Jumat 07 Mei 2021, 18:50 WIB

Pastikan Standarisasi Keamanan Pangan Jelang Hari Raya Idul Fitri

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Pastikan Standarisasi Keamanan Pangan Jelang Hari Raya Idul Fitri

Dok.Super Indo
Ilustrasi

 

HARI Raya Idul Fitri adalah moment yang dinanti umat Muslim di seluruh dunia. Sebab hari itu dianggap sebagai hari kemenangan setelah satu bulan berpuasa. Tidak mengherankan jika menjelang hari raya Idul Fitri, umat Muslim, terutama di Indonesia berbondong-bondong membeli makanan atau pakaian untuk merayakannya.

Masalahnya adalah kondisi itu terkadang dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Untuk itu sebagai supermarket yang tumbuh dan berkembang bersama masyarakat Indonesia, Super Indo berkomitmen untuk menghadirkan produk berkualitas, sehat dan aman.

Baca juga: Jelang Lebaran, Harga Bumbu Dapur di Aceh Naik

Dalam upaya menghadirkan bahan pangan segar yang sehat dan aman, menjelang Hari Raya Idul Fitri, Super Indo menjamin komoditas pangan yang berasal dari hewan yang tersedia di semua gerai telah memenuhi standar keamanan pangan sesuai regulasi pemerintah, salah satunya yaitu dengan dipenuhinya Nomor Kontrol Veteriner (NKV). Bahan pangan segar tersebut meliputi telur, susu, dan daging.

“Pelanggan yang berbelanja di gerai kami adalah mereka yang membeli kebutuhan pokok dan barang penting lainnya menjelang Hari Raya Idul Fitri. Salah satu kebutuhan pokok yang paling dimintai adalah telur ayam. Dalam kesempatan kali ini, saya ingin menginformasikan tentang komitmen telur ayam kami, dan 100% telur ayam yang kami jual bersumber dari peternakan yang dapat dilacak dan bersertifikat NKV sebagaimana diatur oleh pemerintah Indonesia. Super Indo juga kini telah menyediakan telur tanpa kandang sekat atau cage free egg di beberapa gerai kami,” cetus  Chief Executive Officer Super Indo, Johan Boeijenga.

Berdasarkan hasil Survei Konsumsi Bahan Pokok (VKBP) 2017 dan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2019 yang dilaksanakan oleh Badan Pusat Statistik (BPS), konsumsi telur ayam ras adalah sebesar 18,16 kg/kapita/tahun sedangkan kebutuhan telur ayam ras sampai bulan Mei 2020 diperkirakan sebesar 2.059.735 Ton. Angka ini menunjukkan, telur ayam merupakan produk pangan asal hewan yang cukup diminati masyarakat Indonesia dan permintaannya terus meningkat. Oleh karena itu, Super Indo akan terus menjalankan tanggung jawab untuk menyediakan telur ayam yang aman dan berkelanjutan setiap hari di seluruh gerai.

“Telur ayam merupakan produk asal hewani yang sangat digemari masyarakat Indonesia. Selain dapat dijadikan makanan pokok, telur ayam juga dapat menjadi bahan tambahan dalam membuat makanan. Oleh karena itu, kami akan berusaha menjadi tempat belanja yang lebih baik dan mengupayakan standar keamanan pangan baik dalam menyambut momen Idul Fitri ataupun setiap harinya. Kami mendorong perubahan positif, memastikan telur ayam yang kami jual berasal dari produsen yang memiliki komitmen yang sama dan telah menerapkan persyaratan yang ditetapkan oleh pemerintah,” tambah Head of Corporate Affairs & Sustainability Super Indo, Yuvlinda Susanta.

Selain telur ayam yang telah tersertifikasi NKV, Super Indo juga menyediakan telur bebas kandang sekat (cage-free eggs). Cage-free eggs dihasilkan dari peternakan ayam yang dibiarkan bebas tetapi di dalam rumah ayam yang besar, tanpa sekat-sekat kandang yang biasanya memisahkan ayam. Sehingga   kesejahteraan ayam dapat lebih terjaga dan alami, serta dapat memberikan telur yang lebih berkualitas.

“Kami menjalankan tanggung jawab kami secara sungguh-sungguh dalam mengupayakan standar kesejahteraan hewan yang layak dalam rantai pasok kami. Selain 100% NKV, kini pelanggan bisa mendapatkan telur bebas kandang sekat (cage-free eggs) di 15 gerai Super Indo mulai bulan Maret 2021 dan menargetkan 100 persen gerai kami akan menjual cage-free eggs pada tahun 2022. Ini adalah
upaya berkelanjutan dan kami bekerja sama dengan pemasok dan mitra kami. Kami berharap bisa menginspirasi pelaku ritel makanan lain di Indonesia untuk bergabung dalam gerakan kesejahteraan hewan,” tambah Yuvlinda.

“Keamanan pangan merupakan prioritas utama kami dalam menjual produk di seluruh gerai. Selama periode Ramadan dan menyambut Idul Fitri kami juga memastikan pasokan produk tetap aman dan tersedia melalui kerja sama dan komunikasi intensif dengan para pemasok baik nasional maupun lokal, sehingga diharapkan kebutuhan pelanggan dapat terpenuhi dengan baik,” kata Vice President Buying & Indirect Procurement Super Indo, Donny Ardianta Passa. (RO/A-1)

Baca Juga

Ist/PT KAI

Cara KAI Bertahan dan Berkontribusi di Masa PandemiĀ 

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 September 2021, 18:54 WIB
PT KAI tidak melakukan sama sekali pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada semua pegawai dan membayarkan gaji sesuai dengan hak kepada...
Foto: Diskominfo Garut

Kabupaten Garut Mampu Suplai Produksi Jagung 500 Ribu Ton Setahun

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 September 2021, 17:01 WIB
Endang Junaidi dari Dinas Pertanian Kabupaten Garut menjelaskan bahwa wilayahnya setiap tahun dapat menyuplai produksi jagung ke Jawa barat...
ANTARA FOTO/Agvi Firdaus

Pulau Jawa Panen Raya Jagung, Pakan Ternak Melimpah Ruah

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 26 September 2021, 16:51 WIB
Panen raya ini merupakan rangkaian produksi petani yang telah melakukan cocok tanam selama kurang lebih 4 bulan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Cegah Konflik di Myanmar semakin Memburuk

Bentrokan antara pasukan perlawanan bersenjata dan militer dalam beberapa hari terakhir telah mendorong gelombang evakuasi baru di wilayah barat laut

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya