya