Kamis 17 Juni 2021, 20:20 WIB

Likuiditas Longgar, Penurunan Bunga Kredit Perbankan masih Terbatas

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Likuiditas Longgar, Penurunan Bunga Kredit Perbankan masih Terbatas

Antara.
Ilustrasi.

 

BANK Indonesia menekankan kondisi likuiditas tetap longgar didorong kebijakan moneter yang akomodatif. Bank Indonesia telah menambah likuiditas (quantitative easing) di perbankan sebesar Rp94,03 triliun pada 2021 (hingga 15 Juni 2021).

Bank Indonesia juga melanjutkan pembelian SBN di pasar perdana sebagai bagian dari sinergi kebijakan Bank Indonesia dan pemerintah untuk pendanaan APBN 2021. "Hingga 15 Juni 2021, pembelian SBN di pasar perdana tercatat sebesar Rp116,26 triliun yang terdiri dari Rp40,80 triliun melalui mekanisme lelang utama dan Rp75,46 triliun melalui mekanisme Greenshoe Option (GSO)," kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, dalam paparan hasil RDG, Kamis (17/6).

Dengan ekspansi moneter tersebut, kondisi likuiditas perbankan sangat longgar, tercermin pada rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) yang tinggi, yakni 32,71% dan pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar 10,71% (yoy). Suku bunga kebijakan moneter juga tetap dijaga rendah. Namun dari likuiditas yang masih longgar, turunnya suku bunga kredit perbankan masih terbatas.

Di pasar uang dan pasar dana, suku bunga pasar uang antar bank (PUAB) overnight dan suku bunga deposito perbankan telah menurun, masing-masing sebesar 153 bps dan 207 bps sejak April 2020 menjadi 2,79% dan 3,66% pada April 2021. Di pasar kredit, penurunan Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) perbankan berlanjut, meski dengan besaran respons yang lebih terbatas, yaitu menurun sebesar 177 bps sejak April 2020 menjadi 8,87% pada April 2021.

"Di tengah menurunnya Harga Pokok Dana untuk Kredit (HPDK), penurunan SBDK masih terbatas didorong oleh kembali meningkatnya komponen margin keuntungan, terutama terjadi pada kelompok Bank Umum Swasta Nasional (BUSN)," kata Perry. Di samping itu, premi risiko perbankan cenderung meningkat yang mengindikasikan masih tingginya persepsi risiko perbankan terhadap dunia usaha.

Sejalan dengan itu, suku bunga kredit baru pada April 2021 juga meningkat, khususnya pada kelompok bank pembangunan daerah (BPD), bank BUMN, dan bank umum swasta nasional (BUSN). "Bank Indonesia mengharapkan perbankan untuk terus melakukan penyesuaian suku bunga kredit sebagai bagian dari upaya bersama untuk mendorong kredit kepada dunia usaha," kata Perry. (OL-14)

Baca Juga

BRI Life

Kominfo Duga ada Penyalahgunaan Keamanan BRI Life

👤Ant 🕔Jumat 30 Juli 2021, 01:15 WIB
Hasilnya, ditemukan ada dugaan penyalahgunaan data elektronik perusahaan tersebut oleh oknum...
Dok. Pribadi

Punya Peran Penting, Desain Handel Pintu Makin Kekinian

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 Juli 2021, 23:28 WIB
Pada kelengkapan daun pintu, peran handel (pegangan pintu) memiliki fungsi penting di samping penampilannya yang berukuran kecil, mudah...
Dok PT KAS

Akad Kredit Rumah Bisa Drive Thru

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 Juli 2021, 22:35 WIB
Konsep ini menjadi terobosan agar proses pemasaran properti tak terkendala kondisi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Atletik Jadi Lumbung Medali

SALAH satu cabang olahraga yang akan sangat menarik untuk disaksikan di Olimpiade 2020 ialah atletik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya