Senin 27 September 2021, 08:57 WIB

Tujuh UMKM Peserta Export Coaching Program Sukses Ekspor ke Mancanegara

Muhamad Fauzi | Ekonomi
Tujuh UMKM Peserta Export Coaching Program Sukses Ekspor ke Mancanegara

dok.kemendag
Tujuh UMKM peserta Export Coaching Program berhasil ekspor ke mancanegara

 

KEMENTERIAN Perdagangan (Kemendag) menyampaikan tujuh perusahaaan peserta program pendampingan ekspor (Export Coaching Program/ECP), asal Sulawesi Selatan dan Yogyakarta mampu mengantarkan binaannya para UMKM untuk melakukan kegiatan ekspor. Pelaku usaha ini bergerak di industri kerajinan, makanan dan minuman, serta kayu dan produk kayu.

Direktur Jenderal Pengembangan  Ekspor Nasional (Ditjen PEN) Kemendag, Didi Sumedi menjelaskan capaian ini tidak terlepas kerja sama Kemendag dengan dinas yang menangani sektor perdagangan di Pemprov Sulawesi Selatan dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Selain itu juga tidak lepas dari komitmen yang kuat serta kerja keras dari para pelaku usaha peserta ECP.

“Hal itu tentu saja cukup membanggakan di tengah kendala logistik kelangkaan kontainer ekspor selama pandemi Covid-19. Kemendag akan terus mendampingi, membantu, mendorong, dan memberikan fasilitasi kepada para pelaku usaha potensial ekspor guna peningkatan kesiapan ekspor untuk mendukung peningkatan ekspor secara nasional,” ungkap Dirjen Didi dalam keterangannya, di Jakarta, Senin (27/9)

Ketujuh pelaku UMKM tersebut, tiga asal Sulawesi Selatan  yakni PT. Bumi Runut Bersama yang berasal dari Kabupaten Pangkep merupakan UKM Milenial telah berhasil melakukan ekspor perdananya ke China berupa cocofiber sebanyak 1 kontainer senilai USD 5.135, CV. Sumber Pangan Nusantara berhasil melakukan ekspor perdana ke Malaysia produk foodstuff (makanan ringan) sebanyak 1 kontainer 40HC ke Tawau Malaysia senilai Rp103 juta, dan CV. LARS  dari Makassar berhasil ekspor produk rumput laut ke Taiwan senilai USD1.764

Sementara itu empat UMKM dari Yogyakarta, yakni CV Ride One Gallery berhasil ekspor Cermin Antique ke Prancis dengan nilai transaksi U$ 24.600 dan ekspor Glass Handicraft ke Belgia dengan nilai transaksi Rp.167.963.482 (2 x 40 HC), CV. Solobeat berhasil melakukan ekspor perdana ke pasar baru, sejumlah 1.000 drumsticks ke Ghana Afrika dengan nilai USD 4.000 dan 200 pasang Solobeat drumsticks ke negara Kolombia senilai USD 1.200. Selain itu, PT. Bumicharya Utama Luhur ekspor produk Teak Flooring ke Italia dengan nilai 69.000 Euro dan PT. Serena Sejahtera berhasil ekspor untuk produk Salak sebanyak 6.500 Kgs ke pasar non tradisional Cambodia dengan nilai USD 14.553.

“Pelepasan produk ekspor menjadi komitmen kami sebagai upaya meningkatkan daya saing dan memotivasi para pelaku usaha,” ujarnya.

Capaian ini menyusul keberhasilan para UMKM peserta ECP yang telah berhasil melakukan ekspor sebelumnya. Di tahun  2021 ini, masih ditengah  kondisi pandemi Covid-19 ini sudah ada 10 pelaku asal Jawa Timur berhasil melakukan ekspor dengan produk kapok fiber, coconut charcoal, kelapa, alas kaki, kerajinan kaca, tas kerajinan Aceh dan coco powder, damar batu, glassware, interior dari batu alam dengan negara tujuan ekspor : India, Rusia, Vietnam, Inggris, Prancis, Amerika Serikat dan Argentina, Angola dan Belanda.

Sementara itu Kepala Balai Besar PPEI Heryono Hadi Prasetyo menjelaskan keberhasilan ini berkat kerja sama tim yang baik antara BB PPEI dan  Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sulawesi Selatan dan  Daerah Istimewa Yogyakarta mampu mengantarkan binaannya para UMKM untuk melakukan kegiatan ekspor. “Diharapkan para pelaku usaha mampu menjalankan bisnis ekspornya secara efektif dan mandiri.” harapnya.

Heryono menambahkan bahwa permasalahan yang sering dihadapi pelaku usaha di antaranya adalah keterbatasan kapasitas produksi, SDM, persyaratan, promosi, serta pengetahuan tentang regulasi ekspor, baik di dalam negeri maupun di negara tujuan ekspor. “Oleh karena itu, melalui ECP, peserta juga diharapkan dapat menambah wawasan mengenai cara mengatasi berbagai kendala yang dihadapi untuk menjadi eksportir yang tangguh,” ujarnya.

Dijelaskan, ECP untuk wilayah Sulawesi Selatan saat ini akan memasuki tahap ketiga yaitu Pendampingan Market Development dari 8 tahapan. PPEI bersama para coach dan tim dari Dinas Perdagangan Provinsi Sulawesi Selatan berkomitmen dan memotivasi serta terus mendampingi peserta ECP guna berhasil menembus pasar ekspor. Keberhasilan tersebut juga tidak lepas dari rajinnya UKM dalam mengikuti proses pendampingan dan konsultasi dengan coach untuk hal-hal teknis persiapan ekspor, dokumen serta pengiriman.

Sedangkan empat pelaku usaha asal  Yogyakarta yang mengikuti kegiatan pendampingan ekspor di tahun ini, meskipun program ECP masih belum selesai,  berhasil melaksanakan kegiatan ekspor perdana secara mandiri dan ekspor berkala  meski di tengah kondisi ketidakpastian global akibat pandemi Covid-19.

“Peserta ECP telah diberikan pendampingan mengenai kesiapan dokumen ekspor, hal-hal yang dipersiapkan ketika bernegosiasi dengan calon buyer, pengetahuan tentang kepabeanan dan pengiriman barang ekspor, kalkulasi harga ekspor dan sistem pembayaran ekspor. Diharapkan semakin banyak UMKM yang berhasil ekspor dan mampu mendorong peningkatan ekspor Indonesia di pasar global,” tutup Heryono. (OL-13)

Baca Juga: Sandiaga Uno: Kualitas Naik, Pendapatan Naik, Indonesia Bangkit,

Baca Juga

MI/Palce Amalo

Mentan SYL: Badan Karantina Harus Kawal Ekspor dan Lebih Kreatif

👤Palce Amalo 🕔Senin 18 Oktober 2021, 08:15 WIB
KERJA keras jajaran Barantan sudah terlihat dengan suksesnya Merdeka Ekspor yang diselenggarakan 15 Agustus...
DOK KEMENTAN

Bupati Wonosobo: Rencana Food Estate Membawa Harapan Memajukan Pertanian

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 21:11 WIB
 Bupati Wonosobo, Afif Nurhidayat mengatakan bahwa program food estate hadir memberikan harapan bagi masyarakat...
DOK KEMENTAN

Datang ke Kupang, Mentan SYL Panen Raya Jagung

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 20:20 WIB
Setelah panen ini petani diminta untuk segera menanam kembali agar lahan tidak terlalu lama...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya